6 Rekomendasi Suplemen untuk Meningkatkan Hormon Testosteron

Hormon testosteron sangat penting untuk keberhasilan program hamil lho

19 Oktober 2021

6 Rekomendasi Suplemen Meningkatkan Hormon Testosteron
Freepik/drobotdean

Hormon testosteron adalah salah satu hormon penting untuk laki-laki dan perempuan. Tapi memang, hormon ini lebih banyak berperan pada tubuh laki-laki. Hormon ini berkontribusi pada kesehatan, kesuburan, serta perkembangan organ seksual laki-laki.

Menurut fakta yang ada, kadar hormon testosteron akan mengalami penurunan seiring dengan bertambahnya usia laki-laki. Apabila hal ini terjadi, tentu akan ada dampak negatif terhadap kesuburan. Karena proses produksi sel sperma, membutuhkan hormon testosteron dalam jumlah yang cukup.

Jika hormon testosteron rendah, tentunya jumlah dan kualitas sperma juga akan berkurang. Sedangkan saat merencanakan kehamilan, sel sperma yang berkualitas sangatlah dibutuhkan untuk menghasilkan embrio yang sehat.

Tapi kamu nggak perlu khawatir ya! Selain mengonsumsi makanan peningkat hormon testosteron, kamu bisa juga lho menambahkan beberapa jenis suplemen penambah hormon. Berikut ini Popmama.com telah merangkum 6 rekomendasi suplemen untuk meningkatkan hormon testosteron, dilansir dari Healthline.

1. Asam D-Aspartat, asam amino yang membantu mengatasi kadar hormon testosteron rendah

1. Asam D-Aspartat, asam amino membantu mengatasi kadar hormon testosteron rendah
Tokopedia.com

Asam D-aspartat adalah asam amino alami yang bisa membantu mengatasi kadar hormon testosteron rendah.

Penelitian menunjukkan bahwa, asam D-aspartat bekerja dengan meningkatkan kadar follicle stimulating hormone (FSH) dan luteinizing hormone (LH), serta merangsang testis untuk menghasilkan lebih banyak hormon testosteron. Tak hanya itu, mengonsumsi suplemen ini selama 12 hari juga bisa meningkatkan kualitas dan produksi sperma.

Sebuah studi dilakukan dengan cara memberikan suplemen asam D-aspartat selama 90 hari, kepada laki-laki yang mengalami gangguan produksi sperma. Hasilnya, jumlah sperma berlipat ganda, meningkat dari 8,2 juta sperma per ml menjadi 16,5 juta sperma per ml.

Kamu bisa mendapatkan suplemen dengan kandungan asam D-aspartat, dengan harga mulai dari Rp. 572.000, per botol isi 180 kapsul.

2. Vitamin D sangat penting untuk sistem reproduksi laki-laki

2. Vitamin D sangat penting sistem reproduksi laki-laki
Tokopedia.com

Vitamin D adalah vitamin yang larut dalam lemak, dimana ini diproduksi oleh tubuh saat terpapar sinar matahari. Nah, jika kamu kurang mendapatkan asupan sinar matahari, ada kemungkinan kamu mengalami kekurangan vitamin D. Dalam bentuk aktifnya, vitamin D berfungsi sebagai steroid dalam tubuh, dimana ini sangat penting untuk fungsi seksual laki-laki.

Memenuhi asupan vitamin D tubuh, akan membantu kamu dalam meningkatkan kadar hormon testosteron. Ini sangat baik untuk mengoptimalkan fungsi kerja organ reproduksi dalam menghasilkan sperma yang berkualitas.

Sebuah studi menemukan hubungan antara kekurangan vitamin D dengan kadar hormon testoseton rendah. Saat para peserta studi menghabiskan lebih banyak waktu di bawah sinar matahari musim panas, kadar vitamin D dan testosteron mereka mengalami peningkatan.

Kamu bisa mendapatkan lebih banyak vitamin D diantaranya dengan mendapatkan paparan sinar matahari langsung, makan lebih banyak makanan kaya vitamin D, serta mengonsumsi suplemen vitamin D sekitar 3.000 IU setiap harinya.

Suplemen vitamin D bisa kamu dapatkan dengan harga mulai dari Rp. 145.000, per botol isi 60 kapsul.

Editors' Picks

3. Jahe membantu meningkatkan kadar hormon testosteron

3. Jahe membantu meningkatkan kadar hormon testosteron
Shopee.co.id

Jahe merupakan salah satu bumbu rempah yang banyak digunakan pada resep makanan rumahan. Tak hanya itu, jahe juga banyak dijadikan bahan untuk pengobatan alternatif sejak lama.

Jahe punya banyak manfaat, diantaranya membantu mengurangi peradangan pada tubuh, menjaga kadar kolesterol, serta meningkatkan kadar hormon testosteron.

Sebuah penelitian dilakukan pada 75 orang laki-laki yang mengalami infertilitas. Mereka mengonsumsi suplemen jahe setiap harinya. Setelah 3 bulan, mereka mengalami peningkatan kadar hormon testosteron sebanyak 17%. Selan itu, kadar hormon LH mereka juga meningkat hampir dua kali lipat.

Namun, sejauh ini masih diperlukan penelitian lebih lanjut mengenai bagaimana jahe bermanfaat dalam meningkatkan hormon testosteron.

Suplemen jahe yang beredar di pasaran, harganya berkisar antara Rp. 100.000 - Rp. 150.000, per botol isi 50 kapsul.

4. Dehydroepiandrosterone (DHEA) membantu meningkatkan hormon testosteron seiring dengan bertambahnya usia

4. Dehydroepiandrosterone (DHEA) membantu meningkatkan hormon testosteron seiring bertambah usia
Tokopedia.com

Dehydroepiandrosterone (DHEA) adalah hormon yang diproduksi oleh kelenjar adrenal dalam tubuh. DHEA membantu mengelola kadar testosteron dan estrogen dalam tubuh kamu. Karena hal inilah, banyak orang mengonsumsi suplemen tambahan DHEA untuk meningkatkan kadar hormon testosteron.

Menurut beberapa penelitian, mengonsumsi suplemen DHEA membantu kamu meningkatkan testosteron, terutama seiring dengan bertambahnya usia. Namun, seperti kebanyakan suplemen pada umumnya, hasil yang bisa kamu dapatkan cukup beragam.

Kamu bisa mendapatkan suplemen DHEA, dengan harga mulai dari Rp 425.000, per botol isi 60 kapsul.

5. Zinc sangat erat hubungannya dengan kesehatan seksual laki-laki

5. Zinc sangat erat hubungan kesehatan seksual laki-laki
iherb.com

Zinc merupakan mineral penting yang berkontribusi terhadap lebih dari 100 proses kimia dalam tubuh kita.

Hasil penelitian menemukan bahwa, zinc berhubungan dengan kesehatan seksual laki-laki, termasuk memengaruhi kadar hormon testosteron. Sebuah studi di tahun 2018 mencatat bahwa, kadar zinc yang rendah memiliki dampak negatif terhadap kesuburan laki-laki.

Jika kamu mengalami infertilitas dan kadar hormon testosteron rendah, kamu disarankan mengonsumsi 220 mg zinc, dua kali sehari selama satu hingga empat bulan.

Suplemen zinc yang beredar di pasaran, harganya berkisar antara Rp. 121.000 - Rp. 250.000, per botol.

6. Ashwagandha meningkatkan hormon testosteron dengan menurunkan kortisol atau hormon stres

6. Ashwagandha meningkatkan hormon testosteron menurunkan kortisol atau hormon stres
iherb.com

Ashwagandha atau yang banyak dikenal sebagai ginseng India, dipercaya bisa membantu mengatasi masalah infertilitas pada laki-laki. Herbal yang satu ini bermanfaat sebagai adaptogen, yang berarti bisa membantu tubuh menangani stres dan kecemasan berlebih.

Ashwagandha dipercaya mampu meningkatkan kadar hormon testosteron pada seseorang yang mengalami stres. Caranya, nutrisi yang terkandung dalam ashwagandha akan menurunkan kadar kortisol, atau yang banyak dikenal sebagai hormon stres.

Sebuah studi menguji manfaat ashwagandha pada kualitas sperma dan kesuburan laki-laki. Hasilnya, laki-laki yang menginsumsi 5 gram ashwagandha per hari selama 3 bulan, mengalami peningkatan testosteron sebanyak 10 - 22%. Selain itu, peluang kehamilan pada pasangan mereka juga meningkat sebanyak 14%.

Suplemen ashwagandha bisa kamu dapatkan dengan harga mulai dari Rp. 235.000, per botol isi 180 kapsul.

Nah itulah informasi mengenai 6 suplemen terbaik untuk meningkatkan hormon testosteron. Sebelum mengonsumsinya, pastikan kamu sudah berkonsultasi ke dokter ya. Semoga informasi ini berguna untuk kamu yang sedang program hamil!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.