10 Kesalahan yang Sering Terjadi Saat Program Kehamilan

Jangan lakukan ini, terutama pada saat ovulasi

2 April 2019

10 Kesalahan Sering Terjadi Saat Program Kehamilan
Freepik

Ketika kamu sedang menjalani program kehamilan dan benar-benar sedang berusaha untuk hamil, jangan biarkan kesalahan apapun terjadi. Terutama kesalahan kecil yang sebenarnya dapat dihindari. Perlu dipahami keselahan kecil juga bisa memengaruhi tujuan konsepsi kamu.

Konsepsi adalah proses bertemunya sel telur (ovum) dan sperma. Peristiwa konsepsi terjadi di ampula tuba pada hari ke 11-14 terjadi ovulasi dari siklus menstruasi normal. Ini merupakan proses penting pada proses pembuatan bayi untuk terjadinya sebuah kehamilan.

Berikut Popmama.com telah mengumpulkan 10 kesalahan saat program kehamilan yang sering terjadi terutama pada proses pembuatan bayi.

1. Tidak berhubungan seks di waktu yang tepat

1. Tidak berhubungan seks waktu tepat
Freepik/prostooleh

Tentu saja kamu tidak ingin berpikir kamu melakukan sesuatu yang salah dalam hal membuat bayi, tetapi setidaknya kesalahan ini menyenangkan untuk diperbaiki!

Tidak berhubungan seks berhari-hari pada masa ovulasi dapat membuang peluang konsepsi. Kamu harus melakukan hubungan seks di waktu yang tepat yaitu setelah memasuki masa ovulasi.

"Sangat mudah untuk melewatkan masa subur jika karena banyak perempuan berpikir sedang berovulasi padahal sebenarnya tidak," kata Samuel Wood, MD, direktur medis di The Reproductive Sciences Center di La Jolla, CA.

Jadi, teruskanlah, lakukan hubungan seks, berikan perhatian khusus pada beberapa hari sebelum ovulasi demikian dilansir dari laman Parents.

2. Terlalu sering berhubungan seks

2. Terlalu sering berhubungan seks
Freepik/yanalya

Melakukan hubungan seks memang bisa menambah peluang konsepsi. Namun, terlalu sering berhubungan seks malah bisa jadi sebuah kesalahan bagi kamu yang sedang program hamil.

Sering, tidak selalu jadi hal yang lebih baik dalam urusan hubungan seks saat program kehamilan.

Meskipun berhubungan seks secara intens tidak mengurangi potensi sperma pria, seperti yang diyakini banyak orang, terlalu sering bisa menyebabkan masalah, kata Dr. Wood.

"Jika itu untuk tujuan reproduksi saja, berhubungan seks beberapa kali sehari atau bahkan setiap hari dapat menyebabkan 'kelelahan' dan pasangan mungkin mulai melihat seks sebagai tugas pra-ovulasi," jelasnya.

Mungkin ada risiko pasangan kamu merasa bosan dan pada waktu yang dibutuhkan, ia malah kehilangan gairah seksnya.

Kemudian, ketika jendela kesuburan itu terbuka, salah satu atau kedua pasangan mungkin tidak tertarik, sehingga peluang konsepsi terlewatkan.

3. Tetap dengan posisi yang sama

3. Tetap posisi sama
Freepik

Kamu mungkin pernah mendengar bahwa misionaris adalah posisi terbaik untuk hamil, atau bahwa kamu harus menjaga pinggul kamu tetap tinggi setelah berhubungan seks.

Berikut penjelasan Serena Chen, MD, direktur divisi endokrin reproduksi dan infertilitas di Institut Kedokteran Reproduksi dan Ilmu Pengetahuan di Saint Barnabas Medical Pusat di Pennsylvania., "Ketika seorang pria berejakulasi, sperma berenang keluar, langsung masuk ke lendir serviks dan ke saluran tuba."

Posisi misionaris tidak selalu menjadi andalan. Posisi woman on top juga bisa membuat seorang perempuan hamil. Itu semua bergantung pada kemampuan sperma untuk menyelam hingga masuk ke lendir serviks.

"Ini terjadi dalam hitungan detik, terlepas dari posisi selama hubungan intim," kata Dr. Chen. Jadi, alih-alih bertahan dengan satu posisi tertentu, cobalah variasi lain dan bersenang-senang semampu yang kamu bisa!

Baca juga: 4 Pilihan Posisi Seks agar Cepat Hamil

4. Menganggap perempuan sebagai sumber masalahnya

4. Menganggap perempuan sebagai sumber masalahnya
Freepik/yanalya

Ketika pasangan mengalami kesulitan hamil, banyak orang (termasuk pasangan kita sendiri) secara otomatis berpikir itu berarti ada sesuatu yang salah secara fisik dengan perempuan tersebut.

Machelle Seibel, M.D., profesor kebidanan dan ginekologi di University of Massachusetts Medical School mengatakan, "Pria cenderung mempercayai ada sesuatu yang salah dengan pasangannya, karena cairan akan keluar, apakah ada spermanya atau tidak, pria menganggap itu berarti mereka subur."

Tapi itu belum tentu demikian. Pria harus mengetahui perbedaan mendasar antara air mani dan sperma. Perlu ada sperma yang sehat dan berkualitas untuk bisa terjadi pembuahan saat menjalani program kehamilan.

Kesalahan saat program kehamilan ini sering terjadi, jika tidak diluruskan bisa menyebabkan perselisihan antara suami dan istri.

