5 Fakta Mengenai Robekan pada Perineum Selama Persalinan Normal

Biasanya kondisi ini memengaruhi otot-otot vagina dan otot-otot dasar panggul

24 Mei 2022

5 Fakta Mengenai Robekan Perineum Selama Persalinan Normal
Freepik/user18526052

Pada banyak kasus, robekan perineum sering terjadi pada perempuan saat melalui proses melahirkan. Bahwa kondisi ini adalah robekan dari vagina menuju anus yang dapat terjadi saat kepala bayi keluar melalui vagina. Robekan perineum selama persalinan bisa cukup dalam untuk memengaruhi otot-otot vagina dan otot-otot dasar panggul.

Robekan perineum biasanya sembuh dengan sendirinya dalam beberapa minggu. Namun beberapa robekan lebih luas dan membutuhkan perawatan. Dokter akan memeriksa dengan cermat untuk mengidentifikasi dan memperbaiki cidera apa pun.

Agar lebih jelas, berikut Popmama.com berikan 5 fakta mengenai robekan perineum. Yuk, segera cek ulasannya!

1. Apa itu robekan perineum?

1. Apa itu robekan perineum
Freepik/benzoix

Ketahuilah, bahwa robekan di area antara vagina dan rektum yang terjadi saat bayi didorong keluar. Robekan itu spontan, artinya dokter tidak membuat luka. Selama kelahiran, vagina harus meregang cukup untuk memungkinkan melewati bayi. Robekan perineum saat melahirkan juga disebut laserasi atau robekan vagina.

Dilansir dari my.clevelandclinic, robekan vagina (laserasi perineum) merupakan cedera pada jaringan di sekitar vagina dan rektum yang dapat terjadi saat melahirkan. Ada empat tingkat robekan yang bisa terjadi, dengan robekan tingkat empat yang paling parah. Episiotomi adalah prosedur yang dapat digunakan untuk memperlebar lubang vagina dengan cara yang terkendali. 

Dalam kebanyakan kasus, vagina tidak dapat meregang cukup lebar agar sesuai kepala bayi. Robekan perineum terkadang cukup kecil untuk sembuh sendiri dalam beberapa minggu. Tetapi sebagian besar laserasi perlu dirawat. Dokter akan memeriksa apakah ada robekan dan melakukan perbaikan yang sesuai pada saat itu.

Editors' Picks

2. Apakah robekan perineum saat lahir biasa terjadi?

2. Apakah robekan perineum saat lahir biasa terjadi
Freepik/tirachardz

Mungkin sebagian perempuan akan bertanya, apakah robekan perineum saat lahir biasa terjadi?

Bahwa sekitar 9 dari setiap 10 perempuan mengalami robekan selama persalinan pervaginam pertama mereka. Lebih jarang bagi untuk robek pada persalinan berikutnya, tetapi itu masih terjadi.

Beberapa hampir seperti goresan yang sembuh dengan sendirinya. Namun lebih sering robekan bisa cukup dalam untuk mempengaruhi otot-otot vagina dan otot-otot dasar panggul. Dimana robekan perineum yang serius jarang dialami.

3. Apakah ada berbagai jenis robekan perineum?

3. Apakah ada berbagai jenis robekan perineum
Freepik/nensuria

Ada beberapa alasan mengapa robekan pada vagina bisa terjadi. Alasan ini dapat mencakup:

  • Ukuran bayi yang besar
  • Kelahiran sangat cepat (kulit belum sempat meregang dan menipis)
  • Penggunaan forsep selama persalinan
  • Kelompok dokter merobek saat lahir ke dalam derajat yang berbeda berdasarkan di mana cedera terjadi

Namun perlu diketahui, ada berbagai jenis robekan perineum:

