5 Cara Mengatasi Tekanan Psikis saat Orangtua Meninggal

Tak perlu terburu-buru, berikan tubuh untuk menerima kenyataan

25 November 2020

5 Cara Mengatasi Tekanan Psikis saat Orangtua Meninggal
Pexels/Pixabay

Hubungan antara orangtua dan anak tentu menjadi salah satu jenis hubungan yang ikatan batin dan psikisnya paling erat. Perpisahan pun menjadi sesuatu yang sangat berat. Kadang, sebagian orang kesuliatan menghadapi momen perpisahan dengan orangtua.

Baru-baru ini studi menyebutkan adanya kaitan antara duka saat kehilangan orangtua dengan tekanan psikis. Selain itu, disebutkan juga bahwa musibah ini bahkan bisa mengubah kondisi kesehatan seseorang, baik secara biologis dan patologis, Ma.

“Dalam kasus di mana kematian tidak terduga, seperti karena penyakit akut atau kecelakaan traumatis, anak-anak meskipun sudah beranjak dewasa dapat tetap berada dalam fase penolakan dan kemarahan dari kehilangan untuk jangka waktu yang lama. Ini juga bisa mengarah pada diagnosis gangguan depresif utama atau bahkan PTSD, jika ada trauma,” ungkap psikiater Dr Nikole Benders-Hadi.

Belum ada studi yang menunjukkan bahwa ada perubahan struktur otak saat seseorang berduka, namun dalam beberapa literatur ilmiah disebutkan bahwa beberapa bagian otak seperti korteks posterior, korteks frontal, dan serebelum terpengaruh dalam fase duka.

Pada dasarnya, area-area otak ini memiliki fungsi yang berkaitan dengan memori dan ingatan masa lalu, Ma. Selain itu, mereka juga memiliki fungsi penting terkait pengaturan pola tidur dan nafsu makan.

Kondisi ini pun menjelaskan mengapa ada respons terkait kedua hal tersebut saat seseorang sedang berduka. Terutama saat rasa sedih tersebut disebabkan oleh sesuatu yang besar, seperti orangtua yang meninggal.

Perubahan fisiologis dalam jangka pendek yang mungkin bisa terjadi di antaranya seperti sakit kepala, sakit perut, pusing, sesak di dada, kurang tidur, dan tidak nafsu makan. Sementara itu dalam jangka panjang, rasa duka juga bisa mengganggu tubuh secara keseluruhan.

Sejumlah penelitian bahkan telah menemukan hubungan antara kesedihan mendalam dengan risiko hipertensi, gangguan jantung, gangguan kekebalan tubuh, dan bahkan kanker.

Nah, apa saja cara-cara yang bisa dilakukan untuk membantu menghadapi tekanan psikis saat bersedih, misalnya karena orangtua meninggal? Berikut Popmama.com rangkum informasinya, Ma:

1. Beri diri sendiri waktu untuk menghadapi kesedihan

1. Beri diri sendiri waktu menghadapi kesedihan
Pexels/Pixabay

Tubuh memerlukan waktu untuk benar-benar menghadapi kenyataan, Ma. Setelah mengalami shock, tubuh akan merasakan rasa duka yang benar-benar mendalam, terutama pada hari-hari awal setelah orangtua meninggal.

Pada waktu ini, satu-satunya hal yang bisa Mama lakukan adalah memberikan waktu dan membiarkan perasaan sedih itu berkembang. Meski sulit, tapi menahan dan menolak rasa sedih justru akan membuat semuanya makin terasa berat.

Menurut psikoterapis Toni Coleman, cobalah membuat pola pikir bahwa dengan bersedih maka Mama memberikan kesempatan bagi tubuh untuk berduka, setelah itu akan lebih mudah bagi Mama untuk bangkit kembali.

Editors' Picks

2. Jangan ragu minta dukungan

2. Jangan ragu minta dukungan
Pexels/Zun Zun

Salah satu hal yang membuat rasa sedih setelah orangtua meninggal adalah perasaan sendirian dan tidak punya orang lain dalam hidup.

Jika Mama merasakan hal seperti ini, jangan ragu untuk minta ditemani atau minta dukungan dari anggota keluarga lain, serta dari Papa.

Bicarakan semua tentang kesedihan dan perasaan yang Mama alami, dengan begitu Mama akan merasa lebih lega. Berada di lingkungan yang selalu mendukung juga akan menghindari Mama rasa kesepian.

3. Buat rencana untuk memulihkan diri

3. Buat rencana memulihkan diri
Pexels/Rawpixel.com

Setelah rasa duka yang mendalam ini mulai mereda, cobalah cari waktu untuk mulai memulihkan diri sendiri, Ma. Tidak perlu dengan pergi liburan yang jauh atau mahal, cukup dengan melakukan hal-hal yang Mama sukai.

Jika sanggup, Mama juga bisa mengingat masa-masa bahagia bersama orang tua sebagai bentuk penghormatan. Misalnya membuat kue favorit ibu Mama atau pergi ke tempat favorit bersama ayah Mama.

Mama bisa melakukannya bersama dengan kakak atau adik, sehingga perasaan bahwa orang tua masih ada sekitar Mama pun akan menjadi hiburan tersendiri.

4. Temukan cara untuk menjaga keberadaan orangtua

4. Temukan cara menjaga keberadaan orangtua
Pexels/Pixabay

Jika Mama merasa lebih baik untuk selalu menjaga keberadaan orangtua dalam kehidupan sehari-hari, maka tak ada salahnya untuk mencari cara untuk mewujudkan hal tersebut.

Misalnya dengan membuat rekaman audio dari semua pesan yang ditinggalkan orangtua di ponsel, membuat kolase dari foto-foto orangtua, serta mendengarkan lagu yang disukai oleh orangtua.

Jangan lupa untuk menyampaikan pada orang-orang di sekitar Mama bagaimana cara untuk menghibur Mama, termasuk dengan bercerita tentang kisah-kisah yang pernah dialami oleh mereka bersama orangtua Mama.

“Ini semua adalah cara yang bisa dilakukan untuk menjaga keberadaan seseorang dalam hati kita dan menjaga ingatan mereka tetap hidup. Sangat penting bagi orang-orang yang sedang berduka,” ungkap Coleman.

5. Memaafkan diri sendiri

5. Memaafkan diri sendiri
Pexels/Freestocks.org

Salah satu hal yang seringkali juga membuat rasa duka tak kunjung hilang adalah penyesalan karena mungkin belum bisa mewujudkan apa yang orang tua inginkan selagi hidup. Hindari menyalahkan diri sendiri dan berikan maaf ya, Ma.

Jalani kehidupan Mama selanjutnya dengan memberikan doa dan penghormatan baik atas nama orang tua kepada orang lain. Terutama orang-orang yang mengenal ayah atau ibu Mama.

Tetap bersemangat ya, Ma. Jangan lupa berikan waktu dan kesempatan bagi diri sendiri untuk menerima kesedihan dan bangkit kembali.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.