Istri Memaafkan Suami yang Telah Menyuruh Orang untuk Membunuhnya

Semua indah, sampai akhirnya saya bergulat dengan orang suruhan suami saya yang mau membunuh saya

6 Juli 2018

Istri Memaafkan Suami Telah Menyuruh Orang Membunuhnya
bbc.com

Ia adalah Nancy Shore, perempuan berusia 57 tahun yang hidup dalam sebuah pernikahan yang sangat panjang.

Suatu hari ketika Nancy Shore pulang dari gereja, pada Agustus 2012, seorang pembunuh bayaran menunggunya dengan pistol. Apa yang terjadi, mengapa ada orang yang berniat membunuhnya?

Siapa orang yang telah menginginkan Nancy untuk tidak ada lagi di dunia ini?

1. Menjalani pernikahan lebih dari 30 tahun

1. Menjalani pernikahan lebih dari 30 tahun
bbc.com

"Kami benar-benar memiliki pernikahan yang luar biasa," kata Nancy Shore.

"Jelas, kamu bisa mengalami pasang surut dalam sebuah pernikahan. Kami memang tidak sempurna, kami memiliki masalah dari waktu ke waktu dan kami selalu berusaha melalui itu."

Nancy menikah dengan Frank Howard pada tahun 1983 dan mereka membesarkan tiga anak bersama di Carrollton, Texas.

"Dia sangat baik, lembut, penuh kasih. Dia sangat baik dalam hal mengurus anak-anak kami," katanya.

"Dia melatih tim sepak bola ketika mereka masih kecil dan kami pergi ke semua pertandingan sepak bola untuk mendukung mereka. Beberapa dari mereka melsayakan teater musikal."

2. Pasangan harmonis yang terlibat di kegiatan kerohanian

2. Pasangan harmonis terlibat kegiatan kerohanian
Freepik/bedneyimages

Pasangan itu bernyanyi dalam paduan suara di gereja lokal tempat mereka tinggal dan mengadakan pertemuan belajar Alkitab untuk kelompok pemuda di rumah keluarga mereka. Namun ketika anak-anak mereka tumbuh besar, Frank mulai melsayakan perjalanan lebih banyak untuk pekerjaannya sebagai seorang sayantan.

Nancy mulai merasa lebih terisolasi dan merasa ada yang berbeda.

"Saya adalah seorang Mama yang tinggal di rumah dan itu adalah kegiatan saya sehari-hari, dan begitu mereka mulai pergi, itu menjadi sulit bagi saya," kata Nancy.

"Dan kemudian dia mulai semakin sibuk dengan pekerjaannya dan kurasa kami seperti tumbuh, dalam jarak, terpisah."

Editors' Picks

3. Kronologis percobaan pembunuhan pada Nancy

3. Kronologis percobaan pembunuhan Nancy
Popmama.com/Novy Agrina

Frank tidak tahu apa yang Nancy pikirkan. Frank melsayakan perjalanan bisnis lain pada malam 18 Agustus 2012. Saat itu ia tidak menemani Nancy.

Nancy menghadiri pembaptisan di gerejanya dan setelah berhenti untuk mengambil makanan di suatu tempat, dia pulang ke rumah.

"Saya mengendarai mobil menuju garasi saya dan tiba-tiba ada seorang pria yang meletakan lengannya di leher saya dan pistol ditodongkan ke arah kepala saya," kata Nancy. Dia menuntut tas tangannya.

Nancy berhasil bergulat dan berbalik menghadapi penyerangnya, yang mengenakan topi bisbol hitam. Ketsayatan yang luar biasa, tanpa sengaja Nancy menyerahkan tas makanan yang ia bawa pulang.

"Dia meminta dompet saya untuk ketiga kalinya dengan umpatan dan kata kasar," kata Nancy.

"Saya cukup dekat dengannya untuk mendorong dompetku ke dadanya dan ketika saya melsayakannya saya berteriak, 'Yesus, selamatkan saya!' dan dia segera menembak saya di kepala dan saya jatuh. "

Nancy terbaring tak sadarkan diri di lantai sementara penyerangnya lari, mengambil tas tangan tetapi meninggalkan mobilnya, yang dengan mudah bisa dicuri. Ketika dia sadar, Nancy hampir tidak bisa bernafas dan merasakan sakit luar biasa.

Peluru menembus kepalanya dan bersarang di paru-parunya.

"Ketika saya datang, saya pikir Kamu akan mati, dan saat itulah Tuhan berbicara kepada saya dan berkata, 'Bangunlah.' Dia memberi saya kekuatan fisik untuk bangkit, "kata Nancy.

Ponselnya ada di tas tangannya yang dicuri sehingga dia merangkak ke mobil dan menekan tombol yang dirancang untuk memanggil layanan penyelamatan darurat. Ketika ini tidak berhasil, Nancy berusaha keras dan terhuyung-huyung ke dalam rumah.

Di sini dia melihat bayangannya di cermin untuk pertama kalinya.

"Saya melihat diri saya sendiri dan yang bisa saya lihat hanyalah darah dari mata saya ke baju berwarna ungu yang indah," kata Nancy sambil membayangkan baju yang ia pakai saat itu.

"Pada saat itu saya tidak menyadari bahwa saya telah kehilangan mata kiri."

Berjuang untuk bernafas, dia berhasil memanggil layanan darurat dan berteriak, "Tolong saya, bantu saya!"

Dia memberi tahu mereka dimana dia berada dan memberikan deskripsi tentang penyerang yang dialaminya. Dia kemudian secara ajaib berjalan ke pintu depan untuk menunggu kedatangan paramedis.

Seorang polisi di tempat kejadian mengontak anak-anak Nancy yang menelepon Frank.

"Dia mulai menangis dan berada di sampingnya, seperti seorang putri," kata Nancy ia menggambarkannya sosok yang menolongnya.

"Dan dia diluar kendali mencoba untuk menyelamatkanku."

Begitu Frank bisa pulang, dia mengunjungi istrinya di rumah sakit. Nancy mengatakan putrinya menjelaskan kepadanya bagaimana dia jatuh ke lantai sebelum dia pertama kali melihatnya, seperti kesusahan.

Namun ketika polisi mulai menyelidiki, mereka menemukan beberapa data mengejutkan di telepon seluler milik Frank, termasuk foto dan pesan teks dari perempuan lain.

Frank telah bersama perempuan itu pada saat serangan kepada Nancy terjadi, dan mereka bukan dalam perjalanan bisnis.

Perselingkuhan telah berlangsung selama tiga tahun.

Ketika Nancy cukup kuat untuk meninggalkan perawatan intensif, dia menerima panggilan telepon dari Frank melalui telepon rumah sakit yang mengakui tentang perzinahan yang telah ia lakukan bersama selingkuhannya.

"Saya baru saja mulai menangis," kata Nancy.

"Dia sebenarnya menangis begitu keras sehingga aku bahkan nyaris tidak bisa mengerti dia berbicara tentang apa, begitulah caranya untuk memberitahu apa yang telah terjadi."

4. Polisi berhasil menangkap pelaku serangan

4. Polisi berhasil menangkap pelaku serangan
Popmama.com/Novy Agrina

Frank datang mengunjungi Nancy di rumah sakit beberapa kali lagi setelah panggilan itu, tetapi ada lebih banyak berita dahsyat yang akan datang.

Ketika dia masih belum pulih dari operasi dan menjalani tes lebih lanjut, polisi memberi tahu Nancy bahwa mereka telah menangkap seorang pria sehubungan dengan serangan itu. Ia adalah John Franklin Howard, suami Nancy, yang dikenal oleh semua orang sebagai Frank.

Selama beberapa tahun, Frank telah membayar sekelompok penjahat untuk membunuh istrinya.

"Itu memilukan," tutur Nancy.

"Saya ingat bahkan setelah operasi mata hanya menangis dan menangis terus dan Mama saya harus berkata, 'Hentikan, kamu tidak boleh menangis seperti itu, mata kamu harus sembuh,' dan, 'kamu tidak bisa membiarkan kepala kamu dalam keadaan menunduk seperti itu. '"

Para penjahat telah mengeksploitasi Frank, terus menuntut lebih banyak uang. Frank juga menghabiskan ratusan ribu dolar untuk pacarnya. Jadi, Frank mulai menggelapkan uang dari salah satu kliennya, mungkin lebih dari $ 30 juta.

Nancy tidak tahu mengapa Frank ingin dirinya tewas. Tapi dia percaya itu karena dia tahu dia tidak akan pernah setuju untuk bercerai.

"Saya telah bersumpah kepada Tuhan bahwa saya tidak akan menceraikannya," kata Nancy.

"Jadi dia mulai terlibat dengan perempuan lain, hal berikutnya yang kamu tahu dia menggelapkan uang karena dia mencoba untuk menunjukkan padanya bahwa dia orang kaya ini. Dia benar-benar tidak punya pilihan selain membuat saya tertembak. "

Di persidangan Frank, juri hanya butuh dua jam untuk menemukan dia bersalah atas percobaan pembunuhan. Dia dijatuhi hukuman seumur hidup di penjara dan harus melayani 30 tahun sebelum dia akan dipertimbangkan untuk pembebasan bersyarat.

Saat itu dia akan berusia sekitar 85 tahun.

Bahkan Nancy memang menceraikan suaminya - sebelum persidangan - tetapi jika dia telah dibebaskan dia akan bersedia untuk membangun kembali hubungan mereka dan menikah lagi dengannya, katanya.

Jadi vonis bersalah datang sebagai "menendang perut".

"Itu karena aku masih mencintainya saat itu, dan kamu tahu aku harus mengatakan aku masih mencintainya, bukan cinta romantis, tapi dalam cinta bahwa dia adalah ayah dari anak-anakku, dan selalu akan ada cinta di sana , "Kata Nancy.

Anak-anaknya yakin ayah mereka telah divonis bersalah.

"Dia terus-menerus memberi tahu mereka bahwa dia tidak bersalah," kata Nancy. "Bahwa dia tidak ada hubungannya dengan ini, dan dia adalah suami dan ayah yang hebat sampai saat dia tidak. Jadi aku benar-benar bisa mengerti mengapa anak-anakku percaya ini."

Setelah putusan dia dan anak-anaknya meninggalkan ruang sidang secara terpisah. Itu sebulan sebelum mereka mulai melakukan kontak lagi.

5. Nancy telah melampaui perjalanan hebat sampai akhirnya bisa memafkan suaminya

5. Nancy telah melampaui perjalanan hebat sampai akhir bisa memafkan suaminya
bbc.com

Terlepas dari semua yang telah dilaluinya, serangan, percobaan pembunuhan, diselingkuhi, dan dikhianati, Nancy telah mampu memaafkan suaminya. Nancy bahkan menawarkan pengampunan kepadanya melalui pernyataan dampak korbannya di persidangan.

"Aku telah memaafkannya," kata Nancy.

"Alkitab mengatakan bahwa jika kita tidak memaafkan mereka yang telah menyakiti kita maka kita tidak dapat dimaafkan dan aku tidak mampu untuk tidak memaafkannya karena aku tidak bisa hidup dengan kepahitan."

Nancy belum melihat atau mendengar dari Frank sejak dia masuk penjara. Meskipun dia berpikir untuk mengunjunginya, untuk saat ini dia menjaga jaraknya. Tetapi ada satu pertanyaan yang memangsa pikirannya, dan bahwa dia akan bertanya apakah dia bisa.

"Apa yang terjadi dengan pernikahan itu?" kata Nancy.

"Apa yang menyebabkan dia ingin tersesat dan menemukan perempuan lain? Aku tahu penembakan itu seharusnya menjadi bagian yang paling merusak, tapi itu adalah bagian yang paling menghancurkan."

Pemulihan Nancy mengejutkan para dokter.

Dia telah memiliki banyak operasi untuk membangun kembali wajah dan rongga matanya dan sekarang memiliki mata prostetik. Dia juga memiliki pekerjaan penuh waktu bekerja sebagai asisten hukum di sebuah firma hukum.

"Saya masih memiliki peluru di paru-paru saya, tetapi saya kehilangan penggunaan tangan kanan dan tangan saya dan sekarang saya bisa menggunakannya dan saya mengetik," kata Nancy.

Dia mengatakan dia "penuh semangat" merayakan setiap ulang tahun yang dia miliki sejak syuting dan masih mengalami nyanyian sukacita dalam paduan suara gereja. Hampir enam tahun setelah kengerian serangan di depan pintu rumahnya, dia terus bergerak.

"Saya bisa bersyukur sekali lagi atas bagaimana Tuhan menyelamatkan hidup saya dan penyembuhan yang terjadi dalam kehidupan anak-anak saya, itu luar biasa," katanya.

"Aku luar biasa bahagia," tutup Nancy.

Begitulah kisah Nancy bersama suaminya yang ia cintai.