Apakah Pusing Bisa Menjadi Tanda Awal Kehamilan? Ini Faktanya!

Duh, kok pusing ya? Hamil atau tidak ya?

29 September 2020

Apakah Pusing Bisa Menjadi Tanda Awal Kehamilan Ini Faktanya
Freepik/tirachardz

Terjadi perubahan tubuh di masa awal kehamilan merupakan hal yang normal. Biasanya hormonlah yang menjadi penyebab utama.

Di awal kehamilan, sebagian besar wanita biasanya mengalami mual, payudara terasa nyeri, serta jadwal menstruasi yang terlewat.

Beberapa Mama yang sedang menanti kehamilan juga merasa pusing dan bertanya-tanya apakah pusing tanda kehamilan?

Popmama.com berhasil menemukan jawabannya berikut ini khusus untuk Mama. Yuk, kita simak!

Apakah Pusing Merupakan Gejala Awal Kehamilan?

Apakah Pusing Merupakan Gejala Awal Kehamilan
Freepik

Beberapa wanita mengalami pusing di awal kehamilan. Namun, pada umumnya pusing dalam kehamilan biasanya terjadi pada trimester kedua atau ketiga.

Pusing bukanlah gejala klasik kehamilan. Gejala khas kehamilan termasuk satu atau lebih menstruasi yang terlewat, nyeri payudara, mual atau muntah, dan frekuensi buang air kecil yang meningkat.

Apa yang menyebabkan sebagian ibu hamil mengalami pusing di awal hamil? Volume darah mama akan meningkat tiga puluh persen, begitupun dengan kapasitas paru-paru. Itulah yang dapat menyebabkan gejala sesak napas dan terkadang juga pusing.

Pusing bahkan pingsan adalah gejala normal selama kehamilan. Ini lebih sering terjadi pada trimester pertama, tetapi Mama mungkin juga akan mengalaminya selama kehamilan.

Editors' Picks

Apa yang Menyebabkan Mama Merasa Pusing Selama Kehamilan?

Apa Menyebabkan Mama Merasa Pusing Selama Kehamilan
freepik.com/Dragana_Gordic

Penyebab utama pusing pada kehamilan adalah karena meningkatnya hormon yang menyebabkan pembuluh darah menjadi rileks dan melebar. Ini membantu meningkatkan aliran darah ke janin, tetapi memperlambat pengembalian darah di pembuluh darah. Ini menyebabkan tekanan darah menjadi lebih rendah dari biasanya, yang dapat mengurangi aliran darah ke otak sehingga menyebabkan pusing.

Pusing juga disebabkan oleh kadar gula darah rendah yang mungkin terjadi saat tubuh beradaptasi dengan perubahan metabolisme. Wanita yang menderita anemia atau yang memiliki varises mungkin lebih rentan terhadap pusing daripada yang lain. Selama trimester kedua, pusing mungkin disebabkan karena rahim yang semakin besar menekan pembuluh darah.

Pusing juga dapat terjadi dalam kehamilan jika Mama berbaring telentang, membiarkan berat bayi menekan vena cava. Ini merupakan vena besar yang membawa darah dari tubuh bagian bawah ke jantung.

Apa yang Harus Dilakukan untuk Mengatasi Pusing?

Apa Harus Dilakukan Mengatasi Pusing
Freepik/Luamduan

Perlu diingat, meski pusing ini normal selama kehamilan, Mama tidak boleh mengabaikannya. Jadi, gunakan akal sehat untuk jangan mengemudi, berolahraga berat, atau menangani apa pun yang berpotensi membahayakan. Jika Mama butuh bantuan, jangan ragu untuk memintanya dari Papa atau keluarga.

Untuk menghentikan pusing, berbaringlah segera setelah merasakannya sehingga Mama tidak jatuh atau pingsan. Kemudian angkat kaki untuk meningkatkan aliran darah ke otak.

Jika tidak memungkinkan, duduk dan tekuk kaki sejauh mungkin ke depan, letakkan kepala di antara lutut, lalu bernapas perlahan dan dalam.

Mama juga dapat berlutut dengan satu lutut dan tekuk ke depan seolah-olah Mama sedang mengikat sepatu, lakukan sampai pusing hilang.

Beberapa Hal untuk Mencegah Pusing selama Kehamilan

Beberapa Hal Mencegah Pusing selama Kehamilan
freepik.com

Ada sejumlah tips yang bisa Mama lakukan untuk mengurangi frekuensi pusing selama kehamilan.

Berikut adalah beberapa saran yang bermanfaat untuk mengurangi pusing:

  • Hindari berdiri dalam waktu lama. Jika Mama harus berdiri, pastikan kaki tetap bergerak untuk membantu meningkatkan sirkulasi darah.
  • Bangunlah perlahan-lahan, baik dari duduk atau berbaring.
  • Makanlah secara teratur. Hindari waktu yang lama di antara waktu makan. Jika tidak sempat, Mama dapat mengonsumsi makanan kecil.
  • Hindari berbaring telentang begitu Mama mencapai pertengahan trimester kedua.
  • Kenakan pakaian longgar dan nyaman untuk menghindari sirkulasi yang terbatas.
  • Tetap terhidrasi.

Kapan Harus ke Dokter?

Kapan Harus ke Dokter
Freepik/Wavebreakmedia

Kadang-kadang kekurangan zat besi (anemia) dapat menyebabkan pusing karena sel-sel darah pembawa oksigen habis. Jadi, jika Mama benar-benar pingsan, hubungi dokter secepatnya. Beberapa wanita mungkin bertanya-tanya apakah pusing adalah gejala keguguran. Tidak perlu khawatir, ini bukan gejala keguguran.

Orang lain mungkin memiliki pertanyaan tentang apakah pusing mungkin merupakan gejala preeklampsia. Tapi tidak ada alasan untuk khawatir mengenai hal ini. Pusing bukanlah tanda umum preeklampsia, yang ditandai dengan timbulnya tekanan darah tinggi secara tiba-tiba selama kehamilan. Sementara pusing sering disebabkan oleh masalah yang berlawanan yaitu tekanan darah rendah.

Intinya adalah bahwa jika pusing atau sakit kepala berkepanjangan bahkan setelah Mama mengambil langkah-langkah untuk merawat dan mencegahnya, Mama dapat berkonsultasi dengan dokter untuk mencari penyebabnya.

Itulah fakta mengenai pusing tanda kehamilan. Selama hamil, tubuh mama bekerja keras. Jangan lupa untuk selalu mengonsumsi makanan yang bergizi, hindari stres, dan selalu terhidrasi ya, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.