Kisah Perjuangan Terbaru Gilang Dirga & Istri Saat Jalani Program IVF

Perjuangan Gilang Dirga dan Adiezty Fersa pun banjir dukungan dari warganet

22 Januari 2020

Kisah Perjuangan Terbaru Gilang Dirga & Istri Saat Jalani Program IVF
Instagram.com/gilangdirga

Pada awal tahun 2020, pasangan selebritis Gilang Dirga dan Adiezty Fersa memulai program bayi tabung agar segera dikarunai anggota baru di keluarga kecil mereka. 

Walau sempat mengalami keguguran berulang kali akibat faktor pembuahan yang tidak sempurna, Gilang dan Adiez berusaha untuk tidak lama jatuh ke dalam keterpurukan. Keduanya berusaha kembali menjalani program bayi tabung dan berharap memiliki anak kembar.

Terkait keguguran berulang yang bisa saja dialami oleh beberapa pasangan, Dr. Caroline Hutomo, SpOG sebagai seorang dokter yang sedang mendukung program kehamilan Gilang dan Adiez menjelaskan melalui Instagram pribadinya bahwa ada banyak faktor pemicu keguguran secara berulang kali. 

Menurutnya keguguran berulang kali ini bisa terjadi karena faktor embrio dan faktor lingkungan. Organ reproduksi dan tubuh perempuan pun menjadi salah satu faktor lingkungan yang menentukan keberhasilan sebuah kehamilan. 

Untuk faktor lingkungan kita harus melakukan eksplorasi untuk mengetahui dimanakah akar masalahnya. Untuk faktor embrio bisa dibantu dengan PGT-A (Preimplantation Genetic Testing for Aneuploidies). Yaitu suatu tes yang dilakukan pada embrio untuk mengetahui apakah embrio yang akan kita tanam atau implan merupakan suatu embrio yang normal. Tentu untuk bisa mengikuti tes ini, pasangan suami istri harus mengikuti proses bayi tabung terlebih dahulu.

Meskipun sampai saat ini masih belum ada kabar bahagia yang dibagikan oleh Gilang dan Adiez usai proses OPU, ada banyak perjuangan yang harus dijalani keduanya. 

Untuk Mama yang ingin mengetahui beberapa perjuangan Gilang dan Adiezty di awal tahun 2020 saat menjalani program kehamilan, kali ini Popmama.com telah merangkum beberapa kisahnya. 

1. Gilang Dirga menjalani analisis sperma dan Adiezty harus menambah jenis suntikan

1. Gilang Dirga menjalani analisis sperma Adiezty harus menambah jenis suntikan
Instagram.com/adieztyfersa

Tepat tanggal 6 Januari lalu, Gilang dan Adiezty menjalani program kehamilan dengan rutin berkonsultasi. Tak hanya itu, Gilang  pun sudah ada jadwal untuk melakukan analisis sperma. 

Perlu Mama ketahui bahwa pemeriksaan tes sperma perlu dilakukan untuk mengetahui kesuburan laki-laki. Apalagi salah satu keberhasilan dari sebuah kehamilan tidak bisa lepas dari peran sperma. 

Jika ada satu saja kelainan sperma atau kualitas sperma dikatakan tidak bagus, maka ini akan menentukan tingkat peluang dalam memiliki keturunan. 

Sementara itu, Adiezty melakukan pengecekan kembali mulai dari kondisi telur di dalam rahim hingga cek laboratorium. 

"Oh iya, per-tanggal 6 itu suntikan aku juga nambah. Nggak cuma Pergoveris aja, tetapi ada Cetrotide juga yang berfungsi untuk mencegah terjadinya ovulasi (pecah sel telur)," tulis Adiezty di salah satu unggahan fotonya mengenai perjuangan untuk bisa bertemu dengan si Kecil.

Editors' Picks

2. Gilang Dirga dan Adiezty menjalani kelas edukasi mengenai IVF serta cek laboratorium

2. Gilang Dirga Adiezty menjalani kelas edukasi mengenai IVF serta cek laboratorium
Instagram.com/adieztyfersa

Tanggal 10 Januari, Gilang dan Adiezty kembali berjuang menjalani program kehamilan. Ketika itu, keduanya menjalani kelas edukasi mengenai IVF secara lebih detail untuk memperkaya informasi serta memotivasi agar semangat berjuang.   

Selain mendapatkan beragam pengetahuan baru, keduanya melakukan cek laboratorium untuk progesterone dan estradiol. 

Progesterone adalah hormon steroid yang berperan untuk mempersiapkan tubuh perempuan sehat agar dapat segera hamil, sekaligus mampu bekerja sama dengan beberapa hormon lainnya. Saat pemeriksaan dimulai, maka sampel darah akan diambil dari pembuluh darah vena di lengan untuk mengukur konsentrasi progesterone dalam darah.

Lalu untuk estradiol merupakan pemeriksaan menggunakan sampel darah yang nantinya akan diambil dari pembuluh darah vena di lengan. Tujuan pemeriksaan ini dilakukan untuk mengukur konsentrasi estradiol dalam darah.

Estradiol sendiri akan diproduksi ovarium pada perempuan pra-menopause dan di testis pada laki-laki. 

