Suami Sulit Mengucap Kata Maaf? Ini Alasan Ilmiahnya!

Mau siapapun yang benar atau salah, suami tetap sulit bilang maaf

5 Juli 2020

Suami Sulit Mengucap Kata Maaf Ini Alasan Ilmiahnya
Freepik

Sebagian istri yang kadang bertengkar dengan suami, mungkin jarang mendengar kata maaf dari dirinya.

Padahal, sebagai kaum perempuan inginnya suami membaiki kita setelah bertengkar. Tapi, yang ada malah istri duluan yang sering membaiki suami.

Mau siapapun yang benar atau salah, sebagian suami sangat jarang meminta maaf.

Padahal, permintaan maaf memiliki beberapa kekuatan luar biasa. Misalnya, memvalidasi perasaan, menyembuhkan keretakan, mengurangi stres dalam suatu hubungan, menghilangkan dendam, dan memberi pengampunan.

Lalu, kenapa suami seperti itu? Popmama.com telah merangkum dari berbagai sumber, beberapa alasan suami sulit mengucap kata maaf. Simak uraian di bawah ini.

1. Suami berpikir tidak ada hal yang membuatnya harus minta maaf

1. Suami berpikir tidak ada hal membuat harus minta maaf
Freepik

Sebenarnya, studi yang dilakukan di University of Waterloo di Ontario menemukan bahwa laki-laki tidak segan mengakui kesalahan.

Hanya saja mereka memiliki batasan yang lebih tinggi terhadap hal yang menuntut permintaan maaf.

Atau suami merasa bahwa ia melakukan sesuatu (yang salah) karena dipicu perilaku istri. Misalnya, suami membentak karena istri sulit diberi arahan tentang suatu hal.

Jadi, ia merasa tidak perlu meminta maaf karena menganggap perilaku istri yang menyebabkannya bersikap seperti itu.

Editors' Picks

2. Meminta maaf membuatnya merasa lemah dan tidak kompeten

2. Meminta maaf membuat merasa lemah tidak kompeten
cheatsheet.com

Suami sulit mengucap kata maaf karena hal itu dapat membuatnya merasa lemah.

Menurut psikolog klinis, Josh Gressel, jika laki-laki mengakui dirinya salah maka ia merasa ada sesuatu yang terambil darinya sehingga merasa lebih rendah dalam beberapa hal, seperti kurang kompeten, kurang cerdas, dan kurang setara.

Dikatakan pula oleh seorang mediator perceraian, Sam Margulies, Ph.D., bahwa laki-laki memandang permintaan maaf sebagai penghinaan dan membuatnya kehilangan muka di hadapan orang lain yang mendengar ucapan maaf darinya.

Terutama untuk perempuan yang ia cintai dan siapapun yang menganggap dirinya sebagai sosok pahlawan.

Bagi laki-laki, harga dirinya lebih penting daripada perasaan pasangannya.

Ini mungkin terjadi karena ada beberapa laki-laki yang tumbuh dalam konteks di mana meminta maaf menandakan dirinya lemah.

Dan itu, sangat berisiko baginya ketika berada di dalam sebuah kelompok.

Ditambah, teman-temannya tidak mengharapkan permintaan maaf sehingga ‘maaf’ terasa kurang bermanfaat.

Meskipun begitu, bukan berarti laki-laki yang tumbuh dalam konteks ini tidak pernah meminta maaf.

Hanya saja, mereka biasanya menyimpan permintaan maaf untuk kesalahan serius.

3. Berbeda pandangan dengan istri soal permintaaan maaf

3. Berbeda pandangan istri soal permintaaan maaf
Freepik/Noxos

Suami sulit mengucap kata maaf karena memiliki perbedaan pandangan soal permintaan maaf dengan istri.

Perempuan cenderung meminta maaf atas segalanya. Mungkin Mama pernah tanpa sadar meminta maaf kepada orang lain yang mengalami situasi sulit meski tidak ada hubungannya dengan kita. Ini biasanya terjadi secara alami untuk menjaga hubungan yang sehat.

Tapi Papa, mungkin tidak seperti itu. Kenapa? Jawabannya sederhana, laki-laki berpikir meminta maaf atas apa pun yang bukan kesalahannya adalah hal bodoh.

4. Suami membawa beban emosional tentang meminta maaf

4. Suami membawa beban emosional tentang meminta maaf
Freepik/Jcomp

Harriet Lerner, Ph.D., penulis Marriage Rules, menunjukkan bahwa beberapa laki-laki merasa dipaksa menjadi ‘dewasa’ ketika tumbuh.

Mereka diharuskan sering meminta maaf kepada saudara kandung atau siapapun karena kesalahan kecil sehingga ketika dewasa, mereka lelah atau sulit meminta maaf.

5. Suami percaya tindakan lebih berbicara daripada sekadar kata-kata

5. Suami percaya tindakan lebih berbicara daripada sekadar kata-kata
Freepik

Suami sulit mengucap kata maaf karena ia percaya tindakan lebih berbicara daripada kata-kata.

Hal-hal, seperti memberi bunga untuk istri, mencuci piring, atau sekadar menyapa lewat chat, merupakan cara lain suami untuk meminta maaf.

Suami berusaha memperbaiki hubungan dengan istri, tapi mungkin kesulitan mengungkapkan perasaannya secara lisan.

Namun, terlepas dari apa pun alasan suami sulit meminta maaf, Mama sebagai istri pasti tidak mudah memahami hal itu. Mungkin Mama bisa mencoba beragam cara dan bersabar supaya Papa dapat sedikit lebih mudah mengakui kesalahannya.

Bacajuga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.