Comscore Tracker
TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Jenis Obat yang Aman dan Tidak Aman untuk Ibu Hamil

Yuk, cari tahu obat apa saja yang aman dan tidak dikonsumsi saat hamil!

28 November 2022

Jenis Obat Aman Tidak Aman Ibu Hamil
Unsplash/Volodymyr Hryshchenko

Saat hamil, ada begitu banyak hal yang perlu diperhatikan oleh ibu hamil agar kesehatan dan perkembangan janin yang ada di dalam kandungan tetap berlangsung dengan baik.

Di antara banyak hal yang perlu diperhatikan, berhati-hati pada obat yang dikonsumsi merupakan salah satu hal yang perlu diperhatikan selama kehamilan.

Ibu hamil tidak bisa sembarangan mengonsumsi obat lantaran terdapat beberapa obat yang dapat berbahaya bagi janin yang sedang berkembang di dalam rahim.

Oleh karena itu, penting bagi Mama untuk mengetahui obat apa saja yang aman dan tidak aman dikonsumsi saat hamil.

Berikut Popmama.com telah rangkum jenis obat yang aman dan tidak aman untuk ibu hamil yang dilansir dari What to Expect.

Obat yang Aman Dikosumsi oleh Ibu Hamil

Obat Aman Dikosumsi oleh Ibu Hamil
Freepik/Gpointstudio

Berikut obat yang aman dikonsumsi saat hamil:

  • Acetaminophen atau Paracetamol

Acetaminophen atau yang lebih akrab disebut dengan paracetamol adalah obat yang paling umum digunakan untuk meredakan demam dan nyeri seperti nyeri otot, nyeri gigi, dan sakit kepala.

Paracetamol aman untuk dikonsumsi oleh ibu hamil, namun tetap harus perhatikan dosis yang dianjurkan oleh dokter.

  • Antasida

Untuk mengobati dan meredakan gejala asam lambung seperti mual, muntah, dan perut kembung, biasanya dokter akan merekomendasikan obat antasida.

Obat antasida aman dikonsumsi oleh ibu hamil, namun jika dikonsumsi melebihi dosis yang disarankan akan ada beberapa efek samping sepert sembelit dan gagal ginjal.

  • Antihistamine

Antihistamin merupakan obat yang digunakan untuk meredakan gejala akibat reaksi alergi, seperti bersin-bersin, dan pilek.

Selain itu, beberapa jenis obat antihistamin juga bisa digunakan untuk meredakan mual atau muntah, terutama akibat mabuk perjalanan.

  • Obat diare

Ibu hamil yang mengalami diare diperbolehkan untuk mengonsumsi obat diare seperti oralit atau loperamide. Meski ada beberapa obat diare yang dijual secara bebas dan aman dikonsumsi, baiknya tetap bertanya pada dokter untuk berjaga-jaga.

  • Obat Sembelit

Obat sembelit atau obat pencahar aman digunakan apabila ibu hamil mengalami sembelit. Obat sembelit yang paling aman dikonsumsi ibu hamil adalah obat yang mengandung macrogol atau magnesium hidroksida. .

  • Nasal spray 

Untuk mengatasi hidung tersumbat, ibu hamil diperbolehkan menggunakan nasal spray, tapi ada baiknya tanyakan terlebih dulu pada dokter merek apa yang aman digunakan dan bagaimana dosisnya.

  • Krim ruam kulit

Krim ruam kulit seperti diphenhydramine dan hidrokortison aman digunakan oleh ibu hamil jika dalam jumlah kecil.

Nah satu hal yang perlu diingat Ma bahwa obat-obat di atas tidak dapat dianggap 100 persen aman dikonsumsi, jadi selalu pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu untuk mengetahui dosis yang aman untuk dikonsumsi ibu hamil.

Editors' Picks

Obat yang Perlu Pengawasan Dokter

Obat Perlu Pengawasan Dokter
Freepik/Gpointstudio

Dalam kasus tertentu, ada beberapa obat yang dapat dikonsumsi oleh ibu hamil namun perlu pengawasan ketat dari dokter.

Berikut obat yang bisa dikonsumsi oleh ibu hamil namun perlu pengawasan ketat dari dokter:

  • Antibiotik

Obat antibiotik hanya boleh dikonsumsi oleh ibu hamil apabila telah diresepkan oleh dokter. Jika tidak, hindari obat antibiotik ini karena dapat meningkatkan risiko keguguran dan cacat lahir.

Lalu apabila saat hamil dokter meresepkan obat antibiotik, habiskan antibiotik tersebut meski gejalanya sudah mereda.

  • Antidepressant

Sebagian besar obat antidepresan dapat digunakan saat hamil meski perlu pengawasan ketat dari psikiater dan obgyn.

  • Aspirin

Dosis obat aspirin yang dikonsumsi oleh ibu hamil perlu diawasi oleh dokter. Hal ini lantaran obat aspirin dapat meningkatkan risiko masalah pada bayi baru lahir serta komplikasi seperti pendarahan berlebihan saat melahirkan.

  • Ibuprofen

Selanjutnya, obat yang perlu diawasi pemakaiannya oleh dokter saat hamil adalah ibuprofen. Obat untuk meredakan demam dan nyeri ini hanya bisa digunakan oleh ibu hamil jika telah mendapat persetujuan dari dokter.

Obat yang Harus Dihindari Selama Kehamilan

Obat Harus Dihindari Selama Kehamilan
Freepik/wayhomestudio

Saat hamil, pastikan agar Mama menghindari obat berikut:

  • Angiotensin-converting enzyme (ACE) inhibitor

ACE inhibitor merupakan obat digunakan untuk mengatasi hipertensi atau gagal jantung kongestif. Obat ini bisa berbahaya bagi ibu hamil karena dapat menyebabkan keguguran atau cacat lahir pada bayi.

  • Dekongestan

Dekongestan merupakan obat yang biasa digunakan untuk mengatasi hidung tersumbat akibat flu, alergi, dan sinusitis.

Obat dekongestan apabila dikonsumsi selama kehamilan terutama di trimester ketiga dapat menyebabkan cacat perut dan memengaruhi aliran darah ke plasenta.

  • Isotretinoin (Accutane)

Obat untuk mengatasi jerawat ini harus dihindari oleh ibu hamil, hal ini lantaran isotretinoin dapat meningkatkan risiko keguguran dan cacat fisik dan mental pada bayi.

  • Methotrexate

Methotrexate digunakan untuk mengobati beberapa jenis kanker, seperti misalnya kanker payudara dan kanker paru-paru.

Apabila methotrexate dikonsumsi selama kehamilan, risiko keguguran dan cacat lahir pada bayi akan meningkat.

  • Asam valproat

Asam valproat merupakan jenis obat yang digunakan untuk  mengatasi epilepsi, gangguan bipolar, dan migrain.

Jika asam valproat dikonsumsi saat hamil, maka dapat menyebabkan cacat jantung pada bayi, dan dapat si Kecil dapat mengalami masalah perilaku dan pembelajaran saat dewasa nanti.

Tips Aman Mengonsumsi Obat selama Kehamilan

Tips Aman Mengonsumsi Obat selama Kehamilan
Pexels.com/MartProduction
  • Konsultasikan Obat yang Akan Dikonsumsi dengan Dokter

Sebelum megonsumsi obat, pastikan untuk selalu mengkonsultasikan obat tersebut ke dokter. Hindari membeli dan mengonsumsi obat tanpa sepengetahuan dokter, ya, Ma.

Ada baiknya Mama tidak membeli obat sembarangan dan hanya mengonsumsi obat yang telah direkomendasikan oleh dokter.

  • Cari Tahu Informasi Mengenai Obat

Sebelum membeli dan mengonsumsi obat, cari tahu terlebih dahulu tentang obat tersebut. Apa saja kandungan di dalamnya, bagaimana cara menyimpan obat tersebut dengan benar, dan dosis pemakaian yang aman. Selain itu, cari tahu juga tanggal kedaluwarsa obat-nya, Ma.

  • Minum Sesuai Dosis

Saat Mama perlu mengonsumsi obat, pastikan untuk mengonsumsi obat tersebut sesuai dosis. Jangan mengubah dosis yang telah diresepkan oleh dokter dan berhenti minum obat begitu saja sebelum dibicarakan dengan dokter.

  • Tidak Berbagi Obat dengan Orang Lain

Jika Mama perlu mengonsumsi obat, hindari menggunakan obat-obatan milik orang lain. Ada baiknya untuk membeli obat yang baru.

Nah, itu tadi jenis obat yang aman dan tidak aman untuk ibu hamil. Semoga bermanfaat, ya, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk