Kapan Waktu Tepat untuk Jujur dengan Anak? Pelajaran dari Maria Karina

Orangtua terkadang dihadapkan oleh berbagai pertanyaan polos oleh anak-anak

30 Maret 2024

Kapan Waktu Tepat Jujur Anak Pelajaran dari Maria Karina
Freepik/bristekjegor

Dalam dunia yang semakin terbuka dan terkoneksi, pertanyaan tentang seberapa jauh orangtua seharusnya membuka diri terhadap anak-anak mereka menjadi semakin relevan. Orangtua dihadapkan pada dilema kompleks: bagaimana menyampaikan realitas kehidupan kepada anak-anak mereka tanpa mengorbankan ketidaktahuan dan kepolosan mereka sebagai anak-anak? 

Diskusi seputar topik ini terangkum dalam kisah seorang konten kreator terkenal, Maria Karina, yang baru-baru ini berbagi pengalaman dan pandangannya di akun Instagramnya. Dalam konteks ini, Maria Karina mengeksplorasi peran keterbukaan orangtua dalam mendidik anak-anak, dengan fokus pada keputusannya untuk menunda penjelasan tentang operasi plastik kepada anak-anaknya yang masih belia. 

Berikut ini Popmama.com telah merangkum pendekatan dan pertimbangan Maria Karina dalam menentukan kapan waktu tepat untuk jujur dengan anak melalui pengalaman pribadinya.

1. Berbicara tentang keterbukaan dengan anak

1. Berbicara tentang keterbukaan anak
Freepik

Maria Karina menghadapi dilema yang umum di kalangan orangtua: seberapa jauh kita harus menjelaskan realitas kehidupan kepada anak-anak kita?

Dalam kasusnya, Maria Karina memilih untuk tidak menjelaskan terkait operasi plastik atau sedot lemak dari anak-anaknya yang berusia 5 dan 6 tahun. Ia berpendapat bahwa eksposur terhadap topik ini pada usia dini mungkin terlalu berat atau sulit dicerna oleh anak-anaknya.

Pendekatan sensitif Maria Karina terhadap kejujuran dengan anak-anaknya memunculkan pertanyaan penting tentang bagaimana orangtua dapat mencapai keseimbangan yang tepat antara keterbukaan dan melindungi ketidaktahuan anak-anak mereka.

“Aku berusaha tidak menjelaskan perihal oplas atau sedot lemak ke anakku saat ini. Kalau anakku lihat kondisi aku seperti ini aku hanya bilang, “Iya mommy lagi luka, iya mommy sakit.”” tulisnya pada akun Instagram @mariakarinaa.

2. Pentingnya timing dan memahami tahap perkembangan anak

2. Penting timing memahami tahap perkembangan anak
Freepik/Racool_Studio

Keputusan Maria Karina untuk menunda penjelasan tentang operasi plastik kepada anak-anaknya menyoroti pentingnya memahami tahap perkembangan anak.

Saat anak-anak berusia 5 dan 6 tahun, mereka masih dalam fase di mana pemahaman mereka tentang dunia dan konsep-konsep kompleks seperti operasi plastik belum sepenuhnya terbentuk.

Maria Karina menyadari bahwa memberi terlalu banyak informasi pada tahap ini dapat membingungkan atau bahkan menimbulkan kecemasan pada anak-anaknya. Oleh karena itu, ia memilih untuk menunggu waktu yang tepat untuk menjelaskan dengan cara yang sesuai dengan pemahaman mereka.

“Bukannya nggak mau jujur sama anak, tapi umur mereka sekarang 5 dan 6 tahun, terlalu dini untuk mengetahui atau mencerna hal-hal seperti itu. Jadi akan ada waktunya mamak menjelaskan,” ujarnya.

3. Membebaskan anak-anak untuk membuat keputusan sendiri

3. Membebaskan anak-anak membuat keputusan sendiri
Freepik/senivpetro

Meskipun Maria Karina memilih untuk menunda penjelasan tentang operasi plastik kepada anak-anaknya, ia tetap mendorong kesadaran diri dan penerimaan pada mereka.

Dengan menyatakan bahwa suatu saat nanti anak-anaknya dapat memilih untuk melakukan operasi plastik jika mereka menginginkannya, Maria Karina memberikan pesan penting tentang kebebasan berpikir dan bertindak sesuai dengan keinginan masing-masing individu.

Namun, ia menekankan bahwa keputusan semacam itu harus diambil dengan bijaksana dan setelah mempertimbangkan konsekuensi serta memiliki kemampuan finansial yang cukup.

“Aku akan membebaskan mereka untuk memilih, suatu saat nanti mereka mau oplas itu menjadi hak mereka untuk mempercantik diri, asalkan punya penghasilan sendiri, go for it! You deserve it!” tulisnya.

Nah, itulah pengalaman pribadi Maria Karina dalam menentukan kapan waktu tepat untuk jujur dengan anak. Melalui cerita Maria Karina, kita belajar pentingnya memahami tahap perkembangan anak dan menyesuaikan pendekatan komunikasi dengan pemahaman mereka. Meskipun menunda penjelasan tentang topik yang kompleks, Maria Karina memberikan contoh tentang bagaimana kita sebagai orangtua dapat memberdayakan anak-anak kita dengan pengetahuan dan kebijaksanaan untuk membuat keputusan yang bijaksana di masa depan.

Baca juga:

The Latest