Kesehatan Laki-Laki Dapat Memengaruhi Risiko Keguguran pada Ibu Hamil

Biasanya, kesehatan perempuan selalu dihubungkan dengan penyebab keguguran

22 Mei 2022

Kesehatan Laki-Laki Dapat Memengaruhi Risiko Keguguran Ibu Hamil
Pexels/Ian-panelo

Dalam hal perencanaan kehamilan, konseling prakonsepsi tentang diet dan olahraga hampir secara eksklusif ditujukan kepada perempuan. Padahal masalah kesuburan dan kehamilan bukan melulu disebabkan oleh perempuan saja.

Sebuah studi yang mencakup hampir satu juta kehamilan menunjukkan bahwa cara berpikir mungkin sudah ketinggalan zaman. Menurut penelitian tersebut, laki-laki juga perlu ikut serta dalam diskusi gaya hidup sehat sebelum hamil.

Bagaimana kesehatan laki-laki dapat memengaruhi risiko keguguran pada ibu hamil? Penjelasan lengkapnya dapat disimak pada ulasan Popmama.com berikut ini ya, Ma.

Penelitian Tentang Hubungan Kesehatan Laki-Laki dan Kehamilan yang Sehat

Penelitian Tentang Hubungan Kesehatan Laki-Laki Kehamilan Sehat
Pexels/Andrea Piacquaudio

Sebuah studi retrospektif yang mengamati kehamilan antara 2009 dan 2016 yang diterbitkan 18 Desember 2020 di Human Reproduction.

Penelitian tersebut menemukan bahwa jika seorang calon papa memiliki tiga atau lebih kondisi medis yang merupakan bagian dari sindrom metabolik: obesitas, diabetes, tekanan darah tinggi, atau kolesterol tinggi, risiko kehilangan kehamilan adalah 27 persen. Hal ini dibandingkan dengan risiko sebesar 10 persen bagi pria yang tidak memiliki kondisi medis.

Editors' Picks

Hubungan antara Kesehatan Laki-Laki dengan Keguguran

Hubungan antara Kesehatan Laki-Laki Keguguran
Freepik

“Konseling prakonsepsi, hal-hal seperti vitamin prenatal dan menjalani gaya hidup sehat, hanya terfokus pada perempuan. Ini adalah studi pertama yang menunjukkan hubungan antara prakonsepsi kesehatan papa dan keguguran,” kata Michael Eisenberg, MD, profesor urologi di Stanford University School of Medicine di Palo Alto, California, dan penulis utama studi tersebut.

Eisenberg dan timnya menganalisis data dari klaim asuransi Amerika Serikat yang mencakup 958.804 kehamilan antara tahun 2009 dan 2016. Para peneliti mengevaluasi kesehatan papa berdasarkan catatan kondisi medis. Ini mencakup komponen sindrom metabolik (obesitas, diabetes, tekanan darah tinggi, dan kolesterol tinggi) serta penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), depresi, dan penyakit jantung.

Beban penyakit kronis untuk semua laki-laki dihitung dengan meninjau riwayat kesehatan mereka gagal jantung, serangan jantung, penyakit pembuluh darah, penyakit ginjal dan hati, kanker, stroke, dan demensia.

Perhitungan disesuaikan untuk memperhitungkan faktor-faktor lain yang dapat memengaruhi kehamilan, termasuk usia mama, kesehatan, berat badan, dan apakah salah satu orangtua adalah perokok.

Sebanyak 4,6 laki-laki dalam penelitian ini berusia di atas 45 tahun dan 23,3 memiliki setidaknya satu komponen sindrom metabolik sebelum pembuahan. Dari kehamilan yang termasuk, ada 785.809 kelahiran hidup dan 172.995 kehamilan hilang karena kehamilan ektopik, keguguran, atau lahir mati.

Peneliti menemukan bahwa semakin banyak komponen sindrom metabolik yang dimiliki papa, semakin tinggi risiko keguguran.

