Setelah Berhubungan Seks, Bolehkah Istri Mandi Junub Bareng Suami?

Apakah Mama pernah melakukannya bersama suami?

29 November 2021

Setelah Berhubungan Seks, Bolehkah Istri Mandi Junub Bareng Suami
Pexels/Greta Hoffman

Kepuasan seksual bisa dirasakan oleh pasangan suami istri, asalkan keduanya memperhatikan etika dan ketentuan yang sudah diajarkan agama.

Berhubungan seks boleh dilakukan melaui cara apa saja, yang tidak boleh hanya dua. Perlu diingat bahwa agama Islam tidak menyarankan melakukan anal seks dan bercinta ketika istri sedang haid.

Namun, jika sudah berhubungan seks, apakah boleh istri mandi wajib bareng suami? Atau harus sendiri-sendiri ketika sedang mandi wajib?

Nah, untuk menjawab hal tersebut, Popmama.com telah merangkum informasinya secara detail di bawah ini!

Editors' Picks

1. Niat mandi junub

1. Niat mandi junub
Freepik/jcomp

Setelah berhubungan intim, penting bagi keduanya untuk membersihkan diri dari semua hadas besar, agar bisa kembali melaksanakan ibadah sehari-hari.

Nah, saat mandi junub tidak asal mandi saja. Perlu diingat bahwa ada niat yang mesti pasangan suami istri baca dengan baik agar sah, berikut bacaannya:

Bismillahirahmanirahmim nawaitul ghusla liraf'il hadatsil akbar minal janabati fardlon lillahi ta'ala

Artinya:

“Dengan menyebut nama Allah aku niat mandi untuk menghilangkan hadas besar dari jinabah, fardhu karena Allah Ta'ala.”

2. Hukum dipernolehkannya mandi junub bersama suami atau istri

2. Hukum dipernolehkan mandi junub bersama suami atau istri
Unsplash/Hannah Xu

Seperti dilansir dari Bincang Syariah, dalam Islam, suami melakukan mandi junub bersama istri hukumnya memang diperbolehkan.

Tidak jadi masalah bagi pasangan suami istri mandi junub bersama setelah melakukan hubungan intim. Baik satu kamar mandi yang sama maupun satu bak atau ember yang sama.

Ini juga termasuk ketika sama-sama melihat aurat satu sama lain. Di antara daliil yang menjadi dasar kebolehan mandi junub bareng pasangan merupakan hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim.

Sayidah Aisyah Ra pernah berkata, “Aku pernah mandi bersama Nabi Saw dari satu ember terbuat dari tembikar yang disebut Al-Faraq.”

3. Bagaimana jika mandi wajib di satu ember yang sama?

3. Bagaimana jika mandi wajib satu ember sama
Pexels/Andrea Piacquadio

Seperti hadis yang sudah disinggung sebelumnya, para ulama berpendapat bahwa mandi bersama pasangan setelah melakukan hubungan intim hukumnya diperbolehkan.

Bahkan, menurut Imam Nawawi, kebolehan ini sudah disepakati oleh kaum muslimin. Dalam kitabnya Syarh Shahih Muslim tertulis sebagai berikut:

Di antara perkara yang tidak diperselisihkan adalah kebolehan antara suami dan istri untuk mandi di hadapan yang lain, meskipun menampakkan aurat.

Hal ini berdasarkan hadis yang lalu, berdasarkan hadis Aisyah, dia berkata: “Aku pernah mandi bersama Nabi SAW dari satu ember terbuat dari tembikar yang disebut Al-Faraq.”

Nah, Mama pun sekarang sudah bisa memahami bahwa mandi junub bareng suami boleh-boleh saja. Asalkan keduanya melakukan mandi dengan tata cara yang benar.

Semoga informasi ini bermanfaat bagi Mama dan suami, agar senantiasa menerapkan adab serta tata cara yang baik dalam berhubungan.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.