"Cek lab (progesteron plus estradiol) dan ketemu dr. @carolinehutomo untuk dicek lagi apakah suntikan aku cukup 8 hari aja atau diperpanjang. Lalu dr. Caroline memutuskan untuk perpanjang 1 hari lagi. Jadi total injeksi yang aku lakuin ada 9x Pergoveris + 5x Cetrotide. Sebenarnya secara ukuran udah ada 2 telur yang bagus, tetapi menurut dokter lebih banyak akan lebih baik," tulis Adiezty.

3. Adiezty bersyukur ketika memiliki 7 sel telur yang matang

3. Adiezty bersyukur ketika memiliki 7 sel telur matang
Instagram.com/carolinehutomo

Menurut cerita Adiezty di Instagram pribadinya, tepat tanggal 11 Januari ada cek laboratorium kembali dengan melakukan hal serupa serperti sebelumnya. Ketika di USG, sel telur milik Adiezty bertambah menjadi 7 buah. 

"Alhamdulillah ada 7 telur yang matang yang berarti nggak perlu tambah suntikan lagi. Berarti juga malamnya aku harus disuntik Ovidrel (pemecah telur), waktu injeksinya harus tepat 36 jam sebelum tindakan OPU (Ovum Pick Up). Kalau disuntik tanggal 11 jam 8 malam, berarti OPU-nya. Yup, it’s TODAY!!" jelas Adiezty. 

Sama seperti perempuan lain yang menjalani program bayi tabung pasti ingin sekali sel telurnya banyak. Jumlah sel terlur yang tak sedikit tentunya akan membantu peluang kehamilan menjadi lebih besar. 

4. Dari 7 sel telur yang matang akhirnya bertambah menjadi 14

4. Dari 7 sel telur matang akhir bertambah menjadi 14
Instagram.com/adieztyfersa

Usai menjalani serangkaian awal program kehamilan ini, akhirnya Gilang dan Adiezty sampai di tahap OPU di tanggal 13 Januari lalu. Pasangan ini pun juga mengunggah foto-foto sebelum dan sesudah tindakan OPU. 

Pada tahapan OPU atau dikenal dengan Oocyte Pick-up, dokter akan melakukan proses pengambilan telur dari Adiezty. Lalu akan dipertemukan di laboratorium oleh sel sperma.

Biasanya prosedur yang satu ini dilakukan oleh dokter berpengalaman dengan anestesi dan menggunakan alat bantu USG dalam membantu proses pengambilan. Sebelum tahapan ini, sel-sel telur harus sudah cukup matang di dalamnya baru bisa dikumpulkan untuk melakukan pembuahan di luar tubuh.

"Aku diharuskan puasa sekitar 6 jam sebelum tindakan dan harus dalam keadaan steril paginya (jadi setelah mandi nggak boleh pakai makeup, lotion, deodorant dan parfum. Natural banget! Lol). Sesampainya di ruangan pre-op, aku diinfus antibiotic Foricef dulu karena akan dibius total selama 'dipetik' telurnya oleh dr. Cindy. Nah sementara aku di atas meja operasi, @gilangdirga dikirim lagi ke Men’s Room," tulis Adiezty dalam ceritanya di Instagram. 

Menurutnya, tindakan OPU yang dijalani tidak berlangsung lama hanya 30 menit saja. 

"Pokoknya aku cuma inget tiba-tiba udah dibangunin sama susternya, udah ada di ruangan pre-op lagi dan di telapak tangan kiri aku ada tulisan “14” artinya jumlah sel telur yang diambil ada 14 buah," tulis Adiezty. 

Sebagai calon Mama, Adiezty tentu bahagia dengan pertambahan sel telur yang dimiliki olehnya. Jika sebelumnya, Adiezty hanya memiliki 7 sel telur kini bertambah menjadi 14. 

"Setelah 2 jam observasi pasca tindakan, aku dikirim ke RSIA Bunda untuk infus albumin (protein) supaya nggak lemes, shayyy," tulisnya. 

5. Gilang Dirga dan Adiezty sedang menanti perkembangan embrio

5. Gilang Dirga Adiezty sedang menanti perkembangan embrio
Instagram.com/adieztyfersa

NEW UPDATE!! Alhamdulillah dari total 14 oocyte/telur yang berhasil dikawinkan dengan sperma suami ada 9. Hari ke-3 setelah fertilisasi dikabarin lagi kalau dari 9 embrio tersebut ada 5 yang grade-nya Good dan 4 Moderate. Fyi, grade yang dimaksud nggak ada hubungannya sama genetik embrionya nanti ya, bisa cek di google untuk info lebih jelasnya.

Di akhir ceritanya, Adiezty mengatakan bahwa akan segera mengabarkan kabar mengenai perjuangannya sejauh ini.

Gilang dan Adiezty masih belum juga memberitahukan perkembangan 9 embrio tersebut karena bisa saja statusnya menjadi upgrade atau downgrade

Setelah menjalani tahapan OPU, perjalanan dan perjuangan Adiezty akan terus berlanjut ke proses ET (Embrio Transfer).

Doa serta dukungan dari warganet di media sosial pun dapat memberikan semangat tersendiri untuk Gilang Dirga dan Adiezty untuk bisa menjalani semua tahapan-tahapan proses bayi tabung dengan baik.

Semoga usaha dari pasangan ini ini bisa berjalanan dengan lancar, sehingga keinginan untuk memiliki anak pertama bisa segera terkabul.

Semangat untuk Gilang Dirga dan Adiezty! 

Baca juga: 

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.