Risiko keguguran adalah:

  • 17 persen ketika sang Papa tidak memiliki komponen sindrom metabolik
  • 21 persen ketika papa memiliki satu komponen sindrom metabolik
  • 23 persen di mana ada dua komponen
  • 27 persen jika papa memiliki tiga atau lebih komponen

“Fakta bahwa risiko kejadian buruk pada kehamilan meningkat dengan setiap komponen kesehatan tambahan memperkuat temuan penelitian ini,” kata Chad Aaron Grotegut, MD, profesor kebidanan dan ginekologi di Wake Forest School of Medicine.

Usia Orangtua juga Memengaruhi Risiko Keguguran

Usia Orangtua juga Memengaruhi Risiko Keguguran
Freepik/Freepik

Penyelidik juga menemukan bahwa risiko keguguran meningkat dengan usia mama dan kondisi medis yang dia miliki. Risiko kehilangan kehamilan juga meningkat seiring bertambahnya usia papa.

Para penulis melakukan pekerjaan yang baik untuk mengakui ada beberapa keterbatasan dalam penelitian ini, kata Grotegut. Menurutnya, ada kemungkinan data atau kondisi tertentu tidak dicatat dengan benar dalam penelitian.

Alasan Kesehatan Papa Memengaruhi Kehamilan

Alasan Kesehatan Papa Memengaruhi Kehamilan
Freepik

Meskipun penelitian ini tidak dirancang untuk mengungkapkan alasan di balik hubungan antara kesehatan papa dan risiko keguguran, ada penelitian yang menawarkan beberapa petunjuk.

"Ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa sperma pada laki-laki yang lebih tua, yang merokok atau yang memiliki obesitas mungkin memiliki tanda epigenetik abnormal dalam sperma mereka," kata Eisenberg.

Epigenetika adalah studi tentang bagaimana perilaku dan lingkungan dapat menyebabkan perubahan yang memengaruhi fungsi gen, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Perubahan epigenetik bersifat reversibel dan tidak mengubah urutan DNA, tetapi dapat memengaruhi cara tubuh membaca urutan DNA.

Perubahan epigenetik ini tidak mengubah kode DNA, tetapi mengubah seberapa baik dan seberapa efisien DNA itu diekspresikan, jelasnya.

Ada kemungkinan bahwa kondisi kesehatan kronis dari laki-laki menyebabkan tanda epigenetik sperma yang buruk, kata Eisenberg. “Jika DNA sperma tidak dapat diekspresikan secara efisien atau sempurna, itu dapat menyebabkan embrio yang buruk atau plasenta yang buruk. Kemudian dapat menyebabkan lintasan kehamilan yang merugikan ini di mana kemungkinan besar akan berakhir,” katanya.

Penelitian telah menunjukkan bahwa lingkungan dan perilaku ibu hamil selama kehamilan, misalnya apakah dia makan makanan yang sehat atau tidak, dapat mengubah epigenetik janin, menurut CDC.

Ini hanya satu studi, dan pada titik ini belum terbukti bahwa kesehatan ayah menyebabkan peningkatan risiko dalam kehamilan, kata Eisenberg.

Laki-laki harus memperhatikan diet, berolahraga, menjaga berat badan yang sehat, dan memeriksakan diri ke dokter.

“Saya pikir itu masuk akal, itu akan bermanfaat bagi kesehatan mereka, dan data ini menunjukkan bahwa itu akan bermanfaat bagi kehamilan juga,” katanya.

Nah, itu penjelasan tentang kesehatan laki-laki dapat memengaruhi risiko keguguran pada ibu hamil.

Meski masih dibutuhkan penelitian lebih lanjut, tidak ada salahnya Papa menjaga kesehatan agar terhindar dari sakit dan Mama bisa memiliki kehamilan yang sehat.

Semoga informasi ini menambah wawasan, Pa!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk