5 Cara Alami Tingkatkan Kualitas Hormon Progesteron agar Hamil Sehat

Yuk, terapkan sejak dini demi bayi sehat, Ma!

24 Maret 2020

5 Cara Alami Tingkatkan Kualitas Hormon Progesteron agar Hamil Sehat
Freepik/freepic.diller

Selama kehamilan, plasenta memiliki fungsi penting untuk kesehatan kandungan Mama. Salah satunya menyediakan oksigen dan nutrisi bagi si Kecil yang sedang tumbuh.

Dilansir National Health Services, tahukah Mama bahwa perkembangan plasenta melambat sampai minggu ke-12 kehamilan?

Nah, sampai pada waktunya plasenta berkembang pesat sempurna, komponen penting yang bertanggungjawab atas embrio saat itu adalah progesteron.

Saat dan setelah proses implantasi, hormon ini menstimulasi pertumbuhan pembuluh darah di dinding rahim dan kelenjar yang menyediakan nutrisi bagi janin. Pada akhirnya hal ini akan mempermudah kerja plasenta nantinya.

Bahkan setelah plasenta mengambil alih, progesteron masih bekerja keras mempertahankan rahim yang sehat dan membantu mencegah kelahiran prematur.

Itulah mengapa sangat penting bagi Mama untuk menjaga kadar progesteron tetap tinggi selama kehamilan. Demikian disampaikan oleh pakar kebidanan dan kandungan University of Colorado, Nanette Santoro, MD.

Apa saja hal-hal yang bisa Mama lakukan untuk menjaga kadar hormon progesteron?

Berikut Popmama.com rangkum informasinya:

1. Pertahankan berat badan normal

1. Pertahankan berat badan normal
Pixabay/Xusenru

Hormon estrogen dan progesteron menyeimbangkan satu sama lain di dalam tubuh. Nah, meningkatnya lemak tubuh dapat menyebabkan bertambahnya produksi estrogen dalam sel-sel lemak.

Sayangnya, indung telur tidak tahu ini terjadi, jadi mereka tidak membuat cukup progesteron sebagai bentuk kompensasinya.

Pakar kebidanan dan kandungan dari Langhorne, Pennsylvania, Wendy Warner, MD menyebut mempertahankan berat badan normal tidak secara langsung meningkatkan progesteron.

"Tapi hal ini membantu menjaga kadar estrogen normal, sehingga keseimbangan hormon progesteron pun tetap terjaga,” ungkap Warner.

Editors' Picks

2. Hindari olahraga berlebihan

2. Hindari olahraga berlebihan
Pexels/Burst

Olahraga teratur dengan tingkat normal tidak akan mengganggu kadar progesteron maupun estrogen. Ini bahkan baik bagi kesehatan janin.

Namun sebaliknya, olahraga yang berlebihan justru tidak dianjurkan. Kebiasaan ini dapat menyebabkan kadar hormon kortisol jadi tidak seimbang, sehingga berujung pada penurunan progesteron secara keseluruhan.

Menurut Warner, stres tubuh akibat olahraga berlebihan mengarah pada produksi kortisol yang meningkat dan berlangsung dalam jangka panjang.

Karena tubuh kita tidak dirancang untuk menghasilkan kortisol dengan intensitas tinggi, pada beberapa titik tubuh akan mencari ‘bantuan’.

Salah satunya mengubah progesteron di ovarium menjadi kortisol.

Meskipun kompensasi ini penting demi keseimbangan hormon, tapi kemudian membuat kadar hormon di ovarium jadi tidak seimbang.

Baca jugaTips Memilih Pakaian Olahraga yang Nyaman Saat Hamil

3. Kurangi stres

3. Kurangi stres
Freepik/Yanalya

Warner menjelaskan ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa berpindah secara teratur ke emosi positif mengirimkan pesan ke kelenjar adrenalin, sehingga proses perubahan progesteron menjadi kortisol pun berhenti, Ma.

Maka dari itu, mengurangi stres bisa menjadi salah satu cara alami mempertahanan kadar progesteron. Carilah kegiatan apapun yang Mama sukai, seperti yoga, berenang, atau bahkan sekadar mewarnai buku.

4. Manfaatkan chasteberry

4. Manfaatkan chasteberry
Instagram.com/moonflowerherbfest

Chasteberry adalah salah satu tanaman herbal yang diyakini dapat membantu menyehatkan organ reproduksi. Disampaikan pula oleh Warner, chasteberry adalah tanaman yang dapat meningkatkan produksi progesteron.

Tanaman ini sering dimanfaatkan untuk mengatasi nyeri haid, haid tidak teratur, dan menjaga kesehatan organ reproduksi guna menunjang proses kehamilan.

Terutama jika kamu memiliki riwayat dengan ketidakseimbangan progesteron.

5. Akupuntur

5. Akupuntur
Freepik/Javi_indy

Menurut Warner, hormon progesteron dan estrogen tidak secara khusus disebutkan dalam manfaat akupunktur.

Namun banyak penelitian yang menunjukkan bahwa ada peningkatan implantasi setelah program bayi tabung, serta penurunan risiko keguguran jika akupunktur dilakukan lebih awal dan rutin pada kehamilan.

Namun sebelum memastikan untuk melakukannya, pastikan Mama sudah berdiskusi dan mendapatkan persetujuan dari dokter kandungan Mama, ya.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.