Merasa Sakit saat Masa Ovulasi, Apakah Memengaruhi Kesuburan?

Sebenarnya ovulasi tidak boleh dipengaruhi oleh infeksi virus atau bakteri

30 Juli 2021

Merasa Sakit saat Masa Ovulasi, Apakah Memengaruhi Kesuburan
Pexels/MART PRODUCTION

Ketika ingin mendapat hasil yang positif, maka kesalahan kecil apapun dalam progam hamil tentu membuat Mama cemas bukan?

Ya, mungkin sebagian perempuan akan bertanya periode sakit ovulasi yang akan terkait dengan masalah kesuburannya.

Ahli kesuburan Dr Jennifer Hirshfeld-Cytron, ahli endokrinologi reproduksi bersertifikat di Pusat Kesuburan Illinois mengatakan kepada Romper bahwa sakit selama ovulasi seharusnya tidak mempengaruhi peluang untuk hamil. 

Bahwa ovulasi tidak boleh dipengaruhi oleh sebagian besar infeksi virus atau bakteri.

Nah, dalam kesempatan kali ini Popmama.com akan membahas fakta sakit ovulasi. Berikut ulasan selengkapnya:

1. Timbul sensasi rasa kram dan pendarahan

1. Timbul sensasi rasa kram pendarahan
Pexels/Andrea Piacquadio

Saat alami sakit ovulasi, biasanya akan timbul sensasi berupa kram secara tiba-tiba di sisi kiri atau kanan perut. Ini tergantung pada ovarium mana yang melepaskan sel telur. 

Kondisinya pun bisa berlangsung hanya beberapa menit atau berlanjut selama satu-dua hari.

Bahkan menyebabkan pendarahan vagina sewaktu sel telur dilepaskan bersama dengan cairan folikel dan beberapa darah. 

Nyeri ovulasi terjadi karena pembesaran sel telur di ovarium dan folikel yang pecah. Saat telur pecah dari folikel selama ovulasi, maka berpotensi mengalami pendarahan. 

Editors' Picks

2. Beberapa gangguan dapat mempengaruhi ovulasi

2. Beberapa gangguan dapat mempengaruhi ovulasi
Pexels/Gustavo Fring

Beberapa perempuan mengalami nyeri dan ketidaknyamanan selama ovulasi. Rasa sakit yang parah terkadang merupakan gejala dari kondisi ginekologis, termasuk endometriosis.

Dikutip dari Womenshealthmatters, banyak perempuan melihat fluktuasi glukosa darah pada waktu-waktu tertentu dalam siklus bulanannya. Peningkatan ini bisa terjadi setelah ovulasi dan sebelum menstruasi.

Artinya, beberapa masalah medis dan penyakit lain berpengaruh pada kesuburan. Gangguan yang dapat mempengaruhi ovulasi sendiri seperti penyakit tiroid, obesitas, diabetes atau resistensi insulin.

Bahkan penyakit kronis yang menyebabkan penurunan berat badan atau penambahan berat badan juga mengurangi kesuburan.

3. Obesitas merupakan faktor risiko untuk masalah ovulasi

3. Obesitas merupakan faktor risiko masalah ovulasi
Pexels/Pixabay

Pada banyak kasus, perempuan yang alami obesitas memiliki kadar hormon leptin lebih tinggi.

Hal ini dapat mengganggu keseimbangan hormon dan menyebabkan berkurangnya kesuburan.

Dilansir dari WebMD, obesitas merupakan faktor risiko yang diketahui untuk masalah ovulasi dan berkontribusi pada infertilitas. Mengalami obesitas parah, sekitar 43% lebih kecil untuk mencapai kehamilan.

Bahkan obesitas menyebabkan kelebihan estrogen, yaitu hormon yang bertindak sebagai pengendalian kelahiran alami dengan menghentikan ovulasi atau periode normal. 

4. Suhu tubuh saat flu bisa memengaruhi proses ovulasi

4. Suhu tubuh saat flu bisa memengaruhi proses ovulasi
Pexels/Andrea Piacquadio

Pada beberapa kasus, suhu tubuh mempengaruhi pemeriksaan ovulasi. Saat demam, ini akan memperumit proses itu. 

Terutama ketika memgalami penyakit seperti pilek atau flu yang menyebabkan demam.

Hal terbaik yang dapat diakukan jika merasa sakit selama hari-hari ovulasi, maka harus menjaga diri tetap sehat dan terhidrasi.

Jika mencoba untuk hamil, bicarakan dengan dokter agar mendapatkan suntikan flu. Fungsinya, yakni memberi perlindungan terhadap virus flu selama pembuahan dan kehamilan.

5. Merasa tidak cukup sehat untuk berhubungan seks

5. Merasa tidak cukup sehat berhubungan seks
Pexels/Andrea Piacquadio

Banyak perempuan mungkin tidak mengalami nyeri ovulasi. Nyeri ovulasi sering dirasakan oleh sebagian orang untuk merencanakan atau menghindari kehamilan. 

Diwartakan dari Verywellfamily, nyeri ovulasi bisa sangat parah pada beberapa perempuan hingga mencegahnya berhubungan seks. 

Sedangkan jika mencoba untuk hamil dan rasa sakit menghalangi kamu saat berhubungan seks, itu tentu saja dapat menurunkan peluang hamil.

Artinya, sakit ovulasi membuat beberapa perempuan tidak merasa cukup sehat untuk berhubungan seks dan memlengaruhi hasrat seksualnya.

Demikianlah 5 fakta mengenai sakit ovulasi. Menemukan perawatan yang tepat dapat membantu mengurangi rasa sakitnya.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.