Remaja yang Kecanduan TikTok Alami Penurunan Kerja Otak dan Kecemasan

Ini berdasarkan riset, jadi orangtua diharapkan lebih memerhatikan kondisi kesehatan anak

28 Januari 2022

Remaja Kecanduan TikTok Alami Penurunan Kerja Otak Kecemasan
Pexels/cottonbro

Saat ini, TikTok menjadi salah satu media sosial yang begitu digandrumi banyak orang di seluruh dunia. Setidaknya terdapat sekitar 1,5 juta pengguna, yang mana mayoritas terbanyak yang menggunakan aplikasi berbasis video tersbut adalah remaja.

Adanya kecanduan TikTok pada remaja kemudian membuat sejumlah peneliti melakukan studi terkait permasalahan kesehatan serta tumbuh kembang anak.

Misalnya saja seperti hasil riset di China yang diterbitkan International Journal of Environmental Research and Public Health.

Hasilnya didapatkan bahwa remaja yang kecanduan TikTok lebih berisiko tinggi mengalami beberapa masalah kesehatan mental seperti kecemasan dan juga depresi. Tak hanya itu, hasil riset juga membuktikan bahwa adanya penurunan kapasitas kerja otak pada remaja.

Berdasarkan hasil riset tersebut, berikut Popmama.com rangkumkan mengapa remaja yang kecanduan TikTok rentan mengalami penurunan kinerja otak dan juga kecemasan.

Editors' Picks

1. Rentan alami kecemasan dan depresi

1. Rentan alami kecemasan depresi
Freepik/jcomp

Dalam penelitian yang Peng Sha dan Xiaoyu Dong tersebut, dilampirkan pula bahwa WHO pernah memaparkan adanya gangguan kesehatan mental terkait penggunaan internet.

Di mana prevalensi depresi dan kecemasan masing-masing adalah 4,4% dan 3,6%. Pada masa remaja, prevalensi depresi dan kecemasan sendiri mencapai titik tertinggi di antara kalangan usia lainnya.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa penggunaan situs jejaring sosial terkait depresi menunjukkan adanya korelasi.

Smartphone dan media sosial dapat dianggap sebagai mediator antara gangguan penggunaan internet dan aspek psikopatologis seperti depresi dan kecemasan sosial.

2. Alami penurunan kinerja otak

2. Alami penurunan kinerja otak
Freepik/Seventyfour

Riset tersebut dilakukan dengan menyebarkan kuesioner kepada 3.036 siswa sekolah menengah atas di China. Di mana mereka disebutkan sebagai orang yang sering  menggunakan TikTok.

Penggunaan internet dan smartphone ditemukan adanya keterkaitan negatif dengan memori kerja otak anak. Tes ini dilakukan dengan menyelesaikan tes rentang digit maju dan mundur untuk menilai memori kerja verbal.

Hasilnya menyebutkan bahwa remaja dengan skor yang lebih tinggi terhadap kecanduan TikTok memiliki kinerja yang lebih buruk pada tes rentang digit maju dan mundur. Kecenderungan ini yang kemudian menunjukkan adanya penurunan kapasitas memori kerja di antara para pengguna TikTok di kalangan remaja.

Dibedakan secara gender, peneliti menemukan bahwa remaja perempuan cenderung memiliki skor memori kerja yang rendah akibat kecanduan TikTok. Namun pada remaja laki-laki, skor depresi, kecemasan, dan stresnya lebih tinggi daripada kapasitas memori kerja yang lebih rendah.

3. Perlu lebih diperhatikan oleh orangtua

3. Perlu lebih diperhatikan oleh orangtua
Freepik

Dari hasil riset yang mewakili semua remaja di China itu dilakukan untuk menjelaskan hubungan antara kesehatan mental, kecanduan TikTok, dan kehilangan memori dari waktu ke waktu. 

Jika melihat pada hasil riset tersebut, orangtua perlu lebih waspada dan memberikan perhatian lebih pada anak-anak mereka. Salah satu caranya adalah melakukan pencegahan agar anak tidak mengalami kecanduan TikTok.

Berikut beberapa cara yang bisa Mama lakukan, di antaranya:

  1. Ajak anak untuk membatasi kegiatan berselancar di media sosial. Cara mengalihkannya adalah dengan melakukan kegiatan fisik yang lebih positif. Misalnya memasak atau mengerjakan sesuatu yang menyenangkan bersama.
  2. Coba minta anak untuk mencari hobi atau kegiatan seru yang baru untuk mengalihkan perhatiannya dari gadget.
  3. Perbanyak sosialisasi dengan teman atau keluarga. Mama bisa menjadikan ini sebagai ajang meningkatkan bonding dengan anak remaja.
  4. Mematikan notifikasi media sosial tersebut jika memang diperlukan.
  5. Menerapkan aturan untuk menggunakan gadget. Meski usia remaja cukup sulit melakukannya, namun cara ini bisa dilakukan secara perlahan agar anak tidak mengalami kecanduan media sosial.

Itulah informasi terkait kecanduan TikTok pada remaja yang dikaitkan pada penurunan kinerja otak dan juga masalah kesehatan mental. Semoga informasi di atas bisa menjadi pengingat untuk semua orangtua agar bisa lebih memerhatikan penggunaan gadget pada anak.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk