Jelang Melahirkan, Pahami 3 Tahapan Persalinan Ini, Ma!

Mengetahui tahapan-tahapan persalinan dapat membuat Mama lebih percaya diri menjelang hari "H"

20 Januari 2021

Jelang Melahirkan, Pahami 3 Tahapan Persalinan Ini, Ma
Freepik/wavebreakmedia-micro

Memahami tahapan persalinan adalah bagian penting dari persiapan kelahiran. Tubuh mama bekerja tanpa lelah mempersiapkan si Kecil untuk lahir dan sekarang sudah hampir tiba waktunya. Di akhir kehamilan, Mama mungkin memiliki banyak pertanyaan seperti kapan Mama akan melahirkan, berapa lama persalinan akan berlangsung, atau apakah Mama dapat mengatasinya.

Tidak peduli bagaimana perasaan mama atau apa yang Mama rencanakan untuk kelahiran bayi, memahami tahap fisiologis dasar persalinan adalah dasar dari setiap persiapan kelahiran yang baik.

Luangkan waktu selama kehamilan untuk memahami perkembangan dan tahapan umum persalinan, sehingga Mama menjadi makin percaya diri menjelang hari H.

Apa saja tahapan persalinan yang harus Mama ketahui? Jawabannya ada pada ulasan Popmama.com berikut ini, Ma.

1. Tahap satu: persalinan dini, persalinan aktif, dan transisi

1. Tahap satu persalinan dini, persalinan aktif, transisi
Freepik/odua

Tahap pertama persalinan adalah yang terlama dan mencakup tiga sub-fase di dalamnya: persalinan awal, persalinan aktif, dan transisi. Ini dimulai dengan dimulainya kontraksi teratur dan diakhiri dengan pelebaran penuh serviks.

Persalinan dini

Pada persalinan awal, kontraksi menjadi lebih teratur, artinya kontraksi tidak hilang dengan perubahan posisi atau aktivitas. Dengan dimulainya kontraksi teratur pada awal persalinan, serviks memulai proses penipisan (menjadi sangat tipis dan lunak) dan dilatasi (terbuka lebar untuk dilewati bayi).

Saat persalinan dini berlanjut, bayi akan mulai turun ke panggul, dan tekanan kepalanya pada serviks akan membantu pembukaan.

Kontraksi akan semakin lama, semakin kuat, dan semakin dekat jaraknya. Selama persalinan dini, Mama mungkin masih dapat berbicara dan bergerak dengan leluasa.

Persalinan dini adalah waktu yang tepat untuk istirahat, konsumsi makanan penambah energi yang bergizi, dan tetap senyaman mungkin.

Persalinan aktif

Dengan dimulainya persalinan aktif, kontraksi akan menjadi lebih dekat, lebih lama dan lebih kuat. Mama mungkin akan kesulitan untuk mengalihkan diri dari sensasi kontraksi, dan perlu menerapkan strategi koping untuk mengatasinya.

Saat kontraksi menjadi lebih intens, waktu istirahat di antara masing-masing kontraksi akan menjadi lebih pendek. Ingatlah bahwa apa yang Mama rasakan selama setiap kontraksi adalah otot-otot kuat rahim yang secara tidak sadar bekerja untuk membuka serviks.

Tubuh sudah memiliki ritme kontraksi dan pelebaran yang stabil, jadi Mama mungkin benar-benar berada dalam persalinan aktif selama 30 menit hingga beberapa jam sebelum transisi dimulai.

Jika kontraksi masih tidak teratur pada saat persalinan aktif dimulai, dokter mungkin akan memeriksa posisi bayi. Beberapa bayi membutuhkan bantuan ekstra untuk mendapatkan posisi optimal agar proses persalinannya terus berjalan. Jika kepala bayi tidak menunduk dengan punggung menghadap perut, Mama dapat mencoba mengubah posisi atau bergerak untuk mendorong turunnya bayi.

Transisi

Transisi mencakup peregangan tahap pertama persalinan yang paling akhir, paling intens, dan untungnya singkat. Serviks akan mendekati pembukaan penuh saat ini dan kontraksi akan berada pada intensitas puncaknya dengan waktu istirahat yang sangat singkat di antaranya.

Dalam persiapan untuk tahap kedua, ketika tubuh harus mengerahkan tenaga ekstra untuk mendorong. Biasanya Mama akan mengalami lonjakan adrenalin yang kuat selama masa transisi. Efek dari adrenalin ini bisa berupa gemetar, berkeringat, dan mual.

Dengan sensasi intens yang melonjak ke seluruh tubuh, biasanya Mama merasa tidak berdaya dan lepas kendali selama fase ini. Mama mungkin tidak yakin berapa lama lagi bisa melahirkan. Pada saat ini, Mama membutuhkan dukungan dari pasangan atau orang terdekat.

Editors' Picks

2. Tahap dua: mendorong dan melahirkan

2. Tahap dua mendorong melahirkan
Freepik/Wavebreakmedia

Setelah serviks benar-benar melebar, bayi sekarang dapat melewati panggul, memutar jalan keluar dari jalan lahir dan menuju dunia. Ini adalah tahap kedua persalinan dan seringkali dimulai dengan Mama merasakan dorongan untuk mulai mengejan dan diakhiri dengan kelahiran bayi.

Tahap ini secara signifikan lebih pendek dari yang pertama, namun durasinya dapat bervariasi untuk setiap ibu dan persalinan.

Kebanyakan ibu yang melahirkan merasa paling efektif untuk mendorong selama kontraksi dan istirahat di antaranya.

Secara umum, tahap kedua berlangsung dari 15 menit hingga tiga jam. Sebagian besar rumah sakit dan pusat kelahiran memiliki pedoman tentang batas waktu persalinan. Diskusikan dengan dokter mengenai hal ini.

Saat kepala bayi mulai memuncak, mendorong biasanya menjadi lebih terkontrol dan mantap. Bidan atau dokter biasanya akan meminta Mama untuk memperlambat pernapasan dan mendorong agar kepala dan bahu bayi muncul dengan lembut dengan risiko cedera yang minimal pada kulit mama.

3. Tahap tiga: mengeluarkan plasenta

3. Tahap tiga mengeluarkan plasenta
Pixabay/Sanjasy

Begitu bayi lahir, kerja keras persalinan selesai. Tarik napas dalam-dalam dan sambut bayi ke dalam pelukan mama. Selama waktu ini, dokter atau bidan akan merawat Mama dan bayi sesuai dengan rincian rencana kelahiran. Mereka mungkin meletakkan bayi di dada untuk kontak kulit-ke-kulit, memotong tali pusar bayi, atau memberikan obat-obatan rutin kepada bayi.

Antara lima sampai tiga puluh menit setelah bayi lahir, Mama akan mulai merasakan kontraksi lagi, menandakan bahwa tubuh siap untuk mengeluarkan plasenta. Ini adalah persalinan tahap tiga dan terakhir.

Menempatkan bayi di dada sering kali mendorong keluarnya plasenta secara alami. Lonjakan intens hormon cinta oksitosin yang akan Mama rasakan pada momen ikatan dengan bayi akan memicu kontraksi rahim, sementara refleks menendang bayi yang baru lahir akan memijat lembut perut.

Saat melahirkan plasenta, Mama hanya perlu mendorong dengan lembut. Setelah plasenta dikeluarkan, bidan atau dokter akan memberikan jahitan yang diperlukan sementara Mama dapat beristirahat.

Apakah Mama Dapat Bergerak dengan Bebas selama Persalinan?

Apakah Mama Dapat Bergerak Bebas selama Persalinan
Pixabay/Hioahelsefag

Banyak Mama menemukan bahwa tetap aktif selama persalinan penting untuk mengatasi kontraksi dan membantu kemajuan persalinan. Jika Mama memiliki kekhawatiran tentang kemampuan untuk bergerak selama persalinan di rumah sakit, diskusikan dengan dokter sebelumnya.

Sebagian besar posisi dan gerakan yang efektif untuk tahap satu persalinan juga dapat membantu dalam tahap mendorong. Mama mungkin merasakan gerakan lembut dan berulang, seperti mengayun dan berjalan selama kontraksi, bisa menenangkan. Cobalah melingkari panggul pada bola kelahiran atau bergoyang dari sisi ke sisi sambil berpegangan pada suami. Jongkok dan berlutut adalah cara yang bagus untuk meningkatkan intensitas persalinan dan mendorong bayi turun melalui panggul.

Semoga informasi mengenai tahapan persalinan ini bermanfaat, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.