3 Penyebab Umum Nyeri saat Berhubungan Intim setelah Melahirkan

Yuk cek dulu, apakah Mama juga mengalaminya?

10 September 2021

3 Penyebab Umum Nyeri saat Berhubungan Intim setelah Melahirkan
Pexels/anna pou

Setelah melahirkan, perubahan tubuh masih terus dialami oleh Mama. Salah satu perubahan tersebut dapat menyebabkan seks pascapersalinan terasa menyakitkan. Ini normal kok, Ma.

Namun Mama tidak harus puas dengan seks setelah melahirkan yang menyakitkan. Ada beberapa cara untuk mengatasi rasa sakit dan tidak nyaman saat berhubungan intim setelah melahirkan.

Apa saja penyebab nyeri saat berhubungan intim setelah melahirkan? Popmama.com merangkumnya pada ulasan berikut ini.

1. Perubahan jaringan tubuh

1. Perubahan jaringan tubuh
Pexels/ sarah chai

Kehamilan berdampak pada penampilan dan fungsi jaringan panggul, termasuk otot-otot dasar panggul. Mengeluarkan bayi juga memberi tekanan baru pada jaringan, terlepas dari apakah bayi keluar melalui peregangan besar otot-otot dasar panggul atau melalui sayatan berlapis-lapis melalui perut.

Otot-otot dasar panggul dapat memainkan peran utama dalam seks yang menyakitkan. Otot ini tergantung di bagian bawah panggul dan memiliki pekerjaan penting yang membantu untuk tetap kontinen, berkontribusi pada gairah dan orgasme, dan menjaga organ panggul di dalam tubuh.

Ketika jaringan, termasuk kulit dan otot, terganggu, terluka, atau terpotong, jaringan tersebut harus merajut kembali. Jaringan parut terbentuk, dan jaringan itu bisa lebih keras, kurang elastis, dan sensitivitasnya meningkat atau menurun.

Sementara bekas luka itu sendiri melakukan pekerjaan yang sangat penting untuk menyatukan, kombinasi dari peregangan jaringan yang berkurang dan potensi peningkatan sensitivitas dapat menyebabkan rasa sakit.

Tidak semua otot dasar panggul merespon dengan cara yang sama terhadap kehamilan dan persalinan, dan terapis fisik dasar panggul dapat membantu mengatasinya.

Perawatan umum yang dapat dilakukan termasuk latihan otot dasar panggul yang berfokus pada:

  • Membuat otot bergerak melalui rentang gerak penuh,
  • latihan koordinasi,
  • latihan pernapasan,
  • pijat bekas luka,
  • strategi menggunakan tongkat panggul atau vibrator untuk membantu otot dasar panggul santai.

Editors' Picks

2. Perubahan hormon

2. Perubahan hormon
Pexels/sarah chai

Perubahan hormon juga dapat memiliki dampak yang kuat pada seks pasca persalinan yang menyakitkan. Segera setelah melahirkan, estrogen akan turun secara signifikan dan tetap rendah, terutama jika menyusui. Jaringan vulva dan vagina, terutama pada pembukaan vagina, yang disebut introitus, sangat sensitif terhadap estrogen.

Ketika introitus kekurangan estrogen, jaringan bisa menjadi meradang dan pelumasan vagina bisa berkurang. Kekeringan dapat memengaruhi kemampuan untuk bersenang-senang saat berhubungan seks, tetapi juga dapat memengaruhi kemampuan untuk menyeka tanpa rasa sakit atau mengenakan pakaian ketat.

Kekeringan vagina, meskipun diperkirakan setelah melahirkan, bisa sangat tidak nyaman dan penting untuk diatasi. Menjaga jaringan vagina tetap lembap (sepanjang waktu, tidak hanya saat berhubungan seks) adalah langkah pertama dalam meningkatkan rasa sakit yang terkait dengan penurunan estrogen.

Pelembap vagina atau sedikit minyak kelapa dapat membantu mengurangi sengatan jaringan. Kompres es dapat digunakan untuk menenangkan dan mengurangi peradangan.

Dokter obgyn dapat meresepkan krim estrogen topikal yang digunakan pada bagian paling awal vagina untuk membantu menenangkan jaringan yang kekurangan estrogen.

3. Gairah berkurang

3. Gairah berkurang
Pexels/gabriel bastelli

Salah satu kontributor paling signifikan untuk seks pascamelahirkan yang menyakitkan adalah perubahan kebiasaan seksual yang terjadi setelah melahirkan.

Antara mengasuh bayi, kurang tidur, perubahan hormon, dan penyesuaian menjadi orangtua baru, kenikmatan seksual seringkali tidak menjadi hal nomor satu bagi sebagian perempuan.

Orang berhubungan seks untuk banyak alasan selain kesenangan mereka sendiri, apa pun alasannya, semuanya sah. Tetapi ketika praktik seksual tidak dibangun di sekitar kesenangan, gairah, aliran darah, dan pelumasan semuanya dapat berdampak negatif.

Cobalah untuk memprioritaskan kesenangan dan gairah. Identifikasi penghalang terbesar untuk gairah fisiologis atau kesenangan. Apakah sudah waktunya? Apakah itu libido atau nafsu seksual? Apakah ini kekhawatiran tentang perubahan tubuh? Apakah itu sakit? Apakah karena pelumasan? Apakah karena kelelahan?

Tidak semua hambatan untuk seks yang baik adalah fisik. Mengenali cara perasaan muncul di kamar tidur juga merupakan langkah penting untuk bersenang-senang dan memuaskan seks setelah melahirkan.

Hal yang Perlu Diperhatikan saat Berhubungan setelah Melahirkan

Hal Perlu Diperhatikan saat Berhubungan setelah Melahirkan
Pexels/jasmine carter

Inilah kabar baik tentang seks menyakitkan pasca persalinan: sering kali membaik dengan sendirinya dalam tahun pertama.

Tidak ada batas waktu yang diperlukan untuk kembali melakukan hubungan seks setelah persalinan. Waktu yang tepat untuk mengatasi kekhawatiran tentang kesehatan seksual adalah saat hal itu terasa relevan dan bermakna bagi Mama. Itu tidak harus benar pada pemeriksaan enam minggu. Mama diperbolehkan untuk menginginkan dan berusaha untuk kehidupan seks yang memuaskan.

Menavigasi seks pasca melahirkan adalah perjalanan seseorang. Tetapi penting untuk mengetahui bahwa mungkin ada alasan berbeda untuk nyeri seks pasca persalinan. Jika itu menjadi masalah, segera cari bantuan dan terapis fisik dasar panggul dapat bertindak sebagai panduan.

Demikian pemaparan mengenai penyebab nyeri saat berhubungan intim setelah melahirkan. Semoga informasi ini dapat menambah wawasan, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.