Waspada! Penyakit Radang Panggul Bisa Pengaruhi Kesuburan Perempuan

Kondisi ini menyebabkan infertilitas dan kehamilan ektopik

3 Desember 2021

Waspada Penyakit Radang Panggul Bisa Pengaruhi Kesuburan Perempuan
Pexels/Ivan Samkov

Penyakit radang panggul (PID) adalah infeksi pada organ reproduksi. Ini terjadi ketika bakteri melewati leher rahim menuju ke rahim dan saluran tuba.

PID dapat menyebabkan infertilitas, kehamilan ektopik, nyeri panggul kronis, dan abses tuba atau ovarium. Meski jarang, PID yang tidak diobati dapat menyebabkan kematian.

Penyakit ini bisa akut (berarti gejala yang tiba-tiba dan parah), kronis (jangka panjang dengan gejala yang kurang intens) atau tanpa gejala.

Namun ada atau tidak adanya gejala tidak menunjukkan seberapa besar kerusakan yang dialami organ reproduksi.

PID biasanya diketahui setelah mencoba untuk hamil tidak berhasil atau setelah mengalami kehamilan ektopik.

Untuk mengetahui pengaruh penyakit radang panggul terhadap kesuburan perempuan, simak terus ulasan Popmama.com berikut ini, Ma.

Penyebab Penyakit Radang Panggul

Penyebab Penyakit Radang Panggul
Unsplash/ReproductiveHealthSuppliesCoalition

PID biasanya disebabkan oleh penyakit menular seksual (PMS). Penyebab umum termasuk klamidia dan gonore.

Klamidia adalah penyebab umum dari silent PID, yang berarti banyak perempuan tidak tahu bahwa mereka terinfeksi.

Jika Mama memiliki PMS yang tidak terdiagnosis, risiko PID lebih tinggi setiap kali serviks terbuka.

Pada saat itu, infeksi berpotensi masuk ke rahim. Risikonya juga lebih tinggi jika Mama melakukan baru saja memasang IUD, mengalami keguguran atau aborsi.

Editors' Picks

Bagaimana Kondisi Ini Dapat Memengaruhi Kesuburan?

Bagaimana Kondisi Ini Dapat Memengaruhi Kesuburan
Pexels/Nataliya Vaitkevich

Menurut CDC, sekitar 1 dari 8 perempuan dengan riwayat PID akan mengalami kesulitan hamil.

Penyebab paling umum dari infertilitas terkait PID adalah saluran tuba yang tersumbat. Tabung biasanya tersumbat dari adhesi yang disebabkan oleh peradangan.

Penyumbatan biasanya ditemukan lebih dekat ke ovarium daripada rahim. Ketika penyumbatan berada di dekat ovarium, lebih sulit untuk diobati dengan pembedahan

PID juga dapat menyebabkan hidrosalping. Ini terjadi ketika sebuah tabung tersumbat di dekat ovarium dan kemudian melebar dan terisi dengan cairan.

Kehadiran hidrosalping dapat mengurangi peluang keberhasilan perawatan IVF.

Kehamilan ektopik juga dapat disebabkan oleh kerusakan terkait PID. Jika Mama menjalani operasi untuk memperbaiki kerusakan tuba yang disebabkan oleh PID, risiko kehamilan ektopik lebih tinggi.

Dalam kasus yang jarang terjadi, infeksi yang sangat akut dapat menyebabkan histerektomi darurat.

Di masa lalu, beberapa dokter mengobati PID kronis dengan histerektomi, tetapi ini semakin jarang digunakan.

Jika dokter menyarankan histerektomi, Mama dapat berkonsultasi dengan dokter lain untuk mendapatkan pendapat kedua. Karena hisektomi dapat menimbulkan efek serius pada kesuburan di masa depan.

Gejala Penyakit Radang Panggul

Gejala Penyakit Radang Panggul
Pexels.com/Karolina

Gejala penyakit radang panggul berbeda dari orang ke orang, tergantung pada apakah mereka mengalami PID akut, kronis atau tidak.

Gejala yang paling umum adalah nyeri panggul. Gejala lain termasuk:

  • Nyeri panggul saat berhubungan intim,
  • Nyeri punggung bawah,
  • Perdarahan menstruasi yang tidak teratur,
  • Keputihan yang tidak biasa,
  • Masalah dengan buang air kecil,
  • Gejala seperti flu, seperti kelelahan, demam, kedinginan,
  • Kelemahan atau pembengkakan kelenjar getah bening;
  • Kurang nafsu makan, diare, dan muntah,
  • dan infertilitas.

Banyak gejala yang dapat disalahartikan sebagai penyakit lain, termasuk radang usus buntu, endometriosis, atau infeksi saluran kemih.

Penting untuk berkonsultasi dengan dokter jika Mama menduga Mama mungkin telah tertular PMS.

Atau jika Mama memiliki faktor risiko lain untuk PID, seperti keguguran baru-baru ini, melahirkan, aborsi, atau pemasangan IUD.

Penanganan Penyakit Radang Panggul

Penanganan Penyakit Radang Panggul
Pexels/Pietro Jeng

Antibiotik oral paling sering digunakan untuk mengobati PID. Menentukan organisme mana yang menyebabkan PID mungkin sulit.

Terkadang, lebih dari satu jenis bakteri mungkin terlibat. Untuk alasan ini, Mama mungkin akan mendapatkan beberapa jenis antibiotik.

Antibiotik juga dapat diberikan melalui suntikan. Kasus akut atau sulit diobati dapat diobati secara intravena, yang mungkin memerlukan rawat inap.

Mama mungkin merasa membaik setelah beberapa hari pengobatan tetapi antibiotik harus dituntaskan. Tidak menyelesaikannya dapat menyebabkan bakteri menjadi resisten terhadap antibiotik, sehingga sulit atau tidak mungkin untuk diobati.

Suami juga harus dirawat, bahkan jika mereka tidak memiliki gejala. Jika tidak, Mama dapat terus menyebarkan bakteri yang bertanggung jawab untuk PID.

Selama perawatan PID, kondom harus selalu digunakan saat melakukan hubungan intim.

Dalam beberapa kasus, pembedahan mungkin diperlukan untuk mengobati abses atau adhesi yang sangat menyakitkan. Dalam kasus yang sangat jarang, histerektomi darurat dapat dilakukan.

Bagaimana Mencegah Penularan Penyakit Radang Panggul?

Bagaimana Mencegah Penularan Penyakit Radang Panggul
Freepik/gpointstudio

Karena PID disebabkan oleh penyakit menular seksual, penyakit ini dapat dicegah. Hubungan seks tanpa kondom dengan banyak pasangan meningkatkan risiko terkena PID.

Pemasangan IUD juga dapat menyebabkan PID jika Mama sudah memiliki PMS. Pengujian dan pengobatan untuk PMS sebelum pemasangan IUD dapat mengurangi risiko infeksi.

Juga, douching telah ditemukan untuk meningkatkan risiko PID Anda. Douching mengubah flora alami dan pH vagina, meningkatkan risiko infeksi vagina.

Douching juga berdampak negatif pada lendir serviks, yang penting ketika mencoba untuk hamil

Tes kesuburan invasif, seperti HSG dan histeroskopi, dan perawatan kesuburan yang melibatkan serviks dan rahim seperti inseminasi atau IVF, dapat menyebabkan PID jika Mama memiliki PMS yang tidak terdiagnosis.

Inilah salah satu alasan mengapa sebagian besar klinik kesuburan melakukan tes PMS dan kultur vagina sebelum melakukan tes dan perawatan kesuburan.

Jika Mama pernah melakukan hubungan seks tanpa kondom yang dapat meningkatkan risiko PMS dan sedang menjalani tes atau perawatan kesuburan, pastikan untuk memberi tahu dokter agar dilakukan tes ulang.

Nah itu pengaruh penyakit radang panggul terhadap kesuburan perempuan. Kenali gejalanya agar Mama bisa mendapat perawatan dengan cepat.

Semoga informasi ini dapat menambah wawasan, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.