TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Eksklusif: Cara Wandha Dwiutari Mendidik Anak agar Disiplin, Tanpa Memarahinya

Memarahi anak agar bersikap disiplin ditakutkan hanya berefek jangka pendek saja

17 September 2022

Eksklusif Cara Wandha Dwiutari Mendidik Anak agar Disiplin, Tanpa Memarahinya
Popmama.com/Michael Andrew
Sesi photoshoot dilakukan dengan mematuhi protokol kesehatan

Selain merawat si Kecil, pekerjaan utama yang harus dilakukan orang tua adalah mendidik anak agar disiplin. Tentu setiap orangtua di dunia ini memiliki caranya masing-masing dalam mendisiplinkan anak mereka.

Sebagai news anchor yang memiliki dua orang anak, Wandha Dwiutari tidak melibatkan emosi dan amarah untuk mendidik kedua buah hatinya.

Dibanding menggunakan cara sampai memarahi si Kecil, Millennial Mama of the Month edisi September 2022 ini lebih memilih untuk bersikap tegas dan konsisten. Memarahi anak untuk membuatnya bersikap disiplin ditakutkan hanya memberikan dampak jangka pendek saja.

Sebab, mereka melakukannya hanya karena takut dengan orangtua atau hukuman yang diberikan, bukan karena kesadaran dalam diri mereka sendiri.

Nah, buat yang penasaran dengan cara Mama Wandha mengasuh dan mendisiplinkan kedua anaknya, yuk simak ulasannya telah Popmama.com rangkum.

1. Wandha Dwiutari akui ilmu parenting yang terbilang jadul tidak terlalu diterapkannya

1. Wandha Dwiutari akui ilmu parenting terbilang jadul tidak terlalu diterapkannya
Popmama.com/Michael Andrew
Sesi photoshoot dilakukan dengan mematuhi protokol kesehatan

Biasanya, pola mengasuh orangtua dulu sangat berperan penting dengan bagaimana kita merawat anak sendiri. Wandha bercerita jika dulu orangtuanya mengajari di antara Mama atau Papa harus ada salah satu yang ditakuti, agar anak tidak bersikap seenaknya.

Selain itu, cara ini diterapkan Wandha kepada anak-anaknya agar tetap bisa menghargai dan menghormati orangtua.

“Dulu orangtua aku ajarin, di antara bapak dan ibu harus ada salah satu yang ditakutin. Biar anak gak seenaknya. Tapi kelihatan antara bapak sama bundanya, yang ditakuti Dilan dan Adel itu bapaknya,” tutur Wandha Dwiutari dalam wawancara eksklusif dengan Popmama.com.

Mungkin sebagian orangtua di jaman dulu menerapkan konsep anak yang terpenting makan, meski harus diajak bermain keluar. Berbeda dengan Wandha yang justru menghindari cara tersebut.

“Kalau orang dulu nerapin yang penting anak mau makan, makanya dibawa keluar, aku nggak gitu. Pokoknya makan di dalam rumah, habis nggak habis harus diselesaikan di dalam rumah,” ungkapnya.

Editors' Picks

2. Tanpa memarahi, begini cara Wandha Dwiutari mengajarkan sikap disiplin kepada anak

2. Tanpa memarahi, begini cara Wandha Dwiutari mengajarkan sikap disiplin kepada anak
Popmama.com/Michael Andrew
Sesi photoshoot dilakukan dengan mematuhi protokol kesehatan

Wandha menikah dengan suaminya, Haidhar Wurjanto, pada 21 Januari 2017. Dari pernikahan tersebut, mereka dikaruniai dua orang anak bernama Dilan Adnariz Wurjanto (5) dan Adelea Rizhan Wurjanto (18 bulan).

Di masa pertumbuhan anak-anaknya, Wandha telah mengajarkan putra dan putrinya untuk bersikap disiplin. Hal itu diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, contohnya saat bermain gadget.

“Aku sudah mengenalkan perilaku disiplin. Contoh simpelnya ketika mereka main gadget, itu pasti aku kasih batasan waktu. Memang sih mereka ada waktu ngerengek, tapi kita sebagai orangtua jangan ngalah, soalnya kalau dituruti mulu bikin anak jadi plin-plan,” ucap Wandha.

Wandha akui ada momen di mana anaknya nangis kejar lalu mencari perlindungan kepada Mama dari Wandha, alias nenek dari Dilan dan Adel. Dari situ, Wandha berusaha bersikap tegas agar anaknya bisa menjadi pribadi yang lebih baik ke depannya.

“Ada momen anak nangis dan ibu aku itu nggak tega. Tapi kalau dibiarkan nanti jadi kebiasaan dia cari perlindungan ke neneknya. Untungnya, ibu aku nerima bisa paham dan nerima ilmu pareting baru. Jadi dia bisa mengerti cara aku mendidik anak,” tambahnya.

Dibanding memarahi, Wandha lebih condong bersikap tegas agar anak-anaknya bisa menjadi sosok yang disiplin ke depannya. Jika tangis sang Anak sudah mereda, barulah setelah itu Wandha akan meminta maaf dan menjelaskan mengapa dirinya bersikap demikian.

Menurutnya, setiap hal yang dilakukan kepada anak harus didasari dengan alasan. Sebab, anak juga perlu tahu mengapa orangtua mereka melakukan hal tersebut.

“Ketika kita melarang anak melakukan sesuatu, harus ada alasan di balik itu semua. Jadi ketika melarang menggunakan gadget, orangtua harus nyiapin jawaban yang masuk akal ketika anak bertanya. Jangan melarang tanpa ada alasan. Dari situ sih aku ciptain sikap disiplin, jadi anak lebih mengerti,” tuturnya.

3. Harus percaya kepada anak untuk menumbuhkan sikap mandiri dalam diri mereka

3. Harus percaya kepada anak menumbuhkan sikap mandiri dalam diri mereka
Popmama.com/Michael Andrew
Sesi photoshoot dilakukan dengan mematuhi protokol kesehatan

Mengingat kini Dilan sudah mempunyai adik, Wandha pun berusaha mengajarkan putra pertamanya tersebut untuk bersikap mandiri. Sikap mandiri dalam diri seorang anak bisa terbentuk dengan cara apa pun.

Tanpa harus bersusah payah membimbingnya, Wandha merasa bersyukur karena Dilan bisa menerapkan sikap mandiri dengan sendirinya.

“Awalnya, Dilan makan sambil aku suapin selagi menyusui Adel. Tapi sekarang Dilan makan sudah sendiri, pipis pun sendiri. Itu benar-benar dari inisiatifnya dia. Aku paling tanya ‘Masdil bisa sendiri?’ kalau dia jawab bisa, aku bakal biarin dia dengan tetap pemantauan aku,” kata Wandha.

Terkadang, ada saja orangtua yang tidak percaya kepada anaknya dalam berbuat sesuatu. Kalau bagi Wandha sendiri, ia belajar jika anak ingin mencoba suatu hal, seperti makan sendiri atau makan sendiri, maka kita setidaknya harus memberikan kesempatan pada anak untuk menconba.

“Percaya aja sama anak, tapi tetap sambil kita pantau. Anak sepintar itu, kalau kita nggak kasih kesempatan buat coba, mereka nggak akan bisa,” lanjutnya.

4. Nilai yang Wandha Dwiutari tekankan kepada Dilan agar bisa menjadi contoh bagi adiknya

4. Nilai Wandha Dwiutari tekankan kepada Dilan agar bisa menjadi contoh bagi adiknya
Popmama.com/Michael Andrew
Sesi photoshoot dilakukan dengan mematuhi protokol kesehatan

Beberapa nilai yang Wandha tekankan kepada Dilan agar bisa menjadi contoh baik bagi adiknya, di antara lain: empati, tanggung jawab, mandiri, dan disiplin. Empat nilai tersebut diajarkan Wandha secara tidak langsung.

Dibanding mengajarkannya lewat teori, perempuan kelahiran Bogor ini lebih suka mencontohkannya agar Dilan bisa meniru apa yang dilakukannya. Salah satu sikap mandiri Dilan yang sukses membuat Wandha takjub adalah ketika sang Anak bisa makan dengan sumpit.

Padahal, tidak ada satu pun anggota keluarganya di rumah yang mengajarinya. Dilan bisa makan mi menggunakan sumpit berkat video YouTube tontonannya.

“Dilan punya inisiatif untuk ngelakuin kegiatan sendiri, itu ngebentuk karakternya dia juga. Dia senang banget nonton YouTube ngeliat orang makan pakai sumpit. Pas makan mi, dia selalu mau coba pakai sumpit. Awalnya aku nggak percaya karena takut berantakan, tapi ternyata dengan kita percaya sama anak itu bikin dia mandiri dan bisa ngelakuinnya,” pungkas Wandha.

Wah, salut banget buat Mama Wandha yang tidak melibatkan emosi untuk membuat anak-anaknya disiplin. Semoga kisah yang dibagikannya ini bisa menjadi inspirasi para orangtua di luar sana, ya!

Millennial Mama of the Month Edisi September 2022: Wandha Dwiutari

Editor in Chief - Sandra Ratnasari 
Senior Editor - Novy Agrina 
Editor - Onic Metheany 
Reporter - Putri Syifa Nurfadilah & Sania Chandra Nurfitriana 
Social Media - Irma Ediarti 
Design - Aristika Medinasari 
Photographer - Michael Andrew P.
Videographer - Iqbal Pratama, Krisnaji Iswandi
Stylist - Onic Metheany, Putri Syifa Nurfadilah,
Makeup Artist & Hair Do - Kay Mori
Wandha’s outfit - Uniqlo x MARNI Collection
Dilan’s outfit - KYDS
Adel’s outfit - Mothercare
Location - IDN Picture

Baca juga:

#MillennialMama of the Month

Wandha Dwiutari
Millennial Mama

Wandha Dwiutari

Family is not a choice. It’s a priority

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk