TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Serba-serbi Vitamin Prenatal yang Perlu Diketahui Ibu Hamil

Mengonsumsi vitamin prenatal bisa mengurangi risiko terjadinya penyakit pada bumil dan janin

5 Oktober 2022

Serba-serbi Vitamin Prenatal Perlu Diketahui Ibu Hamil
Freepik/Wayhomestudio

Ibu hamil harus mendapatkan asupan vitamin dan mineral yang cukup selama kehamilan. Dengan mengonsumsi vitamin prenatal dapat meningkatkan kesehatan janin dan mencegah bayi lahir cacat.

Selain itu, vitamin prenatal juga membantu Mama mendapatkan nutrisi yang cukup selama kehamilan. 

Serba-serbi vitamin prenatal yang perlu diketahui ibu hamil bisa Mama simak pada ulasan Popmama.com berikut ini!

Mengenal Vitamin Prenatal dan Kapan Harus Mulai Meminumnya?

Mengenal Vitamin Prenatal Kapan Harus Mulai Meminumnya
Unsplash/Volodymyr Hryshchenko

Vitamin prenatal adalan suplemen yang dirancang khusus untuk kehamilan. Serta mengandung nutrisi yang mendukung kesehatan untuk ibu hamil dan bayi.

Menurut Dr Nicole Rankins, M.D., seorang OBGYN, sebaiknya ibu hamil mulai mengonsumsi vitamin prenatal tiga bulan sebelum kehamilan. Mengonsumsi vitamin prenatal sebelum hamil dapat mengurangi risiko cacat tabung saraf, yang bisa memengaruhi otak dan tulang belakang bayi.

Editors' Picks

Kandungan Penting pada Vitamin Prenatal

Kandungan Penting Vitamin Prenatal
Freepik/Gpointstudio

Mama perlu tahu bahwa setiap ibu hamil memiliki kebutuhan nutrisi yang berbeda. Bahkan jika Mama sudah mengonsumsi makanan sehat, terkadang masih bisa kekurangan nutrisi yang dibutuhkan selama kehamilan.

Berikut ini kandungan dalam vitamin prenatal yang baik untuk ibu hamil:

  • Asam folat: Kandungan asam folat dapat membantu melindungi bayi dari cacat tabung saraf. Penggunaan asam folat yang baik setidaknya 600 mcg/hari. 
  • Vitamin A: Berperan sebagai pembentuk telinga, jantung, mata, dan tubuh janin. Ibu hamil dianjurkan mengonsumsi vitamin A setidaknya 770 mcg/harinya.
  • Vitamin C dan E: Ibu hamil disarankan mengonsumsi vitamin C setidaknya 85 mg dan vitamin E 15 mg per hari. 
  • Vitamin D: Konsumsi vitamin D setidaknya 15 mcg/hari, karena dapat membantu kesehatan tulang janin dan ibu hamil.
  • Kalsium: Perempuan berusia 19 hingga 50 tahun termasuk ibu hamil, membutuhkan kalsium 1.000 mg/hari. Kalsium dapat membantu perkembangan tulang dan gigi janin.
  • Yodium: Nutrisi ini dapat membantu perkembangan tiroid dan otak janin. Konsumsi setidaknya 220 mcg/hari untuk mendapatkan manfaatnya.
  • Zat besi: Kandungan mineral yang terdapat pada zat besi dapat meningkatkan produksi sel darah ibu hamil, karena biasanya ibu hamil mengalami anemia selama kehamilan. Konsumsi setidaknya 27 mg/hari.
  • Seng atau zinc: Seng dapat meningkatkan kekebalan tubuh ibu hamil. Konsumsi setidaknya 11 hingga 12 mg/harinya.

Efek Samping Penggunaan Vitamin Prenatal

Efek Samping Penggunaan Vitamin Prenatal
Pexels/JESHOOTS.com

Vitamin prenatal aman jika dikonsumsi sesuai petunjuk. Tapi, ada beberapa nutrisi tertentu di dalam kandungan prenatal yang dapat menyebabkan efek samping ringan sebagai berikut:

  • Urine kuning cerah: Vitamin B dengan dosis besar dapat membuat urine Mama berwarna lebih terang dari biasanya. Mama tak perlu khawatir karena hal tersebut tidak berbahaya.
  • Sembelit: Mengonsumsi vitamin zat besi berlebih dapat menggangu hormon progesteron, yang dapat menyebabkan sembelit pada ibu hamil. Pastikan Mama mengonsumsi serat yang cukup untuk mengatasi hal tersebut.
  • Mual dan muntah: Zat besi juga bisa membuat ibu hamil merasa mual. Mama bisa mengonsumsi vitamin prenatal sebelum tidur, untuk mengurangi rasa mual yang berlebih.

Jenis-Jenis Vitamin Prenatal

Jenis-Jenis Vitamin Prenatal
Freepik

Tidak semua orang bisa menelan obat atau vitamin dengan mudah. Terutama ibu hamil yang biasanya mengalami mual berlebih, sehingga menambah kesulitan untuk mengonsumsi obat atau vitamin.

Ibu hamil dapat menyesuaikan jenis vitamin prenatal yang ingin dikonsumsi sebagai berikut:

  • Cairan atau bubuk: Ibu hamil yang mengalami mual, lebih baik menggunakan vitamin dalam bentuk cair atau bubuk. Karena membantu meminimalisir rasa mual.
  • Pil atau kapsul: Jika Mama ingin mendapatkan keseluruhan nutrisi vitamin dan mineral yang terdapat dalam vitamin prenatal, menelan pil secara utuh adalah pilihan terbaik.

Perlu diingat bahwa Mama harus berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum mengonsumsi vitamin prenatal apa pun. Sebab tidak semua ibu hamil cocok dengan jenis vitamin tertentu.

Itu tadi serba-serbi vitamin prenatal yang perlu diketahui ibu hamil. Semoga bermanfaat, ya, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk