Pandemi Covid-19 Berpengaruh ke Kesuburan Pria, Sulit Promil?

Sebuah studi menyebut efek virus Covid-19 bisa memengaruhi kualitas dan gerak sperma

24 Juni 2021

Pandemi Covid-19 Berpengaruh ke Kesuburan Pria, Sulit Promil
Pexels/deon-black

Kesehatan fisik dan mental selama pandemi Covid-19 tidak hanya berpengaruh ke imunitas tubuh. Sebab, pandemi Covid-19 ini juga berpengaruh ke kesuburan laki-laki dan perempuan lho.

Khusus untuk calon Papa, ada beberapa hal yang bisa memengaruhi kesuburan lho. Mulai dari tingkat stres, vaksinasi Covid-19, dan sebagainya. Kira-kira apa saja pengaruhnya ya?

Berikut Popmama.com rangkum informasi selengkapnya.

Editors' Picks

1. Vaksinasi Covid-19 dan rencana untuk promil

1. Vaksinasi Covid-19 rencana promil
Unsplash/Kelly Sikkema

Bagi beberapa pasangan yang akan melakukan promil, efek samping dari vaksinasi Covid-19 mungkin menjadi kekhawatiran. Namun, menurut dr. Gito Wasian,Sp.And mengatakan kalau pasangan yang akan melakukan promil tetap bisa melakukan vaksinasi Covid-19 lho.

Dokter Gito menjawab kalau hubungan terjadwal saat masa subur tetap menjadi hal yang penting dilakukan. Jangan lupa juga menjaga protokol kesehatan yang ada.

"Program persiapan kehamilan yang baik bagi suami dan istri termasuk mengatasi infeksi kadangkala membutuhkan waktu yang tidak sebentar. Vaksinasi Covid-19 dapat dilakukan oleh pasangan yang berencana untuk menjalani program hamil," jelas dr. Gito dari Instagram Bocah Indonesia, Kamis (24/6/2021).

Apakah vaksinasi Covid-19 mengganggu pergerakan sperma? 

Dokter Gito menjawab merujuk penelitian di Amerika Serikat bahwa vaksinasi Covid-19 tidak mengganggu parameter pemeriksaan semen. Ada beberapa hal yang bisa memengaruhi kualitas spermatozoa diantaranya faktor lingkungan dan gaya hidup.

2. Covid stress syndrome dan kesuburan laki-laki

2. Covid stress syndrome kesuburan laki-laki
Freepik/wayhomestudio

Secara umum, promil juga didukung oleh kondisi mental yang stabil dari calon Mama dan Papa. Oleh karenanya, perjalanan untuk pejuang garis muda tak mudah dan cukup panjang. 

Pandemi Covid-19 banyak membuat keadaan dan hidup berubah. Kita harus menyesuaikannya dengan cepat. Segala perubahan itu bisa mendorong hormon stres di tubuh naik dan bisa memengaruhi kesuburan lho.

"Covid stres sydrome dapat memengaruhi pasangan yang sedang menjalani program hamil. Kadar hormon stres atau kortiso; yang tinggi dapat menyebabkan menurunnya kadar hormon testoteron dan menganggu proses spermatogenesis," jelas dokter Gito.

Salah satu cara untuk mengurangi hormon kortisol adalah dengan vitamin D. Sehingga selama di rumah saja, dr. Gito menyarankan untuk berjemur matahari, olahraga atau rileksasi agar kadar kortisol (stres) tidak sampai tinggi.

3. Virus Covid-19 punya efek negatif terhadap sperma

3. Virus Covid-19 pu efek negatif terhadap sperma
Pinterest/spektrumverlag

Ada sebuah studi kecil dari penelitian terhadap 105 laki-laki subur tanpa infeksi Covid-19 dengan 84 laki-laki subur dengan infeksi virus tersebut. Peneliti menganalisis sperma mereka dengan interval waktu selama 10-60 hari.

Penelitian itu membandingkan hasil dari laki-laki dengan infeksi Covid-19 sebelum dan sesudah perawatan dengan laki-laki yang sehat.

Hasilnya menemukan peningkatan peradangan dan stres oksidatif yang signifikan pada sel sperma milik laki-laki dengan infeksi Covid-19. Konsentrasi, mobilitas, dan bentuk sperma mereka juga terkena dampak negatif oleh virus tersebut.

"Efek ini pada sel sperma dikaitkan dengan kualitas sperma yang menurun dan potensi kesuburan yang berkurang. Meskipun efek ini cenderung membaik dari waktu ke waktu, mereka tetap secara signifikan dan abnormal lebih tinggi pada pasien Covid-19, dan besarnya perubahan ini juga terkait dengan keparahan dari infeksi yang diderita," jelas Behzad Hajizadeh Maleki, seorang mahasiswa doktoral di Justus Liebig University Giessen, Jerman, dalam sebuah pernyataan yang dikutip dari CNN Internasional.

Penelitian tersebut juga menunjukkan adanya tingkat aktivitas enzimatik ACE2 yang jauh lebih tinggi pada laki-laki dengan infeksi Covid-19. ACE2 atau enzim konversi angiotensin 2 adalah protein yang menyediakan titik masuk bagi virus corona untuk menginfeksi berbagai sel lain.

Tidak mengherankan bahwa Covid-19 sangat berdampak pada sistem reproduksi laki-laki karena reseptor ACE2 adalah "reseptor yang digunakan virus itu untuk mendapatkan akses ke jaringan paru-paru. Reseptor ini juga ditemukan di testis," kata Allan Pacey, seorang profesor andrologi di The University of Sheffield dari CNN Internasional.

Itulah tadi sejulah fakta mengenai pandemi Covid-19 yang berpengaruh ke kesuburan laki-laki. Semoga informasi ini bermanfaat ya, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.