TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Bolehkah Bayi Menjalani Terapi Akupunktur? Simak Faktanya di Sini!

Terapi akupunktur dipercaya dapat menyembuhkan banyak penyakit, termasuk kolik pada bayi

25 September 2022

Bolehkah Bayi Menjalani Terapi Akupunktur Simak Fakta Sini
Unsplash/Filip Mroz

Terapi akupunktur atau tusuk jarum adalah bentuk terapi atau pengobatan tradisional dari Tiongkok yang berupa penusukan jarum tipis di titik-titik tertentu pada tubuh. 

Terapi akupunktur dipercaya dapat memberikan banyak manfaat bagi kesehatan tubuh, termasuk mengobati sakit kepala, meredakan nyeri, mengurangi stres, hingga menyeimbangkan hormon.

Namun, apakah manfaat tersebut juga dirasakan apabila bayi menjalani akupunktur? Atau justru terapi akupunktur berbahaya untuk bayi?

Untuk mengetahui jawabannya, langsung saja simak rangkuman Popmama.com mengenai bolehkah bayi menjalani terapi akupunktur.

1. Bolehkah bayi menjalani terapi akupunktur?

1. Bolehkah bayi menjalani terapi akupunktur
Freepik/wavebreakmedia_micro

Membayangkan tubuh si Kecil ditusuk jarum tentu bukan hal yang mudah. Namun, di satu sisi, terapi akupunktur juga menawarkan banyak sekali manfaat kesehatan. Jadi, apakah aman bagi bayi untuk menjalani terapi akupunktur?

American Academy of Pediatrics sendiri tidak memiliki aturan khusus tentang akupunktur untuk bayi.

Namun, disarankan kepada Mama untuk berkonsultasi terlebih dahulu kepada dokter anak sebelum memutuskan untuk mengajak bayi menjalani terapi akupunktur.

Editors' Picks

2. Bagaimana cara kerja akupunktur?

2. Bagaimana cara kerja akupunktur
Freepik/freepik

Meskipun dalam sisi medis belum dipahami sepenuhnya mengenai cara kerja akupunktur, namun ada bukti ilmiah bahwa stimulasi jarum yang ditusuk di titik-titik tertentu dapat membantu mengatasi beberapa masalah kesehatan, mulai dari depresi, kecemasan, insomnia, nyeri, dan bahkan infertilitas.

Begitu juga dengan terapi akupunktur untuk bayi atau yang juga disebut dengan pediatric acupuncture. Terapi ini dipercaya dapat membantu mengatasi beberapa masalah kesehatan yang umum dialami bayi, seperti kolik.

Frances Goodwin, ahli akupunktur yang telah bersertifikat, mengungkapkan bahwa akupunktur bekerja dengan menjaga keseimbangan tubuh. Dengan kata lain, akupunktur bisa mengisi apa yang kosong dan mengurangi apa yang berlebihan di dalam tubuh.

Sementara itu, dilansir dari Boston Children’s Hospital, akupunktur dapat menstimulasi kemampuan penyembuhan alami tubuh. 

Akupunktur juga dapat merangsang tubuh untuk melepaskan bahan kimia ke dalam sistem saraf dan aliran darah. Bahan kimia ini dapat mengurangi rasa sakit dan memicu pelepasan zat lain yang mempengaruhi sistem pengaturan tubuh.

3. Manfaat akupunktur untuk kesehatan bayi

3. Manfaat akupunktur kesehatan bayi
Freepik/Jcomp

Dikutip dari Motherly, terapi akupunktur dapat mengobati gangguan yang umum dialami oleh bayi. Menurut Goodwin, berikut ini adalah beberapa masalah kesehatan bayi yang bisa diobati dengan terapi akupunktur:

  • kolik

  • alergi

  • pink eye atau peradangan pada membran luar bola mata dan kelopak mata bagian dalam.

  • eksim

  • pengobatan yang terkait dengan imunisasi

  • keterlambatan perkembangan umum bayi

  • ADD dan ADHD 

  • keterlambatan kemampuan bicara

  • infeksi bakteri dan virus

4. Apakah akupunktur bayi menyakitkan?

4. Apakah akupunktur bayi menyakitkan
Pexels/Antoni Shkraba

Pada dasarnya, jarum yang digunakan merupakan jarum yang sangat tipis dan padat. Jarum ini berbeda dengan jarum berlubang yang digunakan untuk memberikan vaksinasi atau mengambil darah. 

Sebagian orang mungkin merasa sedikit tidak nyaman saat jarum ditusukkan ke tubuhnya. Namun, sebagian besar pasien tidak merasakan sakit, bahkan beberapa orang tertidur selama terapi akupunktur.

Meskipun jarang, tentu saja tetap ada risiko berdarah dan infeksi setiap kali kulit tertusuk. Jika Mama masih khawatir terapi akupunktur dapat menyebabkan rasa sakit pada si Kecil, Mama bisa mencobanya terlebih dahulu untuk memastikan apakah terapi tersebut akan nyaman untuk bayi.

5. Prosedur terapi akupunktur pada bayi

5. Prosedur terapi akupunktur bayi
Freepik/peoplecreations

Selama sesi akupunktur, biasanya bayi akan dibaringkan di atas meja empuk. Ahli akupunktur akan memasukkan jarum stainless steel steril dan sekali pakai yang berukuran sangat tipis ke titik-titik penting pada tubuh bayi. 

Karena jarumnya padat, maka bayi tidak merasakan sakit seperti jarum suntik vaksin yang berongga. Sebagian bayi hanya merasakan sedikit rasa sakit atau kesemutan saat jarum ditusukkan. Bahkan, ada juga yang tidak merasakan sakit sama sekali. 

Setelah jarum menancap, tidak ada rasa sakit yang dirasakan dan sebagian besar bayi mulai merasa nyaman dan rileks. Setiap sesi terapi akupunktur biasanya memakan waktu antara 30 hingga 60 menit.

Demikianlah rangkuman mengenai bolehkah bayi menjalani terapi akupunktur. Jadi, sebelum memutuskan untuk membawa si Kecil ke terapi akupunktur, alangkah baiknya Mama berkonsultasi terlebih dahulu kepada ahlinya atau dokter anak, ya.

Semoga informasi ini bermanfaat, ya, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk