Detak Jantung dan Tendangan Janin Tak Terasa, Tanda Plasenta Anterior?

Kondisi ini hanya dapat terdeteksi melalui USG, Ma

13 Desember 2019

Detak Jantung Tendangan Janin Tak Terasa, Tanda Plasenta Anterior
steadyhealth.com

Plasenta menjadi ‘teman’ janin selama berada di dalam kandungan Mama. Tak selalu benar, kadang-kadang posisi plasenta memiliki kelainan sehingga seringkali bisa memengaruhi kesehatan kehamilan.

Salah satu kelainan pada posisi plasenta yang bisa terjadi yakni plasenta anterior (anterior placenta). Kondisi ini terjadi ketika plasenta menempel di sisi depan rahim dekat dinding perut.

Keluhan yang kerap terjadi pada ibu hamil dengan plasenta anterior adalah sulitnya mendeteksi detak jantung dan tendangan si Kecil dari dalam perut.

Berikut Popmama.com sudah merangkum informasi lengkap tentang plasenta anterior untuk Mama:

1. Apa itu plasenta anterior?

1. Apa itu plasenta anterior
medicalnewstoday.com

Dikutip dari Medical News Today, plasenta anterior adalah istilah medis untuk menunjukkan posisi plasenta yang terhubung ke bagian depan rahim. Dengan kata lain, plasenta berada di antara bagian depan perut dan janin.

Plasenta merupakan organ yang tumbuh di rahim selama kehamilan untuk memberi makan janin dengan oksigen dan nutrisi melalui tali pusat. Plasenta menempel pada dinding rahim.

Sebagian besar waktu, sel telur yang telah dibuahi akan ‘tertanam’ di bagian belakang dinding rahim. Ketika proses ini terjadi, plasenta umumnya terbentuk di sepanjang dinding itu juga dan disebut dengan plasenta posterior.

Ibu hamil dengan plasenta anterior kadang memiliki kesulitan untuk bisa merasakan gerakan janin. Dalam beberapa kasus, plasenta anterior juga membuat dokter perlu waktu lebih lama untuk bisa mendeteksi detak jantung janin.

2. Apakah plasenta anterior memengaruhi kehamilan?

2. Apakah plasenta anterior memengaruhi kehamilan
Freepik/Boggy

Umumnya, posisi plasenta tidak memengaruhi kehamilan atau janin kecuali plasenta menghalangi serviks, yang disebut plasenta previa. Seorang perempuan dengan plasenta previa mungkin perlu mendapatkan perawatan dan pantauan dokter di rumah, serta kemungkinan lebih perlu melahirkan melalui operasi caesar.

Namun, plasenta anterior tidak mungkin memengaruhi kehamilan secara signifikan dan cukup umum terjadi.

Keluhan yang paling umum dirasakan pada plasenta anterior yakni sulitnya merasakan gerakan janin, jika dibandingkan ibu hamil dengan plasenta posterior. Keluhan ini terjadi terutama pada trimester kedua, di mana umumnya gerakan janin sudah mulai banyak terasa.

Dalam kasus di mana ibu hamil membutuhkan amniosentesis, plasenta anterior juga dapat membuat dokter sedikit sulit melakukan prosedurnya. Amniosentesis adalah prosedur pengambilan sampel cairan ketuban di sekitar janin guna mendeteksi tanda-tanda adanya kelainan.

Editors' Picks

3. Pemeriksaan dan diagnosis plasenta anterior

3. Pemeriksaan diagnosis plasenta anterior
Freepik/baby_ink

Dokter dapat menentukan posisi plasenta menggunakan ultrasound atau USG umumnya pada usia kehamilan mulai 18-20 minggu. Selama periode waktu ini, dokter akan memeriksa janin dan plasenta untuk mendeteksi adanya kelainan.

Saat menemukan adanya masalah pada posisi plasenta, dokter juga bisa merekomendasikan USG tambahan jelang perkiraan persalinan untuk memeriksa lokasi plasenta dan memastikan bahwa itu tidak menutupi leher rahim.

4. Komplikasi plasenta anterior

4. Komplikasi plasenta anterior
Pexels/Vidal Balielo Jr.

Meskipun plasenta anterior biasanya tidak menimbulkan masalah, beberapa penelitian menunjukkan bahwa kelainan posisi plasenta dapat memengaruhi hasil kehamilan.

Dalam jurnal PubMed Central, disebutkan bahwa ibu hamil dengan plasenta anterior mungkin memiliki peningkatan risiko komplikasi seperti hipertensi, diabetes gestasional,  dan solusio plasenta.

Ada juga beberapa bukti yang menunjukkan bahwa ibu hamil dengan plasenta anterior memiliki risiko masalah yang lebih tinggi setelah bayi lahir.

Penyebabnya, plasenta juga dapat berpindah posisi selama kehamilan, yang berarti ia bisa tumbuh ke arah lain. Pada plasenta anterior misalnya, plasenta juga dapat bermigrasi ke atas dan menempelkan diri ke bagian atas rahim di mana banyak pembuluh darah yang lebih besar. Oleh sebab itu, jangan lupa kontrol rutin saat terdeteksi memiliki plasenta anterior, Ma.

5. Kapan plasenta anterior harus diperiksa ke dokter?

5. Kapan plasenta anterior harus diperiksa ke dokter
Freepik/Biancoblue

Meskipun plasenta anterior biasanya tidak menyebabkan masalah, gejala-gejala tertentu bisa menunjukkan kemungkinan ada masalah dengan plasenta.

Kemungkinan terjadi karena masalah posisi plasenta, beberapa gejala dan keluhan yang sebaiknya segera diperiksakan ke dokter di antaranya:

  • Pendarahan vagina
  • Kontraksi cepat atau konstan
  • Sakit punggung dan perut
  • Gerakan janin terasa menurun
  • Rasa kencang di rahim

Demikian informasi tentang plasenta anterior yang perlu Mama ketahui. Apakah Mama pernah mengalami keluhan seperti ini?

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.