Dr. Chen menjelaskan, "Sekitar setengah dari masalah infertilitas berkaitan dengan perempuan, 40 persen dengan lelaki, dan 10 persen lainnya adalah keduanya atau tidak sama sekali."

5. Kehilangan momen ovulasi

5. Kehilangan momen ovulasi
Unsplash/Brooke Lark

Mengetahui dengan tepat kapan kamu berovulasi bisa jadi hal yang sulit bagi sebagian perempuan. Banyak perempuan percaya mereka berovulasi 14 hari setelah hari pertama haid mereka, tetapi panjang siklus bervariasi, dan ovulasi tidak selalu terjadi pada waktu yang sama setiap bulan, kata Dr. Seibel.

Banyak juga perempuan yang berpikir mereka dapat menentukan ovulasi karena gejalanya.

"Jika kamu selaras dengan tubuh kamu, maka kamu mungkin mengalami peningkatan keputihan seperti telur putih jernih beberapa hari sebelum ovulasi," kata Yvonne Bohn, MD, seorang obgyn dan rekan penulis The Panduan Utama Mommy Docs untuk Kehamilan dan Kelahiran.

Tetapi banyak juga yang melewatkan ini, dan beberapa keliru berpikir debit normal mereka adalah tanda ovulasi.

Agar waktu ovulasi bisa lebih akurat, cobalah gunakan Popmama Tools Ovulasi Calculator. Kamu akan mengetahui prediksi masa ovulasi yang tepat.

Editors' Picks

6. Berhubungan seks di hari ovulasi

6. Berhubungan seks hari ovulasi
Freepik/Jcomp

Jika kamu memiliki alat prediksi ovulasi, atau jika kamu memetakan suhu basal tubuh kamu atau menggunakan metode kalender untuk mencoba mengidentifikasi ovulasi, kamu mungkin berpikir masuk akal untuk mendapatkan ciri fisik pada hari ovulasi.

Tetapi itu mungkin sudah terlambat.

Setelah ovulasi, sel telur dapat dibuahi hanya sekitar 24 jam. Jika kamu salah tentang jadwal ovulasi, kamu harus menunggu untuk mencoba lagi bulan berikutnya.

Sperma dapat hidup selama tiga hingga lima hari, berhubungan seks dalam beberapa hari menjelang ovulasi akan meningkatkan peluang kamu untuk hamil, demikian menurut para ahli.

Baca juga: Mama Ingin Cepat Hamil? Ada 5 Cara Mendeteksi Ovulasi

7. Menggunakan pelumas

7. Menggunakan pelumas
Freepik

Pikirkan dua kali jika ingin menggunakan pelumas untuk melubrikasi area intim kamu. Pelumas komersial secara negatif mempengaruhi motilitas sperma, membuatnya sperma jadi lebih sulit untuk mencapai sel telur.

Jika kamu harus menggunakan pelumas, coba yang alami seperti minyak zaitun atau minyak nabati yang aman dan efektif.

8. Merasa putus asa saat baru memulai program hamil

8. Merasa putus asa saat baru memulai program hamil
Freepik/yanalya

Setelah dua atau tiga bulan mencoba, bisa saja kamu atau pasanganmu merasa frustrasi. Cobalah untuk saling menenangkan diri, baik bagi kamu dan juga pasanganmu.

"Bahkan dalam kondisi yang ideal, pasangan yang sangat subur bisa membutuhkan beberapa bulan untuk hamil," Dr. Wood meyakinkan. Jika kamu berusia di bawah 35 tahun, dengan siklus menstruasi teratur dan tidak ada masalah kesehatan mendasar yang dapat memengaruhi kesuburan, Dr. Wood menyarankan untuk menunggu selama satu tahun.

Baca juga: 5 Tips Sukses Program Hamil untuk Perempuan dengan Haid Tidak Teratur

9. Tidak segera mendapatkan bantuan dari ahlinya

9. Tidak segera mendapatkan bantuan dari ahlinya
Freepik

Dalam beberapa kasus, melihat dokumen kesuburan lebih cepat daripada lambat adalah langkah terbaik.

"Jika kamu berusia 35 tahun atau lebih, kamu harus mengunjungi spesialis kesuburan setelah enam bulan berusaha tanpa hasil," kata Dr. Chen.

Dan jika kamu lebih muda dan memiliki periode tidak teratur atau riwayat infeksi menular seksual (IMS), kehamilan ektopik, penyakit radang panggul (PID), atau masalah kesehatan lainnya yang dapat memengaruhi kesuburan atau kehamilan, Dr. Chen mengatakan itu ide yang bagus untuk mencari spesialis segera.

10. Mengabaikan kesehatan kamu dan pasangan secara umum

10. Mengabaikan kesehatan kamu pasangan secara umum
Freepik

Seringkali, ketika pasangan berusaha untuk hamil, mereka sangat fokus pada kesehatan reproduksi tapi mengabaikan kesehatan mereka secara keseluruhan.

Ini semua tentang lendir serviks, jumlah sperma, dan gaya hidup kamu dan pasangan dalam kehidupan sehari-hari.

Perhatikan juga kesehatan secara menyeluruh karena masalah berat badan, merokok, stres, dan mengonsumsi obat-obatan secara rutin juga dapat memengaruhi kesuburan, kata Dr. Chen.

Itulah 10 kesalahan saat program kehamilan yang sering dilakukan tanpa kamu sadari. Bantu pasangan kamu untuk memahami hal ini. Dalam proses program kehamilan, kamu tidak bekerja sendiri karena kamu membutuhkan peran pentingan sang suami.

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!