Ini Ma! 7 Cara Mengajak Bayi Berceloteh dan Pandai Bicara

Mengajak bayi berceloteh bisa membuat ia cepat bicara, lho!

3 Januari 2019

Ini Ma 7 Cara Mengajak Bayi Berceloteh Pandai Bicara
health.wusf.usf.edu

Sebelum bayi belajar berbicara dalam bahasa nyata, mereka akan mengoceh dan bermain-main dengan suara. Itu dinamakan baby talk, dan semua bayi, apa pun rasnya, akan memiliki baby talk yang kurang lebih sama.

Awal terpenting bagi bayi belajar berbicara terjadi dalam tiga tahun pertama kehidupan, ketika otak bayi berkembang pesat. Selama waktu itu, perkembangan bicara bayi Mama tergantung pada keterampilan "bicara bayi" dari Mama dan juga keterampilan bayi mama.

Pada usia 6 bulan, bayi mama mulai mengoceh dengan suara yang berbeda. Misalnya, ia mungkin mengatakan "ba-ba" atau "da-da." Pada akhir bulan keenam atau ketujuh, bayi merespons nama mereka sendiri, mengenali bahasa orangtua mereka, dan menggunakan nada suara mereka untuk memberi tahu Mama bahwa mereka bahagia atau sedih.

Doronglah bayi agar mau terus mengoceh sebagai bentuk respons bagi keseluruhan perkembangan bicara si bayi. Cobalah ajak bayi Mama mengobrol dan tunjukkan pada dia bahwa komunikasi verbal merupakan aktivitas yang positif dan juga menyenangkan.

Berikut cara mengajak si bayi agar mau mengoceh yang telah Popmama.com rangkum.

1. Lakukan percakapan dengan bayi

1. Lakukan percakapan bayi
mindchamps.org

Bicaralah dengan bayi mama. Biarkan dia melihat wajah Mama ketika sedang berbicara dengannya. Tatap matanya dan berbicaralah kepadanya setiap kali Mama mengganti popoknya atau memberinya makan, kapan pun Mama membawanya, untuk berbelanja atau berjalan-jalan di lingkungan sekitar rumah.

Bicaralah kepadanya sama seperti Mama akan berbicara dengan seorang teman, bercerita tentang kegiatan yang sedang Mama lakukan, menunjukkan sesuatu kepadanya di jendela toko, dan menanyakan kepadanya pertanyaan. Ia akan belajar tentang perubahan nada suara dan intonasi percakapan Mama dan pada akhirnya akan menanggapi Mama dengan baik.

2. Merespons dan ikuti ocehan bayi

2. Merespons ikuti ocehan bayi
utahpeoplespost.com

Ulangi ocehan bayi Mama saat ia mulai mengoceh. Jika si Bayi mengeluarkan ocehan seperti “ba-ba-ba”, maka Mama harus ikut mengucapkan “ba-ba-ba” setelah bayi mama mengucapkannya.

Dengan mengikuti ocehan si Bayi, ia akan tahu bahwa Mama memberikannya perhatian tulus karena bayi menginginkan respons dari Mama, ketika Mama memberikan perhatian, ia akan terus mengulang ocehannya sesering mungkin.

Selain mengikuti ocehannya, Mama juga dapat menanggapi ocehan si Bayi dengan menggunakan ekspresi-ekspresi lain yang membuatnya tahu bahwa Mama sedang mendengarkannya. Setelah bayi Mama mengoceh, Mama dapat menanggapinya dengan berkata “Ya! Mama paham, Nak” atau “Ah, benarkah begitu, Nak?”

3. Kenalkan bunyi ocehan yang baru

3. Kenalkan bunyi ocehan baru
mamiverse.com

Setelah bayi Mama selesai mengoceh, kenalkan bunyi ocehan baru yang mirip dengan ocehan yang bayi Mama buat. Misal, setelah Mama mengikuti ocehan si bayi (contohnya “ba-ba-ba”), lanjutkan dengan bunyi ocehan baru seperti “bo-bo-bo” atau “ma-ma-ma.”

Saat membalas ocehan si Bayi, Mama juga bisa menyertakan kata-kata sederhana yang memiliki bunyi yang serupa dengan bunyi ocehan yang ia buat. Contohnya, jika bayi Mama mengatakan “ma”, Mama dapat membalasnya dengan “ma-ma-mau.”

Editors' Picks

4. Nyanyikan lagu untuknya

4. Nyanyikan lagu untuknya
zeenews.india.com

Nyanyikan lagu favorit Mama. Bayi mama akan menyukai apa pun lagu yang Mama pilih, baik Anda suka lagu pengantar tidur, pertunjukan lagu, musik folk, atau jazz. Pilih satu lagu untuk dinyanyikan setiap kali Mama sedang menghibur si Bayi saat kesal.

Karena dia mulai mengenali nada, dia akan tenang segera setelah ia mendengar nyanyian Mama. Ini sangat membantu ketika Mama sedang mengemudi di dalam mobil dan secara fisik tidak dapat menghiburnya.

5. Ajari bayi Mama perintah-perintah sederhana

5. Ajari bayi Mama perintah-perintah sederhana
inhabitat.com

Meskipun saat ini bayi masih berada dalam tahap mengoceh, akan baik jika memperkenalkannya pada beberapa perintah sederhana. Berikan ia perintah yang dapat mendorongnya untuk bisa berinteraksi dengan lingkungannya. Misalnya, cobalah Mama ajari si bayi perintah sederhana seperti “coba peluk Mama” atau “coba cium Papa.”

Contohkan juga apa yang Mama perintahkan untuknya. Jika Mama menyuruhnya untuk mengambil botol, sambil menyuruhnya peragakan juga contoh saat Mama mengambil botol.

Si Bayi mungkin tidak akan langsung melakukan apa yang diperintahkan namun, setelah ia mampu untuk melakukan perintah yang diberikan, si bayi akan tertarik untuk melakukan tindakan yang diperintahkan dan mengetahui apa yang harus ia lakukan.

6. Berikan nama pada benda-benda di sekitar bayi Mama

6. Berikan nama benda-benda sekitar bayi Mama
blogs.brighthorizons.com

Beri nama bagian-bagian tubuh bayi Mama ketika Mama menyentuhnya, seperti hidung, jari kaki, dan pusar. Kata-kata berima seperti "jari kaki" dan "hidung" pasti menarim perhatian si Bayi dan menyenangkan untuknya.
Kenalkan juga nama benda di lingkungan sekitar. Ini termasuk orang (Mama, Papa, Kakak), hewan (kucing, ikan, burung, atau kuda), benda (kursi, botol, dan meja).

Secara alami bayi memiliki rasa ingin tahu terhadap dunia di sekitarnya. Ini dapat membantu bayi untuk lebih tertarik pada pengulangan nama-nama tersebut dan dapat mendorong perkembangan bicaranya.

7. Gunakan alat peraga atau benda-benda lainnya

7. Gunakan alat peraga atau benda-benda lainnya
youaremom.com

Sambil melatih kemampuan verbalnya, tak ada salahnya juga untuk mengasah kemampuan visualnya dengan cara melatih indera penglihatan si Bayi. Hal membuat kemampuan visual dan verbal berkembang bersamaan.

Beberapa alat peraga dapat Mama gunakan untuk membantu bayi mempelajari nama-nama benda yang berbeda. Seperti saat Mama membacakan dongeng untuknya tentang beruang, maka Mama bisa menggunakan boneka beruang sebagai alat peraganya.

Beberapa alat peraga atau mainan lain dapat membuat bayi lebih tertarik untuk berbicara. Contohnya, jika bayi mama pernah melihat orangtuanya berbicara melalui telepon, ia dapat mengikuti apa yang orangtuanya lakukan dengan mengoceh melalui telepon mainan.

Bayi usia 6 bulan ke atas mulai bereksperimen dengan suara yang dapat mereka buat dengan mulut mereka. Bayi Mama akan menghabiskan lebih banyak waktu mengoceh dan belajar meniru suara. Jangan salah, ini adalah upaya awal bayi Mama untuk berbicara dan harus didorong sebanyak mungkin.

Jika Mama mendengarkan dengan cermat, Mama akan mendengar suara bayi Mama naik dan turun seolah-olah mengajukan pertanyaan atau membuat pernyataan. Bayi juga akan menggunakan suara (selain menangis) untuk mendapatkan perhatian dan mengekspresikan perasaan untuk Mama.

Cara di atas dapat Mama praktikan agar membuat si Bayi makin aktif mengoceh. Selamat mencoba!

Baca juga: