5 Cara Mengajarkan Disiplin dengan Cara Menyenangkan

Mama bisa mengajarkan disiplin bahkan dengan cara yang menyenangkan, lho!

16 Desember 2018

5 Cara Mengajarkan Disiplin Cara Menyenangkan
Pixabay/Geralt

Pada masa 6 hingga 9 tahun ini, anak mulai menghadapi peraturan dari sekolah, menghadapi kenyataan kehidupan, serta bersosialisasi dengan teman-temannya.

Saat ini, sikap disiplin pun dibutuhkan oleh mereka. Jika disiplin diterapkan sejak dini, maka anak dapat belajar untuk membagi waktu juga belajar tepat waktu dalam mengerjakan sesuatu. Hal-hal ini akan dibutuhkan di sekolah dan berguna bagi diri mereka sendiri.

Berikut ini hal-hal yang bisa Mama lakukan untuk melatih kedisiplinan pada rentang usia ini.

1. Beri mereka tugas

1. Beri mereka tugas
Pixabay/Stevepb

Pada masa ini Mama bisa meningkatkan tanggung jawab pribadi mereka terhadap pekerjaan sehari-hari di rumah. Namun, Mama jangan berharap pekerjaan mereka akan bisa serapi yang Mama lakukan ya. Hal yang penting bukanlah hasil, namun pembelajaran itu sendiri.

Saat memberi mereka tugas, tahan diri Mama agar tidak memberikan kritik terhadap hasil pekerjaan mereka. Tahan juga diri Mama agar tidak merapikan kembali hasil yang telah mereka kerjakan, seberantakan apapun itu.

Walaupun Mama tahu si Anak telah melihat Mama melipat baju atau mencuci piring ratusan kali misalnya, hal yang harus Mama lakukan pertama kali ialah memberinya contoh. Setelah itu, biarkanlah mereka mengerjakannya sendiri dan doronglah usaha mereka dalam mengerjakan pekerjaan tersebut.

Memberikan tugas satu atau dua pekerjaan dalam sehari, sudah cukup.  Jika memungkinkan, pada saat libur ciptakan pula momen "kerja bakti". Ajaklah seluruh anggota keluarga membereskan rumah bersama-sama. Hal ini akan meningkatkan rasa kerjasama dan keterlibatan dalam diri anak.

2. Disiplinkan dengan kesukaan Si Anak

2. Disiplinkan kesukaan Si Anak
Pixbay/WikiImages

Salah satu hal yang membuat disiplin menjadi suatu hal yang efektif adalah menerapkan "nilai tukar" terhadap kesukaan si Anak. Mama bisa "menukar" hal yang ia sukai sebagai konsekuensi dari ketidakpantasan yang ia lakukan.

Misalnya ia tidak mau meminjamkan mainannya kepada adik dan menimbulkan pertengkaran. Selain memberinya pengertian, Mama juga bisa "menyita" mainan kesukaannya dalam periode tertentu, sebagai bentuk hukuman, alih-alih menghukumnya secara fisik yang tentunya membahayakan perkembangannya.

Editors' Picks

3. Bersikap tegas terhadap kata-kata

3. Bersikap tegas terhadap kata-kata
Pixabay/Engin_Akyurt

Saat si Anak membantah, Mama harus menahan diri agar jangan sampai terbawa emosi. Membentak balik atau bersikap kasar, justru malah bagaikan menyiramkan bensin ke api.

Disiplinkan kata-kata yang tak pantas dengan sikap sama seperti mendisiplinkan dirinya jika melakukan kontak fisik yang tak pantas seperti memukul atau menendang. Ajarkan bahwa ia harus berhati-hati dalam mengeluarkan perkataan, dan kata-kata itu harus digunakan secara pantas.

4. Buatlah jadwal

4. Buatlah jadwal
Pixabay/Tero Vesalainen

Salah satu cara untuk mendisiplinkan anak adalah dengan jadwal kegiatan. Biarkan si Anak membuat jadwalnya sendiri, sehingga ia akan lebih merasa bertanggungjawab dalam belajar mematuhinya.

Sebagai pilihan, Mama juga bisa memberinya poin atau bintang sebagai pemicu jika ia berdisiplin melakukan hal-hal sesuai dengan jadwal yang sudah ia buat sendiri. Sebagai hadiah, Mama bisa memberikan hal-hal sederhana seperti tambahan waktu bermain komputer atau bermain bersama teman-temannya, atau membelikan penganan kesukaannya.

5. Biarkan mereka memilih

5. Biarkan mereka memilih

Pada masa ini, segudang tawaran kegiatan tentunya ada di depan mata si Anak. Banyak orang tua yang khawatir anaknya tak akan berkembang jika kehilangan kesempatan untuk mengikuti berbagai macam kegiatan usai sekolah.

Lebih baik Mama memberinya kesempatan untuk mengikuti satu atau dua kegiatan yang benar-benar ia sukai, agar ia lebih fokus dan lebih mudah belajar berdisiplin dalam membagi waktunya.