5 Tujuan Pernikahan dalam Ajaran Islam, Bisa Jadi Pedoman Hidup

Menikah seharusnya bertujuan untuk beribadah kepada Allah

28 Oktober 2021

5 Tujuan Pernikahan dalam Ajaran Islam, Bisa Jadi Pedoman Hidup
Freepik/wirestock

Setelah memutuskan menikah, Mama dan pasangan mungkin akan mempersiapkan semuanya, termasuk mental sebagai salah satu bekal berumah tangga.

Menikah memang sebuah seni tersendiri, apalagi harus menyatukan dua karakter yang berbeda sekaligus keluarga masing-masing. Lalu, apakah Mama ingat dulu apa tujuan menikah dengan pasangan?

Jika lupa, mari kita buka kembali ingatan lama tentang tujuan menikah menurut Islam. Menurut Rasulullah, jika melaksanakan menikah, dia sudah membentengi setengah agamanya dan bertakwalah kepada Allah dari separuh lainnya.

Berikut beberapa tujuan menikah menurut ajaran agama Islam yang sudah Popmama.com rangkum. Tujuannya agar senantiasa mengingatkan kita agar tetap terus bertakwa kepada Allah.

Yuk, disimak!

1. Menjalankan perintah Allah

1. Menjalankan perintah Allah
Freepik/freepik

Tujuan yang pertama selaras dengan bacaan pada surat An-Nur ayat 32 tentang keutamaan menjalankan perintah Allah. 

“Dan nikahkanlah orang-orang yang masih membujang di antara kamu, dan juga orang-orang yang layak (menikah) dari hamba-hamba sahayamu yang laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan Allah Mahaluas (pemberian-Nya), Maha Mengetahui.”

Jika sesorang ingin menikah dengan tujuan atas perintah Allah dan beribadah, maka Allah akan mencukupi rezekinya. Lalu, jangan lupa tetap berusaha sebaik mungkin untuk membahagiakan pasangan. 

Editors' Picks

2. Memperoleh ketenangan hati dan meningkatkan ibadah kepada Allah

2. Memperoleh ketenangan hati meningkatkan ibadah kepada Allah
Freepik/freepik

Menikah membuat seseorang akan lebih tenang, nyaman dan diselimuti kebahagiaan. Ini juga telah tertuang dalam firman Allah di surat Ar-Rum ayat 21.

“Dan di antara tanda-tanda kekuasannya ialah dia menciptakan istri-istri dan jenismu sendiri supaya kamu cenderung tentram kepadanya.”

Saat sudah menikah pun kita senantiasa mesti terus meningkatkan ibadah kita kepada Allah. Sama seperti hadis dari Bukhari dan Muslim saat Rasul mengatakan, “Seseorang diantara kalian bersetubuh dengan istinya adalah sedekah!”

Sontak para sahabat bertanya kepada Rasulullah, lalu ia menjawab “Bagaimana menurut kalian jika ia (seorang suami) bersetubuh dengan selain istrinya, bukankah ia berdosa? Begitu pula jika ia bersetubuh dengan istrinya (di tempat yang halal), dia akan memperoleh pahala."

3. Beribadah kepada Allah

3. Beribadah kepada Allah
Pexels/rodnae-prod

Dilansir dari Nu Online, ada beberapa tujuan menikah dari pandangan sufi, Imam Al-Ghazali di dalam Kitab Ihya Ulumuddin.

Tujuannya, yakni beribadah kepada Allah. Seperti salat berjamaah seorang yang berkeluarga akan berlipat ganda pahalanya oleh Allah. Hal lain seperti mencari nafkah untuk istri dan anak, bahkan bersabar dalam mendidik anak.

Perlu diingat bahwa semua hal tersebut juga mengandung pahala yang besar.

Jika niat dan tujuannya didasari dengan beribadah yang tulus kepada Allah, maka bahtera rumah tangga semakin harmonis dan keutuhannya selalu terjaga. 

4. Memperbanyak kekeluargaan

4. Memperbanyak kekeluargaan
Freepik/rawpixel.com

Tujuan selajutnya ialah meneruskan kelangsungan hidup manusia di dunia. Ini pun selaras dengan perintah nabi dalam sebuah hadis yang berbunyi:

“Kawinlah kalian sehingga kalian akan banyak, karena sesungguhnya aku akan membanggakan kalian kepada umat yang lain pada hari kiamat, walaupun dengan bayi yang gugur.”

Mungkin jika ditarik ke kehidupan kita saat ini, menambah kekeluargaan yakni jika seseorang sudah menikah, maka ia akan memiliki lebih banyak orangtua. Dua orang papa dan dua orang mama, dalam artian papa kandung dan mertua.

Belum lagi saudara dari pihak istri atau suami akan memperluas tali persaudaraan. Dengan adanya pernikahan, semoga bisa terus menyambung tali silaturahmi.

5. Meminta pertolongan

5. Meminta pertolongan
Pixabay/mohamed_hassan

Mungkin meminta pertolongan yang dimaksud, yakni jika kita sudah wafat. Ada tiga amalan yang tidak akan pernah putus, di antaranya doa anak saleh.

Bahkan, sebagian ulama mengatakan walaupun anak tersebut tidak saleh, namun bila berdoa untuk kedua orangtuanya, maka itu akan bermanfaat untuk kedua orangtuanya kelak.

Orangtua yang bisa mendapat syafa’at dari anaknya jika meninggal sebelum baligh. Jika memiliki anak, lalu anak tersebut saleh salehah, maka jelas akan mendoakan selalu kedua orangtuanya.

Nah, itu tadi beberapa tujuan menikah dalam Islam yang bisa membantu menyegarkan ingatan bahwa kita menikah khususnya untuk terus meningkatkan ibadah kepada Allah.

Baca juga: 

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.