  • Robekan perineum derajat pertama. Dimana robekan ini hanya melibatkan kulit perineum.  Mereka terjadi di sekitar pembukaan vagina atau hanya di dalam vagina. Robekan perineum tingkat pertama sering kali sangat kecil sehingga sembuh dalam beberapa minggu tanpa pengobatan dan menyebabkan sedikit atau tanpa rasa sakit.  Dalam banyak kasus, dokter akan menempatkan beberapa jahitan untuk mempercepat penyembuhan dan menghentikan perdarahan apa pun.
  • Robekan perineum derajat dua.  Pada kondisi jenis kedua mencapai otot-otot vagina dan dasar panggul dan dapat masuk lebih dalam ke dalam vagina.  Mereka harus dijahit tertutup.  Jenis robekan ini menyebabkan ketidaknyamanan dan membutuhkan waktu beberapa minggu untuk sembuh.  Jahitannya larut dengan sendirinya dan komplikasi jangka panjang jarang terjadi.
  • Robekan perineum derajat tiga dan empat. Dimana sekitar enam persen ibu yang baru pertama kali melahirkan dan dua persen ibu yang melahirkan sebelumnya mengalami laserasi yang lebih rumit ini. Robekan derajat ketiga dan keempat masuk ke otot yang mengontrol anus (sphincter anal). 
  • Robekan tingkat empat sedikit lebih jauh dan benar-benar melukai kulit di dalam rektum.  Sebagian besar wanita sembuh dengan baik, beberapa perempuan akan mengalami rasa sakit yang dapat berlangsung selama berbulan-bulan dan beberapa wanita mengalami inkontinensia dubur atau mengalami nyeri saat berhubungan seks sesudahnya.  Terapi fisik dan teknik lain dapat digunakan untuk membantu penyembuhan di sepanjang jalan.
  • Robekan periuretra. Beberapa perempuan alami robek di bagian atas vulva, dekat uretra. Kondisi ini seringkali cukup kecil. Jika mendapatkannya, maka mungkin hanya membutuhkan beberapa jahitan atau tidak sama sekali. Robekan periuretra tidak melibatkan otot, sehingga biasanya sembuh lebih cepat dan tidak terlalu menyakitkan dibandingkan robekan perineum.  Efeknya mungkin merasakan sensasi terbakar saat buang air kecil sampai laserasinya sembuh.
  • Robekan sulkus. Biasanya robekan sulkus kurang umum adalah robekan pada serviks, labia (lipatan kulit di luar vagina) atau jauh di dalam jaringan vagina.

4. Siapa yang paling berisiko alami robekan perineum?

4. Siapa paling berisiko alami robekan perineum
Freepik/DCStudio

Robekan perineum dapat terjadi selama persalinan, tetapi lebih mungkin jika ini persalinan pervaginam pertama Mama.

Sedangkan penyebab dari robekan perineum lebih mungkin terjadi jika:

  • Ukuran bayi lebih dari 4kg 
  • Memiliki tahap kedua persalinan yang panjang (tahap di mana mendorong bayi keluar)
  • Bahu bayi tersangkut di belakang tulang kemaluan (distosia bahu)
  • Memiliki kelahiran vagina instrumental (forceps atau vakum dibantu)
  • Memiliki forsep atau pengiriman vakum
  • Mendorong untuk waktu yang lama
  • Bayi lahir dalam posisi menghadap ke atas
  • Telah menjalani episiotomi

5. Bagaimana penanganan untuk robekan perineum?

5. Bagaimana penanganan robekan perineum
Freepik/benzoix

Pada banyak kasus, robekan perineum dapat menambah ketidaknyamanan persalinan dan pemulihan. Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk pulih dari robekan vagina tergantung pada ukuran dan kedalaman robekan. 

Tapi perkirakan butuh setidaknya tujuh hingga 10 hari untuk sembuh. Sedangkan untuk cedera yang lebih parah, ini bisa sakit selama beberapa minggu setelahnya. Terkadang robekan tingkat pertama yang kecil dan tidak berdarah tidak perlu dijahit. 

Namun, sebagian besar laserasi obstetrik memerlukan beberapa penanganan seperti: 

  • Jahitan, terutama untuk robekan derajat dua, tiga atau empat. 
  • Jika memiliki epidural, rasa sakit akan terkontrol dengan baik selama perbaikan laserasi. 
  • Jika tidak, atau jika epidural tidak bekerja dengan baik, dokter akan memberi anestesi lokal atau blok pudendal berupa suntikan anestesi lokal ke dinding vagina untuk membuat area tersebut mati rasa terlebih dahulu. Jahitan akan larut dengan sendirinya dalam waktu enam minggu. 
  • Mengompres es yang dibungkus handuk ke area tersebut dapat membantu meredakan ketidaknyamanan yang dialami. Duduk di permukaan yang lembut seperti bantal adalah cara lain untuk tetap nyaman.
  • Apabila membutuhkan lebih banyak pereda nyeri, tanyakan kepada dokter tentang penggunaan pereda nyeri yang dijual bebas atau diresepkan. Perawat postpartum akan menjadi banyak informasi tentang perawatan perineum.
  • Tunggu untuk berhubungan seks selama sekitar enam minggu, atau sampai dokter mengatakan itu aman.
  • Hindari memasukkan apa pun, termasuk supositoria atau enema, ke dalam rektum.
  • Beri tahu dokter jika tidak dapat mengontrol buang air besar atau buang air besar. Ini mungkin mengalami inkontinensia.

Itulah kelima fakta mengenai robekan perineum. Mungkin Mama bisa mencoba pijat perineum mulai sekitar 35 minggu. Langkah ini untuk membantu meregangkan area tersebut secara teratur pada bulan terakhir kehamilan.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk