5 Fakta Mengenai Vanishing Twin Syndrome pada Ibu Hamil

Pada umumnya kejadian vanishing twin jumlahnya relatif kecil

19 September 2019

5 Fakta Mengenai Vanishing Twin Syndrome Ibu Hamil
Consideringadoption.com

Hamil kembar merupakan anugerah yang terindah. Biasanya keberadaan dua janin di dalam rahim akan terdeteksi dengan alat Doppler Ultrasound di akhir trimester pertama melalui detak jantung yang multipel (lebih dari satu jenis).

Namun bagaimana jika dalam perkembangannya salah satu sang janin menghilang dari kandungan?

Ya, kondisi tersebut dinamakan Vanishing Twin Syndrome (VTS). Hal ini terjadi sekitar 20% hingga 30% yang relatif kecil pada kehamilan kembar.

Memang dalam kehamilan kembar dikenal risiko keguguran pada salah satu embrio. Di mana jaringan dari janin yang keguguran itu kemudian diserap masuk ke plasenta tubuh ibu atau oleh janin kembarannya.

Nah, kali ini Popmama.com akan membahas 5 fakta vanishing twin syndrome pada ibu hamil. Yuk, simak penjelasan selengkapnya.

1. Apa itu vanishing twin syndrome?

1. Apa itu vanishing twin syndrome
Freepik/Yanalya

Vanishing twin syndrome adalah salah satu komplikasi kehamilan kembar dan mengacu pada suatu kondisi yang dapat berlangsung selama awal atau di akhir kehamilan.

Dilansir dari Healthline, bahwa vanishing twin syndrome ketika lebih dari satu embrio tampaknya tidak berkembang dan mungkin tidak lagi terdeteksi. Bayi yang tidak berkembang sepenuhnya itu disebut kembar yang hilang.

Hal ini akan menyebabkan janin yang mati menjadi gepeng akibat tekanan dari janin yang masih bertahan hidup.

Janin yang tertekan tersebut dikenal dengan istilah fetus compressus atau fetus papyraceous. Saat lahir, fetus compressus berbentuk tubuh, rata dan tipis seperti kertas.

2. Bagaimana vanishing twin syndrome dideteksi oleh dokter?

2. Bagaimana vanishing twin syndrome dideteksi oleh dokter
nytimes.com

Dengan tersedianya pemindaian USG sejak dini, kehadiran sepasang kembar bisa terdeteksi selama trimester pertama. Terjadinya pun rata-rata di awal kehamilan, yaitu di minggu ke-6 atau ke-7 usia kehamilan.

Jadi pemeriksaan USG sejak dini adalah salah satu cara untuk mendeteksi komplikasi kehamilan kembar.

Menurut American Pregnancy Association, dokter akan mengidentifikasi kondisi janin kembar pada ibu hamil yang telah tiada saat satu detak jantung tidak dapat didengar dengan alat Doppler Ultrasonography.

Editors' Picks

3. Apa penyebab vanishing twin syndrome terjadi?

3. Apa penyebab vanishing twin syndrome terjadi
Freepik

Sebenarnya hingga saat ini belum dapat diketahui dengan pasti apa penyebab vanishing twin syndrome pada ibu hamil.

Tapi umumnya kondisi ini terjadi karena adanya kelainan kromosom dari salah satu kembar yang hilang, penempelan tali pusar yang tidak tepat pada janin, hingga terjadi karena gaya hidup yang tidak sehat.

Di mana ketika embrio menanamkan dalam rahim ibu hamil dan mulai berkembang, sebenarnya abnormalitas yang menyebabkan kembar menghilang sejak awal perkembangan bukan dari kejadian yang secara tiba-tiba.

Namun janin yang masih hidup akan menunjukkan kondisi sehat dan tumbuh kembang dengan baik.

4. Apa saja gejala dari vanishing twin syndrome?

4. Apa saja gejala dari vanishing twin syndrome
Freepik

Ada beberapa gejala kehamilan yang bisa mengindikasikan menghilangnya satu janin di dalam rahim. Tapi biasanya gejala dari komplikasi kehamilan kembar ini terasa berbeda-beda.

Dilansir dari Very Well Family bahwa gejala vanishing twin syndrome pada umumnya dimulai pada awal trimester pertama seperti:

  • Kram dan perdarahan

Bercak ringan yang terjadi biasanya disebut perdarahan implantasi pada kondisi kehamilan yang sehat. Namun dokter akan mengonfirmasi ibu hamil jika membawa tanda lainnya yang disertai kram. Hal ini mungkin salah satu dari embrio telah berhenti berkembang.

  • Level hCG abnormal

Human chorionic gonadotropin (hCG) adalah hormon yang diuji untuk mendeteksi apakah Mama sedang hamil atau tidak. Jika positif hamil, terutama dengan kondisi kelipatan ganda pada janin maka dokter mungkin akan memantau kadar hCG ibu hamil untuk memastikan kadar kenaikan dengan cara yang seharusnya. Pada kasus ini tingkat hCG naik lebih lambat dari pada kehamilan kembar yang mengindikasikan bahwa satu janin telah berhenti berkembang.

5. Risiko kesehatan bagi ibu dan kembaran yang selamat dari komplikasi ini?

5. Risiko kesehatan bagi ibu kembaran selamat dari komplikasi ini
Freepik/Pressfoto

Jika vanishing twin syndrome terdeteksi di trimester pertama kehamilan, biasanya tanpa adanya pengaruh buruk dan tidak ada perawatan khusus untuk sang ibu maupun bayi yang selamat.

Seperti dikatakan oleh Dr. Yana Markidan, seorang Princeton berbasis di OB-GYN yang dikutip dari Parents.com bahwa kehilangan spontan dari bayi di awal kehamilan ganda pada trimester kedua risikonya berkurang secara substansial. Namun setelah usia kehamilan 20 minggu, risiko kehilangan saudara kembar hanya sekitar 3 persen. Menurutnya, sebagian besar bayi kembar yang selamat dilahirkan tanpa komplikasi tambahan.

Tapi pada umumnya efek pada ibu hamil dari vanishing twin syndrome dapat menyebabkan ibu hamil merasa bingung, cemas dan sedih karena kehilangan satu bayinya.

Untuk mengantisipasi risiko yang lebih besar, ibu hamil perlu mempertahankan gaya hidup sehat dengan menghindari alkohol dan tembakau. Cara ini bisa melindungi anak kembar yang ada di dalam kandungan.

Demikianlah 5 fakta mengenai vanishing twin syndrome pada ibu hamil. Sebaiknya ibu hamil selalu rutin memeriksakan diri ke dokter kandungan.

Topic:

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!