Sindrom Bayi Putus Obat, Komplikasi akibat Konsumsi Obat saat Hamil

Sindrom ini disebabkan oleh penggunaan obat-obatan seperti opioid dan obat terlarang lainnya

26 Februari 2021

Sindrom Bayi Putus Obat, Komplikasi akibat Konsumsi Obat saat Hamil
Freepik

Neonatal abstinence syndrome (NAS) terjadi ketika bayi yang belum lahir menarik diri dari obat-obatan adiktif yang mereka temui di dalam rahim, seperti opioid. Sindrom ini dikenal juga dengan sebutan sindrom putus obat.

Menurut March of Dimes, sindrom bayi putus obat adalah sekelompok kondisi yang terjadi saat bayi menarik diri dari obat-obatan ilegal atau resep yang membuat ketagihan yang mereka temui di dalam rahim — paling sering opioid.

Berbeda dengan obat penghilang rasa sakit lainnya, opioid termasuk jenis obat yang cukup berbahaya jika dikonsumsi tanpa resep dokter. Hal ini karena obat opioid termasuk golongan narkotika sehingga bisa menimbulkan kecanduan bagi pemakainya.

Apa risikonya bagi janin jika mereka mengalami sindrom ini? Berikut fakta-fakta yang dirangkum Popmama.com mengenai risiko sindrom bayi putus obat. Apa saja, ya?

1. Sindrom bayi putus obat terjadi ketika obat melewati plasenta

1. Sindrom bayi putus obat terjadi ketika obat melewati plasenta
Freepik/GiovanniCancemi

Plasenta adalah garis hidup janin selama kehamilan dan memasok oksigen serta makanan melalui tali pusat. Sayangnya, obat-obatan juga bisa melewati plasenta dan janin bisa menjadi tergantung padanya. Sindrom bayi putus obat terjadi karena bayi baru lahir tidak lagi terpapar obat setelah lahir, yang menyebabkan gejala putus obat.

Sindrom ini biasanya hasil dari penggunaan opioid selama kehamilan. Ini termasuk obat penghilang rasa sakit resep (seperti kodein, morfin, hidrokodon, oksikodon, dan tramadol) dan heroin. Selain itu juga dapat dipicu oleh antidepresan, barbiturat, atau benzodiazepin (pil tidur).

Editors' Picks

2. Menimbulkan komplikasi kesehatan pada bayi

2. Menimbulkan komplikasi kesehatan bayi
Unsplash/brytny

Janin dengan sindrom putus obat memiliki peningkatan risiko kelahiran prematur, sindrom kematian bayi mendadak (SIDS), berat badan lahir rendah, penyakit kuning, dan kejang. Dan sementara efek paparan opioid pada otak janin sebagian besar tidak diketahui, penelitian pada hewan pengerat telah mengaitkan penggunaan narkoba selama kehamilan dengan cacat lahir di sistem saraf pusat.

Studi epidemiologi manusia juga menemukan hubungan antara penggunaan opioid dan cacat tabung saraf. Akhirnya, sindrom ini dapat menyebabkan peningkatan risiko masalah pendengaran dan penglihatan jangka panjang, masalah motorik, kesulitan belajar dan berperilaku, kemunduran bicara dan bahasa, masalah tidur, gangguan keterikatan antara ibu dan bayi, dan keterlambatan perkembangan.

3. Gejalanya muncul setelah bayi lahir

3. Gejala muncul setelah bayi lahir
Unsplash/Jonathan Borba

Sebagian besar bayi mengalami gejala sindrom putus obat dalam tiga hari setelah lahir, tetapi terkadang perlu waktu berminggu-minggu untuk muncul. Menurut March of Dimes, tanda-tanda umum sindrom putus obat pada bayi meliputi:

  • Gemetar, kejang, dan kedutan,
  • tonus otot yang kencang,
  • kerewelan yang berlebihan atau tangisan bernada tinggi,
  • masalah pernapasan (seperti pernapasan cepat),
  • refleks yang terlalu aktif,
  • masalah tidur,
  • makan yang buruk,
  • penambahan berat badan yang lambat,
  • kulit berjerawat atau berkeringat,
  • demam,
  • sering menguap,
  • mengisap jari dan kepalan tangan dengan gelisah,
  • masalah gastrointestinal (seperti muntah atau diare),
  • bersin atau hidung tersumbat.

March of Dimes menambahkan bahwa gejala sindrom ini dapat berlangsung antara satu minggu hingga enam bulan.

Penting untuk diketahui bahwa gejalanya tidak selalu sama. Ini bergantung pada jenis dan jumlah obat yang digunakan, bagaimana tubuh ibu memproses obat, dan usia kehamilan saat bayi lahir. Gejalanya mungkin lebih parah jika ibu hamil menggunakan obat adiktif lainnya selain opioid.

4. Bayi biasanya akan dirawat di rumah sakit bila mengalami sindrom ini

4. Bayi biasa akan dirawat rumah sakit bila mengalami sindrom ini
Freepik/Praisaeng

Jika dicurigai bayi mengalami sindrom bayi putus obat, dokter akan mengajukan sejumlah pertanyaan kepada ibu tentang penggunaan narkoba dan melakukan tes urine, jika perlu. Mereka mungkin memeriksa mekonium (buang air besar pertama) dan urine bayi baru lahir. Penilaian sindrom bayi putus obat, yang melibatkan penetapan poin berdasarkan gejala bayi, juga dapat menentukan tingkat keparahan putus zat dan pengobatan terbaik.

Perawatan sindrom ini tergantung pada gejala bayi. Dalam kasus yang parah, dokter mungkin memberi bayi obat-obatan dalam dosis yang diturunkan secara bertahap untuk menghentikan obat-obatan. Cairan infus mungkin diperlukan untuk mencegah dehidrasi dan susu formula bayi berkalori tinggi dapat membantu mengatasi masalah makan. Bayi dengan sindrom putus obat terkadang dirawat di unit perawatan intensif neonatal (NICU).

Penyedia layanan kesehatan akan mengawasi bayi selama sekitar satu minggu selama perawatan. March of Dimes mengatakan bahwa bayi mungkin rewel dan mudah kesal. Untuk menenangkan mereka, Mama dapat mencoba teknik yang menenangkan seperti menyusui dan kontak kulit ke kulit.

5. Ibu hamil dan dokternya dapat mengambil tindakan untuk menghindari sindrom bayi putus obat

5. Ibu hamil dokter dapat mengambil tindakan menghindari sindrom bayi putus obat
freepik/biancoblue

Opioid hanya boleh diresepkan untuk ibu hamil dengan nyeri parah yang tidak dapat dikontrol dengan perawatan yang tidak terlalu berbahaya dan idealnya harus dibatasi untuk penggunaan jangka pendek. Jika penggunaan jangka panjang tidak dapat dihindari, untuk mereka yang membutuhkan pengobatan untuk kecanduan heroin, misalnya, maka penilaian dan pemantauan yang cermat harus dilakukan untuk mengurangi risiko overdosis, penyalahgunaan, dan sindrom bayi putus obat.

Itulah informasi mengenai sindrom bayi putus obat bila Mama mengonsumsi obat-obatan saat hamil. Sebelum mengonsumsi obat-obatan tertentu, selalu diskusikan dengan dokter mengenai kandungan dan efeknya bagi kehamilan terutama janin. Ini dilakukan untuk mengurangi risiko pada janin, Ma.

Semoga informasi ini bermanfaat!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.