5 Cara Mengatasi Rasa Nyeri pada Bahu saat Hamil yang Aman

Nyeri pada bahu bisa timbul karena gejala penyakit lainnya

20 Maret 2020

5 Cara Mengatasi Rasa Nyeri Bahu saat Hamil Aman
Freepik

Nyeri bahu atau leher adalah salah satu nyeri yang seringkali di alami selama kehamilan.  Rasa sakit yang muncul adalah rasa sakit yang menusuk dan bisa muncul pada beberapa bagian tubuh. Hal ini terjadi karena peningkatan berat badan kehamilan, postur, atau perubahan fisiologis yang membuat tidak nyaman dan mengganggu. 

Tetapi apakah nyeri bahu normal selama kehamilan? Apa penyebab nyeri bahu, dan bagaimana pengaruhnya pada kehamilan?  

Berikut ini Popmama.com memberikan informasi selengkapnya untuk memahami nyeri bahu pada kehamilan dan cara mengatasinya.

1. Faktor-faktor yang menyebabkan timbulnya rasa nyeri pada bagian bahu

1. Faktor-faktor menyebabkan timbul rasa nyeri bagian bahu
Freepik/Maksymiv_yura

Nyeri di antara tulang belikat kemungkinan akan berkembang karena postur yang buruk saat punggung bagian atas dan bahu ditekan ke depan. Di sini, tulang belikat mulai terlepas dari satu sama lain, menyebabkan rasa sakit dari waktu ke waktu. Sebagian besar dari kita mengadopsi postur ini saat mengemudi, duduk di tempat kerja, makan, atau berenang.

Nyeri bahu juga bisa disebabkan oleh masalah di daerah persendian bahu atau bisa juga merupakan gejala dari kondisi atau cedera pada bagian tubuh lain. Beberapa kemungkinan penyebab nyeri bahu adalah:

  1. Kehamilan ektopik atau tuba: Nyeri bahu pada tahap awal kehamilan bisa menjadi tanda kehamilan ektopik atau tuba.  Kehamilan ektopik adalah kehamilan yang terletak di luar rahim atau saluran tuba dan dapat menyebabkan rasa sakit yang tajam dan menusuk yang berhubungan dengan kram. Rasa sakit berasal dari perut dan dapat menyebar ke ujung bahu, yang terkait dengan perdarahan internal. Kehamilan ektopik adalah kondisi yang mengancam jiwa dan membutuhkan perhatian medis segera.
  2. Batu empedu: Makanan berlemak memicu pelepasan hormon yang bisa menimbun kalsium dan kolesterol di kantong empedu. Endapan melewati saluran empedu dan bisa menjadi obstruksi, menyebabkan rasa sakit yang tajam dan menusuk di perut yang kemudian dapat menyebar ke arah bahu kanan atau belakang. 
  3. Berat badan bertambah dan perubahan postur: Berat badan yang meningkat dan postur yang tidak seimbang dapat meningkatkan risiko nyeri bahu. Peregangan otot-otot perut, postur tubuh yang salah yang berkepanjangan, atau tarikan otot yang tiba-tiba juga bisa menyebarkan rasa sakit ke bahu.
  4. Tidur: Selama trimester kedua dan ketiga, seringkali Calon Mama disarankan untuk tidur di sisi kiri untuk meningkatkan sirkulasi darah. Tapi itu bisa menekan bahu kiri dan bisa menimbulkan rasa sakit. Selain posisi tidur, tidur itu sendiri dapat menyebabkan nyeri muskuloskeletal.
  5. Preeklamsia: Ditandai dengan tekanan darah tinggi dan kadar protein dalam urin. Preeklamsia juga dapat menyebabkan nyeri bahu kanan, yang kemungkinan diawali dari hati, terletak di bawah tulang rusuk kanan.
  6. Penyebab lain:
  • Terkadang, nyeri bahu bisa disebabkan oleh bisul atau masalah pencernaan (seperti kembung, sembelit dan perut kembung, atau bisul).
  • Ketegangan mental, migrain, dan sakit kepala karena tegang dapat mengakibatkan kekakuan dan ketegangan pada tubuh, menyebabkan rasa sakit yang mungkin berasal dari punggung atas dan bergerak ke arah bahu.
  • Dalam kasus yang jarang, nyeri bahu kanan mungkin karena laparoskopi dilakukan untuk kista ovarium atau prosedur ginekologi lainnya

2. Beberapa gejala nyeri bahu yang muncul saat hamil

2. Beberapa gejala nyeri bahu muncul saat hamil
Freepik/Vgstockstudio

Nyeri bahu itu sendiri merupakan gejala penyakit tertentu yang mungkin terjadi bersamaan dengan gejala lainnya, seperti:

  • Nyeri tumpul seperti keseleo berkembang dengan kekakuan otot, atau dengan perubahan postur tidur atau perubahan hormon.
  • Nyeri menjalar ke daerah serviks, terkait dengan sensasi terbakar di mata, berkembang dengan kelelahan dan ketegangan.
  • Bahu yang sakit pada trimester pertama dapat dikaitkan dengan mual, muntah, pingsan, migrain, dan tekanan darah rendah.

Salah satu dari gejala-gejala ini mungkin menjadi perhatian, dan ada baiknya untuk mendiskusikannya dengan dokter.

Editors' Picks

3. Cara yang dapat dilakukan untuk meredakan nyeri pada bahu

3. Cara dapat dilakukan meredakan nyeri bahu
Freepik/Bearfotos

Karena penggunaan obat penghilang rasa sakit tidak dianjurkan untuk perempuan hamil, berikut adalah beberapa cara alami yang aman untuk mengatasi nyeri bahu:

  1. Tempelkan kompres dingin di tempat yang sakit.
  2. Tidur telentang dengan bantal disandarkan di bawah sisi kanan.
  3. Santai dan tetap tenang untuk menangkal stres dan ketegangan.
  4. Lakukan latihan peregangan ringan di bawah pengawasan seorang instruktur.
  5. Minumlah banyak air untuk menghidrasi tubuh.
  6. Minta bantuan ahli diet untuk mengikuti diet yang sehat dan seimbang.
  7. Periksa dengan chiropractor untuk terapi pijat untuk menenangkan rasa sakit.
  8. Terapi fisik, seperti yoga, berenang, dan akupresur, dapat menghilangkan rasa sakit dan membuat kamu merasa lebih baik. Tetapi perlu pengawasan serta bimbingan para profesional terlatih.

Jika nyeri bahu tetap ada meskipun telah melakukan cara di atas, itu bisa menunjukkan gejala kondisi tertentu yang memerlukan perawatan medis.

4. Penanganan nyeri bahu yang dapat membantu menghilangkan nyeri pada bahu

4. Penanganan nyeri bahu dapat membantu menghilangkan nyeri bahu
Freepik

Penanganan dibawah ini mengandung obat-obatan yang cenderung menghilangkan rasa sakit dan mengobati penyebab yang mendasarinya, yaitu:

  • Salep dan semprotan antiinflamasi dapat mengurangi rasa sakit dan peradangan.
  • Jika rasa sakit disebabkan oleh kehamilan ektopik, perawatan tergantung pada tingkat kondisi kehamilan dan mungkin termasuk intervensi bedah.
  • Dalam kasus batu empedu, diet hambar dan obat-obatan dapat direkomendasikan untuk mengatasi kondisi ini.

Namun lebih baik untuk berkonsultasi terlebih dahulu pada ahli kesehatan, untuk mengetahui dosis atau ukuran yang aman bagi perempuan hamil.

5. Beberapa hal untuk menghindari munculnya nyeri pada bahu

5. Beberapa hal menghindari muncul nyeri bahu
Freepik/onlyyouqj

Berikut ini adalah beberapa cara untuk mencegah nyeri pada bahu saat hamil:

  • Tidur nyenyak dengan bantal menopang bagian bahu untuk mencegah penumpukan ketegangan di area bahu.
  • Makan makanan yang sehat untuk menghindari masalah lambung yang dapat menyebabkan sakit bahu.
  • Pertahankan postur yang tepat saat berdiri, duduk, berjalan, dan tidur untuk mencegah nyeri bahu.
  • Kurangi melakukan seks setelah penyakit menular seksual, karena dapat menyebabkan jaringan parut pada daerah reproduksi, yang mengarah ke kehamilan ektopik atau tuba.
  • Berhenti merokok untuk meminimalkan risiko kehamilan ektopik.
  • Ganti kasur jika itu yang menyebabkan rasa tidak nyaman dan sakit pada tubuh.

Jika nyeri berlanjut, konsultasikan pada ahli kesehatan serta hindari untuk melakukan banyak kegiatan yang menggunakan banyak tekanan, ya Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.