Istri Ditalak Tiga, Apakah Suami Masih Harus Memberi Nafkah?

Yuk, simak beberapa pendapat ulama dan hukum di Indonesia!

12 Januari 2022

Istri Ditalak Tiga, Apakah Suami Masih Harus Memberi Nafkah
Pexels/Ketut Sugiyanto

Perkara talak memang menjadi bahasan yang penting dalam rumah tangga. Selain suami mesti menjaga lisannya, pasangan suami istri pun perlu membina hubungan yang harmonis.

Jika memang talak atau bercerai menjadi jalan terakhir, maka suami mesti menuntaskan kewajiban selama akad jika belum, misalnya masalah mahar.

Nah, banyak kasus orang yang sudah cerai dan ditalak tiga tidak memberikan nafkah. Apakah memang demikian seharusnya?

Kali ini Popmama.com telah merangkum pendapat empat mazhab soal nafkah setelah istri ditalak ba’in

Pendapat Imam Malik dan Imam Syafi’i

Pendapat Imam Malik Imam Syafi’i
Popmama.com/Onic Metheany
This article supported by vivo as Official Journalist Smartphone Partner IDN Media

Dilansir dari Bincang Syariah, kedua ulama mazhab ini berpendapat bahwa istri yang sudah ditalak tiga berhak mendapatkan fasilitas rumah dalam masa idah. Akan tetapi, tidak wajib diberi nafkah.

Keduanya memiliki argumen dengan menggunakan dalil surat At-Talaq ayat 6 yang artinya:

“Tempatkanlah mereka (para istri) dimana kamu bertempat tinggal menurut kemampuanmu dan janganlah kamu menyusahkan mereka untuk menyempitkan (hati) mereka. Dan jika mereka (istri-istri yang sudah ditalak) itu sedang hamil, maka berikanlah kepada mereka nafkahnya sampai mereka melahirkan kandungannya.”

Dalam ayat di atas, Allah SWT mewajibkan kepada suami untuk memberikan tempat tinggal kepada istri yang ditalak. Namun, pada kasus nafkah, Allah memberi batasan kepada istri yang dalam keadaan hamil saja.

Editors' Picks

Pendapat Imam Abu Hanifah

Pendapat Imam Abu Hanifah
Freepik

Nah, selanjutnya ulama Abu Hanifah berpendapat bahwa istri yang ditalak tiga berhak untuk mendapatkan fasilitas rumah atau tempat tinggal dan wajib diberi nafkah selama masa idah.

Ulama Abu Hanifah menggunakan dalil sama seperti sebelumnya, yakni surat At-Talaq ayat 6 yang artinya:

“…Dan janganlah kamu menyusahkan mereka untuk menyempitkan (hati) mereka…”

Dalam ayat di atas, Allah memerintahkan untuk tidak berbuat idrar atau menyakiti terhadap perempuan yang ditalak.

Menurut Abu Hanifah, tidak memberi nafkah termasuk idrar terhadap istri yang ditalak. Selain itu, ada dalil yang menjadi dasar argumen ulama Abu Hanifah.

Ia berargumen dengan berhaknya istri mendapat tempat tinggal, meniscayakan keberkahan terhadap nafkah.

Begitu juga dengan istri yang ditalak tiga masih dalam kekangan suami, dalam hal ini tidak boleh menikah sampai masa idahnya selesai.

Pendapat Imam Ahmad bin Hanbal

Pendapat Imam Ahmad bin Hanbal
Freepik

Pendapat ulama terakhir datang dari Imam Hanbal, yang mengatakan bahwa istri yang ditalak tiga tidak berhak mendapatkan fasilitas rumah atau tempat tinggal maupun nafkah.

Apabila istri yang ditalak tiga itu hamil, maka suami wajib memberikan nafkah. Argumen ini menggunakan dalil dari hadis yang diriwayatkan oleh Fatimah binti Qis.

“Dari Fatimah binti Qis sesungguhnya suaminya telah menjatuhkan talak padanya di masa Nabi SAW, tetapi suaminya tetap memberi nafkah. Mengetahui hal tersebut dia berkata: ‘Demi Allah akan aku kabarkan hal ini kepada Rasulullah apabila beliau mengijinkan maka aku akan mengambil nafkah yang baik untukku dan bila tidak demikian aku tidak akan mengambil sepeserpun’, lalu aku bertanya kepada Rasulullah dan beliau bersabda: ‘Kamu tidak berhak mendapat nafkah dan tempat tinggal.”

Dalil kedua Imam Hanbal mengatakan bahwa nafkah tidak bisa diberikan kepada istri yang nusyuz atau membangkang, begitu juga dalam kasus istri yang ditalak tiga.

Hukum di Indonesia Mengenai Nafkah untuk Istri yang Talak Tiga

Hukum Indonesia Mengenai Nafkah Istri Talak Tiga
Unsplash/Kelly Sikkema

Sementara itu, dalam konteks di Indonesia, istri yang sudah ditalak tiga atau talak ba’in sudah diatur dalam Kompilasi Hukum Islam (KHI) di Indonesia Pasal 149.

Dalam putusan tersebut dinyatakan bahwa istri yang ditalak tiga tidak berhak mendapatkan tempattinggal dan nafkah kecuali ketika sedang hamil.

Nah, itu tadi beberapa pendapat ulama yang bisa menjadi pengetahuan baru, apalagi jika menemui kasus talak tiga.

Semoga Mama dan Papa sebagai pasangan bisa diberikan keharmonisan dalam rumah tangga serta selalu menjalani kehidupan suami istri yang penuh cinta.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk