Benarkah Konsumsi Wijen saat Hamil Dapat Menyebabkan Keguguran?

Wijen dapat menambah aroma dan rasa pada masakan, apakah ini dapat menyebabkan keguguran?

23 Januari 2021

Benarkah Konsumsi Wijen saat Hamil Dapat Menyebabkan Keguguran
Pixabay/PublicDomainPictures

Biji wijen dikenal sebagai tanaman biji minyak tertua lebih dari 3.500 tahun yang lalu. Dikenal juga dengan nama lain seperti benne, bene, gingelly, atau til seeds.

Mama dapat menemukan beragam warna biji wijen seperti warna putih, hitam, kuning dan merah tergantung pada tanaman wijen. Wijen sering ditambahkan pada masakan untuk menambah rasa dan aroma.

Saat hamil, Mama pasti lebih berhati-hati untuk mengonsumsi makanan dan minuman tertentu guna mencegah gangguan pada kesehatan mama dan janin. Ada informasi umum yang mengatakan bahwa konsumsi biji wijen dapat menyebabkan keguguran. Apakah informasi ini benar?

Informasi mengenai konsumsi biji wijen saat hamil, manfaat, serta risikonya dapat Mama temukan pada ulasan Popmama.com berikut ini. Yuk, ketahui faktanya, Ma.

Apakah Aman Mengonsumsi Biji Wijen saat Hamil?

Apakah Aman Mengonsumsi Biji Wijen saat Hamil
freepik.com/donot6

Ada kesalahpahaman umum bahwa biji wijen bisa menyebabkan keguguran. Tara Gidus, penasihat nutrisi untuk majalah bayi Amerika dalam bukunya, 'Pregnancy Cooking and Nutrition for Dummies,' mengatakan bahwa makanan tertentu memiliki panas yang dapat membahayakan janin.

Dia juga menyebutkan bahwa tidak ada ilmu pengetahuan untuk membuktikan klaim ini dan tidak perlu menghindari biji wijen. Karena itu, lebih baik mengonsumsinya dalam jumlah wajar selama kehamilan.

Banyak ibu hamil di seluruh dunia mengonsumsi biji wijen tanpa efek negatif dan tidak ada bukti ilmiah yang menunjukkan keguguran setelah mengonsumsinya.

Editors' Picks

Nutrisi dan Manfaat Biji Wijen

Nutrisi Manfaat Biji Wijen
Freepik/whatwolf

Menurut American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG), asupan kalsium yang direkomendasikan untuk ibu hamil adalah 1.000 mg per hari. Biji wijen mengandung sekitar 989 mg kalsium per 100 gram.

Kebutuhan zat besi ibu hamil pun berlipat ganda selama kehamilan dan kekurangan zat besi dapat menyebabkan anemia. Asupan yang disarankan adalah 27 mg per hari. Biji wijen kemungkinan besar memberi sekitar 14,8 mg per 100 gram.

Biji wijen mengandung kalsium, asam folat, zat besi, magnesium, kalium, dan antioksidan. Biji-bijian ini kaya akan vitamin B seperti riboflavin, niasin, thiamin, dan piridoksin, yang semuanya akan memastikan perkembangan janin dengan baik. Berikut beberapa manfaat lain dari biji wijen:

  • Mengandung vitamin C yang dapat meningkatkan daya tahan tubuh ibu hamil.
  • Ini adalah sumber protein dan asam amino yang baik, yang diperlukan untuk perkembangan janin.
  • Menjadi sumber serat yang kaya, wijen dapat mendukung pencernaan selama kehamilan.
  • Mengandung asam oleat, yang menjaga kadar LDL tetap rendah dan meningkatkan HDL.

Penelitian menunjukkan bahwa biji wijen efektif untuk mengatasi tekanan darah tinggi dan dapat menurunkan kadar gula darah pada ibu hamil penderita diabetes. Biji ini mengandung bahan kimia yang membantu mengurangi pembengkakan dan meningkatkan penyembuhan luka kulit.

Mengonsumsi biji wijen memang tidak berbahaya bagi ibu hamil, namun dapat menimbulkan reaksi alergi pada sebagian orang.

Bagaimana Cara Aman Mengonsumsi Biji Wijen saat Hamil?

Bagaimana Cara Aman Mengonsumsi Biji Wijen saat Hamil
Freepik/Goffkein

Beberapa cara yang dapat Mama pilih untuk memasukkan biji wijen ke dalam makanan sehari-hari saat hamil adalah:

  • Buat saus wijen (tahini) dan makan dengan sayuran segar
  • Tambahkan beberapa biji wijen ke dalam ketumbar atau sambal mint untuk menambah rasa dan meningkatkan nilai gizi
  • Taburkan pada makanan
  • Biji wijen panggang dapat digunakan sebagai tambahan pada mi, masakan, dan sup.

Biji wijen tidak hanya menambah nutrisi tetapi juga rasa pada makanan. Tetapi itu tidak berarti Mama dapat mengonsumsinya secara berlebihan.

Efek Samping Konsumsi Minyak Wijen secara Berlebihan

Efek Samping Konsumsi Minyak Wijen secara Berlebihan
Freepik/prostooleh

Mungkin ada beberapa risiko yang terkait dengan biji wijen:

  • Jangan mengonsumsinya secara berlebihan selama trimester pertama saat kehamilan masih rapuh. Jika Mama melihat bercak setelah makan biji wijen, tanyakan kepada dokter.
  • Hindari biji wijen jika Mama memiliki riwayat alergi terhadap biji-bijian karena biji-bijian, termasuk wijen, adalah salah satu alergen makanan.

Menambahkan biji wijen pada makanan akan menambah aroma dan rasa. Ini dapat membantu Mama meningkatkan selera makan saat mual. Tetapi jangan mengonsumsi wijen saat hamil secara berlebihan ya, Ma.

Bagaimana cara Mama menambahkan biji wijen pada masakan?

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.