TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Paparan Rokok saat Hamil Berisiko Timbulkan Masalah Pernapasan Anak

Tak hanya rokok yang bahaya bagi ibu hamil, asapnya pun juga berisiko pada kesehatan anak

21 Mei 2021

Paparan Rokok saat Hamil Berisiko Timbulkan Masalah Pernapasan Anak
Freepik/Pvproduction

Merokok adalah hal yang perlu perempuan hindari selama masa kehamilan. Selain akan membahayakan kesehatan ibu hamil, rokok juga akan mengganggu kesehatan janin yang dikandung.

Tak hanya rokok saja yang membahayakan kesehatan selama kehamilan, ibu hamil yang tidak merokok, namun terpapar asap rokok (perokok pasif) juga memiliki berbagai risiko kesehatan yang akan dialami.

Baru-baru ini, terdapat penelitian yang menunjukkan bahwa ibu hamil yang terkena paparan asap rokok akan meningkatkan risiko masalah pernapasan pada anak mereka setelah lahir kelak.

Dilansir dari berbagai sumber, berikut Popmama.com telah merangkum mengenai studi baru yang menyebutkan bahwa paparan asap rokok saat hamil dapat meningkatkan risiko pernapasan pada anak.

Editors' Picks

1. Penemuan didasari dari kadar kotinin selama kehamilan

1. Penemuan didasari dari kadar kotinin selama kehamilan
Freepik/jcomp

Dilansir dari Medicinenet, penelitian yang disusun oleh para ilmuwan dari Harvard Medical School ini didasari pada kadar kotinin darah selama kehamilan dan masa kanak-kanak.

Perlu diketahui, kotinin darah merupakan hasil nikotin yang diproses oleh tubuh. Sehingga para ilmuwan akan mengaitkan kadar kotinin dan berkurangnya fungsi paru-paru pada usia 6 tahun.

Adapun hasil penemuan ini nantinya dijadwalkan akan dipresentasikan oleh para ilmuwan pada pertemuan online American Thoracic Society.

2. Paparan kecil juga berefek pada fungsi paru-paru anak

2. Paparan kecil juga berefek fungsi paru-paru anak
Freepik/nensuria

Dalam penelitian yang dilakukan, tercatat bahwa adanya penurunan fungsi paru-paru pada anak yang terpapar asap rokok dalam jumlah banyak, maupun jumlah asap rokok yang sedikit.

"Sebagian besar paparan, terutama selama kehamilan adalah paparan langsung," ujar penulis utama, Dr. Hanna Knihtilä dari Harvard Medical School dan Brigham and Women's Hospital di Boston.

Dalam penjelasannya, disebutkan bahwa paparan dalam jumlah kecil pun akan memberikan risiko kesehatan anak ketika sudah besar, yakni akan merusak fungsi paru-paru anak.

3. Adanya pengingkatan kadar kotinin selama kehamilan

3. Ada pengingkatan kadar kotinin selama kehamilan
Pexels/Natalie

Penelitian baru yang dilakukan para ilmuwan Harvard Medical School merupakan penelitian yang melibatkan 476 pasangan Mama dan anaknya. 

Pada penelitian ini, kadar kotinin darah dari sampel mama dan anak ini diukur dua kali, yakni selama kehamilan dan saat anak mereka sudah berusia 1, 3, dan 6 tahun.

Dari hasil sementara, para peneliti memperkirakan paparan asap rokok dan fungsi paru-paru anak yang diukur pada usia 6 tahun. Sebagian ibu hamil yang merokok dan perokok pasif diketahui alami peningkatkan kadar kotinin selama kehamilan dan pada anak-anak mereka. 

Adanya studi baru terkait dampak paparan asap rokok saat hamil terhadap kesehatan pernapasan anak diharapkan dapat membuat seluruh mama untuk lebih waspada dan menghindari asap rokok demi kesehatan selama kehamilan, serta kesehatan anak kelak.

Semoga informasinya bermanfaat dan semoga selalu diberi kesehatan selama menjalani kehamilan ya, Mama.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk