Ini Pro Kontra Persalinan Alami dan Persalinan dengan Epidural?

Sebelum membuat keputusan, ketahui pro dan kontranya dulu, Ma

24 Maret 2021

Ini Pro Kontra Persalinan Alami Persalinan Epidural
Freepik/sri_sakorn42

Saat merencanakan persalinan, Mama harus memutuskan apakah akan melakukan operasi caesar, persalinan normal, atau persalinan dengan epidural. Semuanya ini ada kelebihan dan kekurangannya. Saat memilih, sebaiknya Mama mempertimbangkan kondisi mama.

Faktanya, banyak dokter tidak menyarankan untuk terikat pada rencana tertentu sebelum persalinan dimulai. Tujuannya agar Mama tidak terlalu kecewa bila persalinan dan melahirkan tidak sesuai dengan rencana.

Ini terutama terjadi saat Mama melakukan persalinan untuk pertama kalinya. “Sampai saatnya tiba, tidak ada yang bisa memprediksi bagaimana persalinan akan berkembang atau bagaimana Mama akan mengatasinya,” kata Patricia Harper, MD, seorang dokter kandungan di Klinik Kesehatan Wanita Allina Health Mercy di Coon Rapids, Minnesota.

Pelajari tentang pilihan yang ada, tetapi berikan diri kebebasan untuk memutuskan apa yang dibutuhkan saat itu. Lakukan diskusi dengan dokter, banyak membaca, atau mengikuti kelas persalinan agar Mama mendapatkan bayangan mengenai proses persalinan.

Untuk membantu Mama, Popmama.com mengulas soal pro dan kontra antara persalinan dengan epidural dan tanpa epidural.

Pro dan Kontra Menggunakan Epidural

Pro Kontra Menggunakan Epidural
Freepik/freepik

Epidural adalah obat yang disuntikkan ke punggung bawah atau tulang belakang untuk mematikan akar saraf. Setelah obat bekerja, Mama akan mengalami mati rasa dari pinggang ke bawah dan kontraksi akan berkurang rasa sakitnya. Tetapi Mama dapat tetap waspada, menahan dan mendorong saat bayi siap untuk dilahirkan.

Dari semua manfaat epidural, meningkatkan kenyamanan selama persalinan adalah yang paling menarik bagi calon mama.

Namun, epidural tidak selalu menjadi pilihan. Operasi atau kondisi punggung bawah sebelumnya, seperti trombosit rendah, dapat membuat epidural menjadi sulit atau tidak mungkin dilakukan, kata Jill Serrahn, MD, seorang dokter kandungan di Rose Medical Center serta Midtown Obstetrics & Gynecology, di Denver.

Risiko teratas yang terkait dengan epidural adalah penurunan tekanan darah yang dapat menyebabkan mual dan pusing. Beberapa perempuan mungkin merasa gatal setelah mendapatkan epidural.

Dalam kasus yang jarang terjadi, pasien mungkin mengalami sakit tulang belakang yang disebabkan oleh kebocoran cairan tulang belakang.

Perlu juga dipertimbangkan bahwa setelah Mama mendapatkan epidural, Mama harus berada di tempat tidur sampai waktunya untuk bersalin. Bagi sebagian perempuan, ini dapat menyebabkan perasaan gelisah atau klaustrofobia.

Bagi beberapa ibu hamil, manfaat penghilang rasa sakit jauh lebih besar daripada kerugiannya karena mengalami rasa sakit yang tidak tertahankan. Setelah mendapatkan epidural, mereka tidak merasakan apa-apa.

Editors' Picks

Pro dan Kontra Persalinan tanpa Epidural

Pro Kontra Persalinan tanpa Epidural
Freepik/Aircoolsa

Beberapa perempuan lebih memilih untuk menghindari pengobatan kecuali jika benar-benar diperlukan, sehingga mereka memilih kelahiran tanpa epidural.

Tapi ada juga alasan lain. Sebuah artikel lama tapi masih relevan yang muncul di The Journal of Perinatal Education edisi tahun 2000 menyatakan rasa sakit akibat kontraksi dalam persalinan sangat berharga. Ini memandu mereka untuk bergerak sedemikian rupa sehingga membantu persalinan.

Pendukung persalinan alami juga berpendapat bahwa endorfin meningkat dengan nyeri persalinan dan karena itu menguranginya tanpa membuat mereka mati rasa. Ini penting, kata mereka, karena memblokir rasa sakit itu menghalangi mekanisme umpan balik tersebut.

Meskipun tidak ada risiko sebenarnya dari persalinan tanpa pengobatan, terkadang ada lebih banyak robekan di area genital. Ketika Mama sangat kesakitan karena persalinan, Mama tidak dapat mengontrol keinginan untuk mendorong bahkan jika dokter menyuruh mereka untuk berhenti atau memperlambat. Itu kadang-kadang akan menghasilkan robekan yang lebih signifikan.

Meskipun epidural tidak selalu mengurangi robekan, tapi persalinan menjadi lebih lambat dan lebih terkontrol.

Tentu saja, kerugian terbesar dari melahirkan secara alami adalah mengatasi rasa sakit fisik. Tetapi dengan bantuan kelas persalinan, Mama dapat belajar tentang metode alami untuk menghilangkan rasa sakit, seperti teknik pernapasan, pijat dan akupunktur  dan mendapatkan gagasan yang lebih tepat tentang apakah epidural adalah pilihan pertama, pilihan terakhir atau sesuatu di antaranya.

Apakah Mama Harus Mendapatkan Epidural?

Apakah Mama Harus Mendapatkan Epidural
freepik.com/biancoblue

Kemungkinannya adalah, ketika rasa sakit bersalin itu mulai bertambah, Mama akan memiliki pemahaman yang kuat tentang apa yang harus dilakukan untuk mengatasinya.

Setiap persalinan berbeda. Saat persalinan pertama, Mama tidak mendapatkan epidural. Namun bukan berarti pada persalinan kedua Mama tidak membutuhkannya.

Setelah persalinan dimulai, jangan lupa bahwa epidural bukan satu-satunya cara untuk mengatasi rasa sakit. Pilihan lain termasuk obat-obatan dan bahkan penggunaan nitrous oxide yang semakin populer selama bertahun-tahun. Gas ini dicampur dengan oksigen dan dihirup melalui masker, tujuannya untuk mengatasi kecemasan sehingga kontraksi tidak terasa terlalu buruk.

Selain obat-obatan, doula juga dapat membantu melatih selama persalinan untuk mengurangi rasa sakit.

Alasan Mengapa Mama Tidak Bisa Mendapatkan Epidural

Alasan Mengapa Mama Tidak Bisa Mendapatkan Epidural
Pexels/RF._.studio

Meski Mama menginginkan persalinan dengan epidural, ada beberapa alasan mengapa Mama tidak bisa mendapatkannya, seperti:

  • Memiliki kondisi medis yang sudah ada sebelumnya.
  • Proses persalinan terlalu cepat.
  • Ahli anastesi tidak hadir saat waktu persalinan.
  • Adanya kelainan struktural yang sebelumnya tidak diketahui, waktu penempatan epidural, atau penempatan epidural yang salah.

Sebaiknya diskusikan rencana persalinan mama dengan dokter kandungan atau bidan sehingga Mama dapat mendiskusikan kemampuan dan akses mama untuk mendapatkan epidural.

Semoga artikel ini membantu Mama dalam memutuskan apakah akan menggunakan epidural atau tidak saat bersalin, ya.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.