hanco

Ma, Yuk Ketahui Perubahan Serviks pada Awal Kehamilan

Bagaimana prosesnya?

21 November 2019

Ma, Yuk Ketahui Perubahan Serviks Awal Kehamilan
medicalnewstoday.com

Ma, tahukah saat dinyatakan kalau Mama hamil, kamu akan mengalami banyak perubahan dalam hidup kamu. Salah satu yang akan berubah adalah posisi dari dan tekstur serviks.

Bagaimana proses perubahan tersebut? Dikutip dari berbagai sumber berikut penjelasannya!

Apa Itu Serviks?

Apa Itu Serviks
Pixabay/LJNovaScotia

Dilansir dari webmd.com, Serviks adalah leher jaringan berbentuk silinder yang menghubungkan vagina dan rahim. Letaknya berada di bagian paling bawah dari rahim, serviks terdiri dari jaringan fibromuskuler. Ada dua bagian utama serviks:

Bagian serviks yang dapat dilihat dari dalam vagina selama pemeriksaan ginekologi dikenal sebagai ektoserviks. Bukaan di tengah ectocervix, yang dikenal sebagai os eksternal, terbuka untuk memungkinkan perjalanan antara rahim dan vagina.

Endoserviks, atau kanal endoserviks, adalah terowongan yang melalui serviks, dari os eksternal ke dalam rahim. Perbatasan yang tumpang tindih antara endoserviks dan ektoserviks disebut zona transformasi.

Serviks menghasilkan lendir serviks yang berubah dalam konsistensi selama siklus menstruasi untuk mencegah atau meningkatkan kehamilan.

Selama persalinan, serviks melebar secara luas untuk memungkinkan bayi lewat. Selama menstruasi, serviks membuka sedikit untuk memungkinkan aliran menstruasi.

Lalu bagaimana bagaimana serviks melalui perubahan pada masa awal kehamilan?

Bagaimana Serviks Berubah pada Awal Kehamilan?

Bagaimana Serviks Berubah Awal Kehamilan
checkpregnancy.com

Pada awal kehamilan, perubahan terjadi pada posisi serta tekstur serviks dan konsistensi serta warna keluarnya serviks. Melacak perubahan pada serviks dapat membantu perempuan mendeteksi apakah dia hamil atau tidak.

Serviks mengalami berbagai perubahan sepanjang siklus menstruasi dan pada awal kehamilan, yang akan kita bahas di bagian berikut.

  • Perubahan posisi serviks

Dilansir dari medicalnewstoday.com, selama tahap awal kehamilan, serviks mengalami banyak perubahan. Ketika seorang perempuan tidak hamil, posisi serviksnya berubah sepanjang tahapan siklus menstruasi. Begini prosesnya:

- selama ovulasi, serviks lebih tinggi di vagina.

- setelah ovulasi dan sebelum menstruasi, jika perempuan tersebut belum hamil, serviks turun lebih rendah di vagina.

- jika seorang perempuan hamil, serviks akan tetap lebih tinggi di vagina, dengan posisinya yang mirip dengan saat ovulasi.

  • Perubahan tekstur serviks

Tekstur serviks juga berubah pada awal kehamilan, hal ini dikarenakan peningkatan aliran darah. Jika perempuan belum hamil, serviks akan terasa kencang saat disentuh, teksturnya seperti hidung. Jika perempuan hamil, serviks akan terasa lebih lembut, lebih mirip bibir.

  • Perubahan warna pada serviks

Konsistensi dan warna cairan pada serviks juga akan berubah ketika menstruasi. Perubahan cairan serviks pada berbagai tahap siklus menstruasi. Beberapa perempuan menggunakan konsistensi pengeluaran cairan atau cairan serviks untuk melacak tahapan siklus menstruasi mereka. Teknik ini merupakan salah satu komponen keluarga berencana yang alami.

Memahami perubahan lendir serviks yang khas selama siklus menstruasi dapat membantu perempuan dalam mengidentifikasi kehamilan dini:

  1. Segera setelah suatu periode, perempuan mungkin melihat berkurangnya keputihan atau kekeringan vagina ringan.
  2. Beberapa hari setelah ini tetapi jauh sebelum ovulasi, cairan menjadi lengket dan mungkin tampak putih atau kuning.
  3. Pada masa subur di hari-hari sebelum ovulasi, keluarnya cairan akan meningkat dan menjadi kental dan buram.
  4. Pada masa ovulasi dan sehari atau lebih sebelumnya, lendir serviks akan melar dan menyerupai putih telur.
  5. Setelah ovulasi, lendir serviks akan mulai mengering dan menebal jika perempuan tersebut tidak hamil.
  6. Perempuan yang hamil selama siklusnya mungkin melihat lendir serviks meningkat bukannya mengering setelah ovulasi.

Menurut American College of Obstetricians dan Gynecologists, perdarahan ringan atau bercak dapat terjadi sekitar waktu implantasi, yang umumnya 1-2 minggu setelah pembuahan.

Editors' Picks

Cara Memeriksa Serviks untuk Kehamilan

Cara Memeriksa Serviks Kehamilan
Freepik/Maksymiv-yura

Jika Mama merasa bahwa serviks menjadi tanda-tanda kehamilan dini, tetapi itu bukan cara yang pasti untuk mendeteksi kehamilan.

Perubahan serviks mungkin terasa halus dan tidak semua perempuan akan cukup terbiasa dengan perubahan tersebut. Satu-satunya cara dijamin untuk memeriksa kehamilan adalah dengan tes kehamilan.

Namun, perempuan dapat memeriksa leher rahimnya di rumah. Untuk melakukan ini, Mama harus membersihkan tangan dengan seksama sebelum memasukkan jari ke dalam vagina.

Lokasi serviks ada di dinding atas, paling dekat dengan perut, dan seharusnya terasa seperti benjolan kecil. Namun, sebaiknya melakukan pemeriksaan di dokter kandungan ketimbang melakukannya sendiri untuk menghindari berbagai hal yang tak diinginkan.

Tanda-Tanda Awal Kehamilan Lainnya

Tanda-Tanda Awal Kehamilan Lainnya
mediclinic.ae

Selain perubahan pada serviks, banyak perubahan yang dialami tubuh selama awal kehamilan. Gejala-gejala awal kehamilan lainnya termasuk:

  • nyeri payudara
  • telat menstruasi
  • mual
  • keengganan makanan
  • mengidam makanan
  • sakit kepala
  • sembelit
  • sedikit kram
  • perubahan suasana hati
  • kelelahan
  • sering buang air kecil
  • kembung
  • hidung tersumbat

Gejala-gejala ini tidak unik untuk kehamilan dan awalnya mungkin cukup ringan. Gejala yang sama juga dapat muncul sebelum periode menstruasi. Tidak mungkin mengatakan apakah seorang perempuan hamil tanpa dia menjalani tes kehamilan. Jadi, lakukan test pack untuk mengetahui apakah kamu hamil atau tidak jika sudah merasakan tanda-tanda di atas agar memastikan keadaan dirimu.

Ketika Mengetahui Adanya Perubahan Tekstur dan Warna Cairan Serviks, Kapan Waktunya Memeriksa ke Dokter?

Ketika Mengetahui Ada Perubahan Tekstur Warna Cairan Serviks, Kapan Waktu Memeriksa ke Dokter
stylecraze.com

Jika seorang perempuan mengalami keputihan serviks yang berbau busuk, hijau, atau berdarah, mereka harus meminta saran dari dokter atas permasalahan ini.

Kalau perempuan yang berpikir bahwa mereka mungkin hamil karena merasa tanda-tanda kehamilan ia temui dari ciri serviks di atas, kamu harus melakukan konsultasi pada dokter kandungan.

Kamu juga harus berbicara dengan dokter jika merasa terlambat atau bahkan tidak menstruasi selama beberapa bulan dan tidak hamil atau jika mengalami pendarahan vagina selama kehamilan.

Selama awal kehamilan, yang terbaik adalah berbicara dengan dokter jika serviks mengalami keputihan, atau gejala:

  • berbau busuk
  • berwarna hijau
  • berdarah karena sebab selain menstruasi

Selain itu, kamu harus memberi tahu dokter jika mengalami gatal-gatal atau rasa sakit pada vagina. Gejala-gejala ini dapat menunjukkan infeksi lain yang dapat mempengaruhi leher rahim.

Selama awal kehamilan, serviks akan sedikit berubah posisinya dan terdapat rasa saat disentuh. Pelepasan serviks juga akan berubah dalam konsistensi dan warna.

Selama kehamilan, perempuan harus menemui dokternya jika dia memiliki keraguan, pertanyaan, atau kekhawatiran. Jadi, jangan mengira-ngira ya. Jika merasakan adanya keganjalan, langsung temui dokter kandungan ya. 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!