Inilah 6 Trik yang Wajib Dilakukan jika Gerakan Janin Berhenti

Waspada kalau pergerakan janin mulai nggak terasa, bisa jadi si Kecil mengalami masalah

29 Maret 2020

Inilah 6 Trik Wajib Dilakukan jika Gerakan Janin Berhenti
Freepik/yanalya

Merasakan gerakan si Kecil saat hamil tentu menjadi kebahagiaan sendiri untuk Mama. Gerakan janin memang menandakan bahwa ia dalam keadaan sehat dan normal. Pada umumnya, gerakan sudah bisa dirasakan di usia 18-25 minggu masa kehamilan.

Namun, bagaimana jika gerakan janin berhenti? Sebenarnya ada beberapa alasan mengapa janin tidak bergerak. Bisa saja ia sedang tidur atau ukuran tubuhnya membesar sehingga ia kesulitan bergerak.

Selain itu, janin yang berhenti bergerak juga bisa kekurangan oksigen atau kurang mendapat nutrisi. Jika si Kecil tetap diam dalam kandungan, cobalah lakukan keenam hal ini untuk memancingnya bergerak.

Simak yuk Ma, beberapa tips jika gerakan janin berhenti.

1. Buat suara gaduh

1. Buat suara gaduh
topricin.wordpress.com

Suara gaduh ternyata tak hanya mengganggu telinga orang dewasa saja, tetapi juga bayi dalam kandungan.

Dengan menyetel musik yang kencang, bayi bisa saja menjadi kaget dan akhirnya bergerak. Mama juga bisa membesarkan volume TV untuk mengetes apakah ada respon atau tidak dari si Kecil.

2. Konsumsi yang manis-manis

2. Konsumsi manis-manis
Freepik/yanalya

Ketika gerakan janin berhenti, cobalah pancing dengan memakan atau meminum sesuatu yang manis. Konon, hal ini bisa memancing si Kecil bergerak. Mama bisa coba dengan mengkonsumsi minuman manis sebanyak 250 cc.

Setelah itu, minumlah dengan satu kali tegukan tanpa berhenti. Cobalah tunggu beberapa saat hingga ada respon dari si Kecil.

Editors' Picks

3. Istirahat sebentar

3. Istirahat sebentar
momjunction.com

Dalam beberapa kondisi bayi berhenti bergerak, bisa saja itu disebabkan karena ia sedang tertidur. Bayi bisa tertidur pulas saat mama sedang melakukan banyak gerakan. Hal ini menyebabkan si Kecil merasa seperti sedang diayun hingga pulas.

Oleh karena itu, cobalah untuk istirahat sebentar. Mungkin saja dengan hal ini si Kecil bisa tiba-tiba bangun dan bergerak.

4. Minum minuman dingin

4. Minum minuman dingin
sciencenews.org

Untuk merangsang gerakan janin berhenti ternyata juga bisa dengan mengkonsumsi minuman dingin. Mama bisa coba dengan mengkonsumsi air es atau minuman dingin lainnya. Setelah itu, tungggulah apakah ada respon dari si Kecil atau tidak.

Air dingin ternyata disebut bisa mengubah suhu di dalam tubuh Mama. Dengan begitu, janin juga akan merasakan adanya perubahan temperatur tersebut.

5. Tidur pada sisi kiri tubuh

5. Tidur sisi kiri tubuh
babycenter.com

Jika saat ini Mama lebih senang tidur dengan posisi telentang, sekarang cobalah untuk tidur dalam posisi yang berbeda. Cobalah untuk tidur di sisi kiri tubuh Mama. Posisi ini merupakan posisi yang baik untuk membuat sirkulasi darah lancar. Dengan begitu, hal ini bisa merangsang janin lebih aktif bergerak.

6. Buat diri Mama tidak nyaman

6. Buat diri Mama tidak nyaman
sheknows.com

Pernahkah Mama berpikir bahwa terkadang si Kecil berhenti bergerak karena sedang dalam posisi yang nyaman? Untuk itu, cobalah untuk memposisikan diri Mama menjadi tidak nyaman. Bisa jadi dengan hal ini si Kecil bergerak karena juga merasakan situasi yang tidak nyaman.

Keenam cara diatas merupakan hal yang harus Mama lakukan saat gerakan janin berhenti. Jika si Kecil bergerak, itu tandanya ia masih dalam kondisi yang sehat. Tetaplah monitor bagaiman gerakannya untuk mengindari hal buruk yang terjadi.

Catatlah bagaimana pergerakannya. Bayi umumnya bergerak paling tidak 20 kali dalam waktu 2 jam. Kuat atau tidakny pergerakan bayi sebenarnya tidak berpengaruh terhadap kondisi kesehatannya. Yang terpenting adalah berapa banyak ia bergerak dalam sehari.

Jika dirasa gerakannya sedikit, atau tidak ada gerakan sama sekali setelah melakukan cara diatas, sebaiknya segeralah periksakan ke dokter.

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.