Tips dan Trik untuk Papa Bicara tentang Masa Depan dengan Anak

Mau dong Papa bisa membicarakan apa saja dengan anaknya, termasuk tentang masa depan

8 November 2019

Tips Trik Papa Bicara tentang Masa Depan Anak
piqsels

Membicarakan tentang masa depan, bisa kok dimulai sejak dini. Membicarakan soal cita-cita dan angan masa depan biasanya paling asyik dalam suasana santai dan hangat. Apakah Papa bisa terbuka menerima cita-cita anak dan mengarahkan mereka ke masa depan gemilang? 

Bagaimana cara membicarakan masa depan dengan anak-anak? Simak artikel Popmama.com berikut ini ya. 

1. Mulai sejak anak berusia 10 tahun

1. Mulai sejak anak berusia 10 tahun
Pxhere/CC0 Public Domain

10 tahun adalah usia yang tepat untuk mulai membicarakan masa depan dengan lebih serius. Menurut buku 1001 Cara Bicara Orangtua dan Remaja yang ditulis oleh Skata/John Hopskin Center for Communication Programs dan Direktorat Bina Ketahanan Remaja BKKBN, Di usia 10-14 tahun Papa dan Mama bisa memberikan pengenalan mengenai pendidikan dan karier. 

Ini langkah-langkah yang bisa dilakukan: 

  • Kenalkan berbagai profesi dari orang-orang di sekitar kita. Misalnya, menjelaskan profesi papa dan mama, apa yang dulu dikerjakan oma dan opa, dan sebagainya. 
  • Menjelaskan apa yang dikerjakan berbagai profesi itu, apa tujuan, dan manfaat dari pekerjaan itu. 
  • Yang paling penting juga, beri informasi mengenai bagaimana cara meraih pekerjaan itu. Ceritakan tentang jenjang karier, pendidikan yang harus ditempuh, dimana bersekolah untuk meraih posisi di profesi tertentu itu.
  • Bantu anak papa melihat dan menemukan potensinya. Ini berarti, Papa harus menyediakan fasilitas untuk si Anak mencoba beragam hal. 
  • Diskusikan tentang potensi anak dan bagaimana potensi itu bisa dibina menjadi profesi. Ini termasuk juga membicarakan profesi apa yang bisa diraih dengan potensi itu. Misalnya, jika si Anak senang dan punya bakat di olahraga sepakbola, maka ia bisa menjadi pemain sepakbola, pelatih, atau komentator tayangan sepakbola.
  • Bicarakan tentang situasi finansial keluarga, perhitungkan biaya yang harus dikeluarkan untuk mendukung cita-cita anak, mengusahakan sekuat mungkin biaya pendidikan. 
  • Jika memungkinkan, dorong kemampuan anak sehingga mereka bisa meraih nilai yang tinggi untuk mendapatkan beasiswa.

2. Bersabar dalam meluruskan perbedaan pandangan

2. Bersabar dalam meluruskan perbedaan pandangan
Piqsels/ Creative Commons Zero

Dalam proses diskusi, bukan tidak mungkin terjadi perdebatan dan pertentangan prinsip. Misalnya, Konflik yang mungkin muncul ketika si Anak yang senang menggambar, ketika diarahkan menjadi seorang arsitek, si Anak malah ingin menjadi seniman. Konflik bisa menjadi perdebatan panas, pertengkaran, dan perasaan tidak enak antara anak dan Papa. 

Papa, haruslah bersabar menghadapi sikap anak. Seperti tetesan air yang bisa membuat batu terbelah, maka Papa tidak bisa hanya sekali berbicara dan membuat anak mengerti pikiran papa. Ambil kesempatan untuk melakukan diskusi, mengulang-ulangnya, meluangkan waktu untuk mendengarkan dan memberi jawaban atas pertanyaan anak. Jika Papa belum bisa menjawab, mintalah waktu kepada anak untuk memikirkan jawaban atau mencari jawaban bersama.

3. Beri anak waktu untuk berpikir

3. Beri anak waktu berpikir
maxpixel.freegreatpicture.com
Jam berapa sekarang?

Papa, sudah pasti tidak bisa mendesak anak agar segera menjawab pertanyaan. Beri mereka waktu untuk berpikir, Jadilah orang yang selalu ada saat anak butuh teman bicara, dorong dan arahkan saat ia mengambil keputusan. 

Editors' Picks

4. Variasikan topik dan cara berkomunikasi

4. Variasikan topik cara berkomunikasi
Pexels/ Movidagrafica Barcelona

Masa depan itu masih panjang dan luas. Mendisuksikan tentang masa depan tidak akan selesai dalam satu hari. Jadi, variasikan cara berkomunikasi dan topik bahasan sehingga anak tidak merasa diteror. Berikut adalah topik obrolan yang lumayan seru dan menarik: 

  • Tentang rencana pendidikan. Untuk menentukan dimana si Anak masuk SMP, maka Papa perlu memberi penjelasan tentang pilihan sekolah terbaik, jurusan sekolah SMA dan universitas, biaya, dan lainnya.
  • Kesesuaian pekerjaan dengan target pribadi. Apa target pribadi anak? Misalnya, ia ingin menjadi ahli biologi paling disegani karena bisa menciptakan sel penghancur kanker. Maka, ia harus memulai langkahnya dengan memilih karier sebagai peneliti di bidang kedokteran. 
  • Membicarakan prospek masa depan secara global. Anak perlu diberi arahan mengenai kehidupan global di masa depan. Ini, akan menentukan jalur pendidikan yang baik ditempuh anak-anak. 

5. Terbuka untuk membicarakan tentang cita-cita berumahtangga

5. Terbuka membicarakan tentang cita-cita berumahtangga
peakpr.com/ Creative Commons Zero - CC0

Membicarakan masa depan, bisa berarti menyinggung juga cita-cita anak membentuk rumah tangga. Ia mungkin memasang target kapan pacaran, menikah, atau punya anak. Ia juga bisa menggambarkan keinginannya untuk memiliki suami atau istri dengan gambaran tertentu.

Anak, akan meniru keluarganya sendiri. Ia akan mengidolakan atau ingin melakukan hal yang berbeda dengan yang ia lihat dari keluarganya.

Nah, di bagian ini, Papa bisa menjelaskan tentang aoa yang harus dipersiapkan jika ingin memiliki keluarga. Persiapan finansial adalah salah satunya, tetapi jelaskan juga jika mengurus anak tidaklah mudah, banyak tantangannya, namun, tegaskan bahwa Papa sangat bahagia memiliki keluarga, apalagi karena anaknya sehebat anak papa. 

Cara Mencari Informasi yang Tepat dan Benar

Cara Mencari Informasi Tepat Benar
Popmama.com/Sandra Ratnasari

Tidaklah mudah menemukan cara berkomunikasi dengan anak menjelang remaja. Namun di buku 1001 Cara Bicara, SKATA mengupas tuntas tips dan triknya. Buku ini bisa diunduh dalam bentuk e-book di www.skata.info/e-book

Kampanye 1001 Cara Bicara ini juga didukung oleh Popmama.com karena kami tahu, Papa butuh teman untuk belajar bersama. 

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!