Bahayakah Memelihara Kucing Saat Merencanakan Kehamilan?

Kira-kira bahaya nggak ya Ma?

29 November 2018

Bahayakah Memelihara Kucing Saat Merencanakan Kehamilan
thesprucepets.com

Ini untuk semua pecinta kucing di luar sana yang ingin hamil. Pernahkah kamu mendengar tentang toksoplasmosis? Ini bisa berbahaya bagi calon bayi kamu, jadi kamu harus memiliki pikiran kedua sebelum memeluk kucing.

Mari simak alasannya, Popmama.com telah merangkum informasi berikut:

1. Mengapa kucing dan kehamilan sering dibicarakan?

1. Mengapa kucing kehamilan sering dibicarakan
thecatniptimes.com

Kucing dapat menjadi tuan rumah bagi toksoplasma gondii, organisme parasit yang mungkin pada gilirannya ditularkan ke manusia dan menjadi penyebab toksoplasmosis. 

Namun, bagi kebanyakan orang dewasa yang sehat, toksoplasmosis bukanlah penyakit yang berbahaya. 

Infeksi dapat menyebabkan gejala seperti flu ringan, tetapi penyakit ini biasanya asimtomatik.

Namun, ini adalah cerita yang berbeda untuk perempuan hamil. Terinfeksi toksoplasmosis selama kehamilan dapat menyebabkan janin terinfeksi juga.

Jika infeksi terjadi pada trimester pertama, ini dapat menyebabkan masalah serius seperti keguguran. 

Jika infeksi terjadi di trimester kedua atau ketiga, akan ada gejala ringan. Namun, risiko penyakit yang ditularkan kepada janin dapat berubah jadi berkepanjangan karena membawa efek seumur hidup. 

Jadi jika kamu hamil, sebaiknya batasi kontak dengan kucing.

2. Bagaimana infeksi karena kucing terjadi pada ibu hamil

2. Bagaimana infeksi karena kucing terjadi ibu hamil
Pexels/Freestock.org

Toksoplasma gondii memasuki tubuh manusia melalui mulut. Salah satu cara umum untuk memasukkan parasit ke tubuh kamu adalah makan daging mentah. 

Kucing yang terinfeksi toksoplasma gondii lewat parasit keluar dari tubuh mereka melalui feses dan jika ada parasit yang masuk ke mulut kamu secara tidak sengaja, maka kamu mungkin terinfeksi juga.

Kontak dengan kotoran atau benda-benda yang telah terkontaminasi oleh kotoran dapat meningkatkan risiko kamu terkena infeksi, jadi pastikan kamu menyingkirkan kotoran saat memakai sarung tangan dan ingat untuk mencuci tangan.

Memelihara Kucing saat berencana untuk hamil, Mama perlu melakukan cuci tangan memakai sabun secara menyeluruh setelah melakukannya dan sebelum makan.

Editors' Picks

3. Apa yang perlu dilakukan ibu hamil?

3. Apa perlu dilakukan ibu hamil
thesprucepets.com

Jika kucing dan kehamilan tidak berjalan dengan baik, apa yang harus kamu lakukan?

Mendapatkan vaksinasi toksoplasma sekali, membuat seseorang kebal terhadap penyakit seumur hidup. 

Jadi jika kamu telah terinfeksi toksoplasmosis sebelumnya, ini berarti bahwa bayi kamu bebas dari risiko infeksi. 

Namun, bagi mereka yang tidak memiliki pengalaman dengan vaksin toksoplasma, ini berarti kamu harus ekstra hati-hati terhadap kucing. Jika memungkinkan, jauhi mereka sepenuhnya.

Jika saat ini kamu memelihara kucing, mungkin sulit untuk menghindarinya selama kehamilan. Jika kamu tidak bisa membiarkan kucing kamu pergi, bahkan tidak untuk sementara waktu, berhati-hatilah dengan kebersihan pribadi selama kehamilan. 

Setelah kamu menyentuh mereka, kamu harus mencuci tangan dengan sangat teliti.

Mintalah anggota keluarga untuk membersihkan kucing dan buang kotoran dengan mengikatnya di dalam kantong plastik. 

Jauhi kotoran kucing sebisa mungkin. Ini akan membantu mengurangi risiko terinfeksi toksoplasmosis.

4. Bagaimana dengan hewan lain, seperti anjing di tengah kehamilan?

4. Bagaimana hewan lain, seperti anjing tengah kehamilan
baby-pedia.com

Bagaimana dengan hewan peliharaan selain kucing? Apakah anjing, hamster, burung dan hewan peliharaan lainnya menimbulkan bahaya toksoplasmosis pada perempuan hamil juga? 

Untungnya tidak. Hanya kucing yang dapat menularkan toksoplasma gondii ke manusia melalui kotoran mereka. 

Hewan lain memiliki kemampuan untuk membawa parasit juga, tetapi mereka tidak melewatkan telur parasit melalui kotoran mereka seperti kucing.

Namun, ingat bahwa ilmu pengetahuan belum menemukan semua jawaban untuk penyakit zoonosis, jadi tidak ada yang dapat mengatakan dengan pasti bahwa hewan lain menimbulkan risiko 0% pada ibu hamil. 

Kamu mungkin perlu mengingat hal ini dan pastikan kamu mencuci tangan dengan bersih dan tidak menyentuh mulut atau makan dengan tangan  setelah kontak dengan hewan pada umumnya.

5. Nikmati kehidupan kehamilan kamu bersama kucing

5. Nikmati kehidupan kehamilan kamu bersama kucing
thoughtco.com

Ada kemungkinan bahwa bayi tidak terinfeksi toksoplasmosis, termasuk pada kehamilan kamu. 

Juga, pengobatan untuk toksoplasmosis dapat dilakukan bahkan ketika Anda sedang hamil. 

Selama kamu bisa berhati-hati saat kontak dengan kotoran kucing, dan mencuci tangan pakai sabun secara menyeluruh setelah menyentuh kucing, maka kemungkinan terinfeksi toksoplasmosis sangat rendah.

Tidak hanya janin dalam kandungan kamu, tetapi juga kucing peliharaan kamu akan tetap menyukai "tuannya". 

Jadi memelihara kucing saat merencanakan kehamilan maupun saat sedang hamil tidak berbahaya asalkan selalu membatasi kontak dengan kotoran kucing dan menjaga kebersihan kamu.

 Jangan lupa, selalu ada cara untuk menikmati kehidupan kehamilan  bersama kucingmu!

Baca juga: Alasan Pentingnya Mengajarkan Anak untuk Cuci Tangan Pakai Sabun