Waspada Anemia Defisiensi Besi pada Ibu Hamil

Saat hamil, Mama berisiko mengalami kekurangan zat besi

26 November 2020

Waspada Anemia Defisiensi Besi Ibu Hamil
Freepik/valuavitaly

Kadar zat besi adalah hal yang harus selalu dipantau oleh seorang perempuan, terutama jika berisiko mengalami anemia defisiensi besi.

Anemia defisiensi besi adalah kondisi medis yang disebabkan oleh rendahnya kadar zat besi dalam tubuh. Anemia terjadi ketika tubuh tidak menghasilkan cukup sel darah merah yang sehat. Juga dapat terjadi jika sel darah ini tidak bekerja dengan benar.

Apa dampak anemia defisiensi besi pada ibu hamil? Dan apa yang harus Mama lakukan agar tidak mengalami kondisi ini? Simak jawabannya pada ulasan Popmama.com berikut ini, Ma.

Gejala Anemia Defisiensi Besi

Gejala Anemia Defisiensi Besi
Freepik/Luamduan

Berikut beberapa gejala jika seseorang mengalami anemia defisiensi besi:

  • Kelelahan,
  • tangan dan kaki dingin,
  • pusing,
  • lemas,
  • nyeri dada,
  • kuku rapuh dan kulit pucat,
  • detak jantung tidak teratur,
  • sakit kepala,
  • suhu tubuh rendah,
  • sesak napas.

Gejala ini dialami jika tubuh tidak menghasilkan cukup hemoglobin untuk membawa oksigen ke seluruh bagian tubuh.

Secara umum, asupan zat besi yang rendah biasanya menjadi penyebab anemia defisiensi besi. Hal ini bisa terjadi akibat tidak mendapatkan cukup zat besi dalam makanan atau melalui suplemen, kehilangan darah, dan kondisi kesehatan tertentu seperti celiac atau penyakit Crohn yang membuat tubuh sulit menyerap zat besi dari makanan.

Selain itu, kondisi ini memengaruhi lebih banyak perempuan daripada laki-laki, terutama perempuan pada usia subur atau ibu hamil.

Bagaimana Kehamilan Memengaruhi Anemia Defisiensi Besi?

Bagaimana Kehamilan Memengaruhi Anemia Defisiensi Besi
Freepik/pressfoto

Kehamilan membutuhkan banyak zat besi untuk perkembangan dan pertumbuhan janin, terutama pada paruh kedua kehamilan.

Menurut Dr. Matthew Cantor, OB / GYN di Rumah Sakit Hudson Valley NewYork-Presbyterian, anemia defisiensi besi berkembang dalam kehamilan karena dua alasan:

  • Volume darah meningkat pesat dan hal ini mengencerkan kadar zat besi.
  • Jika seorang perempuan sudah pernah mengalaminya sebelum hamil, maka ia berisiko mengalami kekurangan zat besi saat hamil. Hal ini perlu dipantau oleh dokter.

Editors' Picks

Mengapa Zat Besi Penting selama Kehamilan?

Mengapa Zat Besi Penting selama Kehamilan
Freepik/Macrovector

Mendapatkan zat besi yang cukup dalam makanan atau melalui suplemen sangat penting selama kehamilan. Tubuh tidak hanya perlu membuat darah ekstra untuk membantu menyediakan plasenta dengan semua nutrisi yang dibutuhkannya untuk tumbuh, yang membutuhkan zat besi untuk melakukannya. Tubuh juga membutuhkan zat besi untuk membantu mencegah kondisi kesehatan yang dapat berdampak negatif bagi Mama dan janin.

Ibu hamil membutuhkan dua kali lipat jumlah zat besi yang dibutuhkan perempuan tidak hamil untuk memasok oksigen ke janin. Zat besi sangat penting selama kehamilan karena:

  • Memperbaiki anemia sebelum kelahiran bayi sangat penting untuk mengkompensasi kehilangan darah yang terjadi selama persalinan normal.
  • Ibu hamil berisiko membutuhkan transfusi darah saat melahirkan jika ia mengalami anemia defisiensi besi saat hamil.
  • Selain itu, ada hubungan antara anemia dan berat badan lahir rendah, kelahiran prematur, preeklampsia, dan kematian ibu dan perinatal secara keseluruhan. Baik kelahiran prematur dan berat badan lahir rendah dapat meningkatkan risiko bayi mengalami masalah perkembangan saat lahir dan selama masa kanak-kanak.
  • Menyusui mungkin lebih sulit dengan anemia dan ada juga hubungan dengan depresi pascapartum.

Mengelola Anemia Defisiensi Besi sebelum Kehamilan

Mengelola Anemia Defisiensi Besi sebelum Kehamilan
Freepik

Jika anemia didiagnosis sebelum kehamilan, penting untuk mengetahui jenis anemia tersebut. Dokter dapat menjalankan tes untuk mencari penyebab seperti kekurangan vitamin B12 atau folat, dan mutasi sel darah merah seperti sel sabit atau talasemia.

Perdarahan menstruasi yang banyak dapat menyebabkan anemia defisiensi besi pada perempuan usia subur yang tidak hamil. Perawatan untuk anemia sebelum kehamilan sama seperti pada kehamilan, dengan diet dan suplemen zat besi. Perempuan dengan perdarahan menstruasi yang berat harus mendiskusikan pilihan pengobatan dengan dokter.

Mengelola Anemia Defisiensi Besi selama Kehamilan

Mengelola Anemia Defisiensi Besi selama Kehamilan
freepik.com

Kebanyakan dokter melakukan skrining anemia pada awal kehamilan, kemudian trimester kedua dan ketiga.

Untuk membantu meningkatkan penyerapan, konsumsi makanan kaya zat besi dengan makanan tinggi vitamin c seperti buah jeruk.

Konsumsi vitamin prenatal juga dapat membantu Mama menghindari risiko anemia defisiensi besi. Sebagian besar vitamin prenatal mengandung 27 miligram zat besi, yang merupakan jumlah yang disarankan selama kehamilan

Jika anemia defisiensi besi terjadi selama skrining trimester kedua, dokter kemungkinan akan memberi suplemen zat besi. Selama pemeriksaan trimester ketiga, jika anemia memburuk atau tidak membaik, dokter akan mempertimbangkan pemberian zat besi secara intravena.

Anemia Defisiensi Zat Besi selama Periode Pascapartum

Anemia Defisiensi Zat Besi selama Periode Pascapartum
Unsplash

Setelah melahirkan dan selama beberapa minggu dan bulan pertama periode pascapartum, banyak perempuan akan melihat perbaikan gejala yang berhubungan dengan anemia defisiensi besi. Anemia defisiensi besi sering kali berkurang setelah melahirkan karena perdarahan menstruasi ditekan dengan menyusui.

Konon, beberapa perempuan mungkin masih mengalami anemia defisiensi besi setelah melahirkan. Hal ini biasanya disebabkan oleh asupan zat besi yang tidak memadai selama kehamilan dan kehilangan darah selama persalinan. Anemia pascapartum dapat meningkatkan gejala yang berkaitan dengan kecemasan, stres, dan depresi. Ini juga dapat menurunkan keterikatan ibu-bayi

Karena risiko yang terus berlanjut pada masa nifas, ibu baru perlu diskrining, terutama jika mereka mengalami kehilangan darah yang berlebihan selama persalinan atau mengalami anemia selama kehamilan. Anemia berat setelah melahirkan terkadang memerlukan zat besi intravena atau transfusi darah.

Jadi tidak hanya saat hamil saja Mama harus memperhatikan kadar zat besi, namun juga sebelum hamil. Asupan zat besi dapat dipenuhi melalui konsumsi makanan yang kaya akan zat besi. 

Itulah informasi mengenai anemia defisiensi besi pada ibu hamil. Semoga informasi ini bermanfaat, Ma. 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.