TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Siapa yang Memberikan Nama-Nama Planet? Cari Tahu Sejarahnya

Setiap nama planet memiliki maknanya sendiri yang disesuaikan dengan karakteristiknya

31 Mei 2022

Siapa Memberikan Nama-Nama Planet Cari Tahu Sejarahnya
Freepik/Mac

Memasuki usia Sekolah Dasar, anak tentu sudah sedikit banyak belajar tentang sistem tata surya termasuk benda-benda langit di sekitarnya, bukan?

Maka anak pasti sudah mengenal planet-planet yang berada di sistem tata surya kita, mulai dari ciri-ciri hingga rotasi planet Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

Namun ada satu hal penting yang mungkin jarang dijelaskan di buku pelajaran sekolah, yaitu siapa yang memberikan nama-nama planet? Apakah seorang astronot?

Nah untuk menjawab rasa penasaran anak mama, yuk simak sejarahnya yang telah Popmama.com rangkum di bawah ini!

1. Merkurius

1. Merkurius
en.wikipedia.org

Penampakan Planet Merkurius yang tercatat paling awal berasal dari tablet Mul-Apin dari abad ke-14 SM, di mana Merkurius digambarkan dalam tumpukan aksara paku sebagai "planet yang melompat".

Pada milenium pertama SM, orang Babilonia menyebut Merkurius sebagai 'planet Nabu; menurut nama dewa penulisan dan takdir mereka. Sedangkan orang Yunani kuno menyebut Merkurius sebagai 'Stilbon', yang berarti "berkilau".

Sementara orang Yunani kemudian menyebutnya 'Hermes' karena planet ini bergerak begitu cepat melintasi langit.

Yup faktanya, Merkurius mengitari matahari setiap 88 hari, melakukan perjalanan melalui ruang dengan kecepatan hampir 31 mil per detik, yang artinya lebih cepat daripada planet lain mana pun. Ini adalah hal yang cepat!

Bangsa Romawi kemudian mengambil alih dari orang Yunani dan menamai planet tersebut, Merkurius.

2. Venus

2. Venus
solarsystem.nasa.gov

Meskipun atmosfer permukaan Venus yang begitu panas sehingga dapat melelehkan timah, pemandangan indah planet yang satu ini tak dapat disangkal.

Karena kedekatan Venus dan tutupan awan tebal yang memantulkan sinar matahari, membuatnya menjadi benda langit paling terang ketiga, setelah matahari dan bulan.

Planet Venus sangat terang sehingga bisa menghasilkan bayangan!

Kecerahan dan penampilan paginya mengilhami orang Romawi kuno untuk mengasosiasikan Planet bernama asli Pulchritudinous ini dengan 'Venus', yaitu dewi cinta dan keindahan.

Peradaban lain telah menamakannya Venus untuk menghormati dewa atau dewi cinta mereka juga.

3. Bumi

3. Bumi
nasa.gov

Sayangnya, tak seperti planet lain yang diberikan dengan nama dewa dan dewi, nama Bumi berasal dari kata Anglo-Saxon kuno yang berarti "tanah". Hmm mengapa ya?

Hal ini karena Bumi tidak dianggap sebagai planet untuk sebagian besar sejarah manusia. Mengingat perspektif terestrial awal kita, diperkirakan bahwa Bumi adalah objek pusat di mana benda-benda langit lainnya berputar.

Baru pada abad ke-17 para astronom menyadari bahwa mataharilah yang menjadi pusatnya. Namun pada saat tersebut, mengganti nama planet sepertinya tidak menjadi pertimbangan.

Editors' Picks

4. Mars

4. Mars
BBC.com

Dalam panteon Romawi kuno, dewa Mars menempati urutan kedua setelah Jupiter. Meskipun tidak banyak yang diketahui tentang asal usulnya, di zaman Romawi ia telah berkembang menjadi dewa perang.

Dewa Mars dianggap sebagai pelindung Roma, sebuah negara yang sangat bangga dengan militernya. Jadi nama apakah yang cocok untuk planet merah darah yang terlihat 'berani' di langit? Mars, tentu saja.

Besi teroksidasi di tanah planet, bersama dengan atmosfer berdebu. Sehingga memberikan Mars semburat merah yang juga menghasilkan sebutan lain yang terinspirasi oleh warna.

Seperti Planet Merah, atau nama Mesir untuk planet keempat, "Her Desher," yang berarti merah.

5. Jupiter

5. Jupiter
space.com

Jupiter adalah planet terbesar di tata surya kita. Ini begitu besar sehingga membentuk tata surya tiruannya sendiri. Jupiter adalah dewa cahaya dan langit, dan yang paling penting dari semua dewa di jajaran Romawi.

Raksasa gas dinamis ini terdiri dari dua kali lebih banyak materi gabungan dari benda-benda lain yang mengorbit matahari, dan bahkan memiliki bulan sampai 67 sendiri.

6. Saturnus

6. Saturnus
En.wikipedia.org

Saturnus dikenal sebagai planet unik di antara planet-planet lain, karena sistem cincinnya yang spektakuler dan rumit.

Planet yang satu ini telah dikenal sejak zaman prasejarah dan merupakan planet terjauh yang diamati. Dengan demikian, Saturnus telah dianugerahkan dengan banyak penghormatan di sejumlah budaya.

Orang Yunani kuno membuat planet keenam ini suci bagi Cronus, dewa pertanian dan waktu. Karena Saturnus memiliki periode berulang terpanjang yang dapat diamati di langit, planet cincin ini dianggap sebagai penjaga waktu.

Bangsa Romawi menamakannya Saturnus, yang berarti 'Papa' dari Jupiter dan rekan Romawi untuk Cronus.

7. Uranus

7. Uranus
science.org

Selanjutnya Uranus telah diamati tetapi dicatat sebagai bintang tetap sejak prasejarah, Sir William Herschel-lah yang menemukannya sebagai planet pada tahun 1781.

Awalnya beliau menamakannya 'Georgium Sidus' atau 'bintang George' setelah Raja George III. Namun nama baru ini kurang populer di luar Inggris.

Kemudian Johann Elert Bode seorang astronom Jerman memberikan saran untuk memberikan nama 'Uranus'.

Kemudian ini menjadi digunakan secara luas dan menjadi standar pada tahun 1850 ketika Kantor Almanak Nautical HM secara resmi menerima nama baru Uranus sebagai ganti 'Georgium Sidus'.

8. Neptunus

8. Neptunus
news.sky.com

Kemudian Planet Neptunus adalah planet pertama yang ditemukan oleh matematika daripada observasi. Itu "diprediksi" oleh John Couch Adams dan Urbain Le Verrier, yang menjelaskan ketidakteraturan dalam gerakan Uranus dengan menebak bahwa planet lain adalah penyebabnya.

Berdasarkan prediksi tersebut, Johann Galle menemukan planet tersebut pada tahun 1846. Galle dan Le Verrier ingin menamai planet tersebut dengan Le Verrier, tetapi hal ini tidak dapat diterima oleh komunitas astronomi internasional.

Nama 'Janus' dan 'Oceanus' juga sempat diusulkan, tetapi pada akhirnya saran Le Verrier tentang Neptunus, dewa laut, yang diterima secara internasional. Nama 'Neptunus' juga cocok, mengingat warna biru kaya yang diinduksi metana di planet ini.

9. Pluto

9. Pluto
solarsystem.nasa.gov

Meskipun tak banyak orang yang mengakui keberadaan Pluto sebagai planet, bagi beberapa orang, Pluto akan selalu menjadi planet yang nyata.

Pluto pertama kali ditemukan di Observatorium Lowell di Flagstaff, Arizona, pada tahun 1930 setelah prediksi keberadaannya mendorong Percival Lowell untuk mengejar penemuannya.

Tidak sampai 14 tahun setelah kematian Lowell, objek baru itu ditemukan. Sejak saat itulah Observatorium menerima lebih dari 1.000 saran nama dari seluruh dunia. Nama pemenang diusulkan oleh seorang gadis sekolah berusia 11 tahun di Inggris yang menyukai mitologi klasik.

Pengambilan nama 'Pluto' juga berdasarkan hasil pencarian beberapa dekade untuk menemukan planet ini, karena yang planet yang disebut 'kerdil' ini tak mudah terlihat. Seperti halnya Pluto, dewa dunia bawah.

Dorongan lain yang mendukungnya untuk memenangkan pemungutan suara terakhir adalah bahwa dua huruf pertama Pluto adalah inisial 'Percival Lowell'.

Nah itulah informasi yang semoga bisa menjawab pertanyaan anak mama seputar siapa yang memberikan nama-nama planet. Kini anak dapat memahami bahwa nama-nama planet di sistem tata surya memiliki makna sendiri yang disesuaikan dengan karakteristiknya.

Dari sembilan planet termasuk Pluto, manakah planet yang menjadi favorit anak? Apa alasannya?

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk