5 Jenis Gangguan Menstruasi yang Sering Dialami Perempuan

Lima jenis gangguan menstruasi ini sering dialami perempuan, apa saja?

3 Agustus 2022

5 Jenis Gangguan Menstruasi Sering Dialami Perempuan
freepik.com/freepik

Gangguan menstruasi adalah kelainan yang terjadi pada siklus menstruasi. Ada beragam gangguan yang bisa dialami oleh para perempuan, mulai dari darah haid yang terlalu sedikit atau banyak, nyeri haid, hingga depresi menjelang menstruasi.

Siklus menstruasi yang normal terjadi setiap 21-35 hari dengan lama menstruasi sekitar 4-7 hari. Namun, siklus menstruasi ini bisa terganggu, di mana adanya perdarahan menstruasi yang terlalu banyak atau sedkit, siklus menstruasi yang tidak teratur, menstruasi lebih dari tujuh hari, hingga tidak haid sama sekali.

Berkaitan dengan gangguan menstruasi, kali ini Popmama.com rangkum lima jenis gangguan menstruasi yang sering dialami para perempuan. Simak berikut ini!

1. Dismenorea atau kram yang menyakitkan

1. Dismenorea atau kram menyakitkan
freepik.com/lifestylememory

Jenis gangguan menstruasi yang satu ini yaitu dismenorea, atau yang disebut kram yang menyakitkan. Hal itu terjadi karena adanya konstraksi abnormal di bagian rahim selama siklus menstruasi.

Menurut Konsiltan Obstetri dan Ginekolog dari Motherhood Hospital Dr. Greethka Shetty, nyeri ini sering terjadi di bagian perut bawah, hingga menyebar ke punggung bawah dan juga paha.

“Dismenore dapat diklasifikasikan sebagai primer atau sekunder. Dismenorea primer berarti nyeri kram akibat menstruasi. Sedangkan dismenorea sekunder, merupakan nyeri yang disertai endometriosis, infeksi panggul, fibroid rahim, dan kondisi lainnya,” ungkapnya.

Editors' Picks

2. Menoragia atau pendarahan berat

2. Menoragia atau pendarahan berat
freepik.com/diana-grytsku

Volume darah menstruasi tentu bisa berubah. Tetapi, perubahan ini bisa terjadi dalam waktu sepanjang hidup, di mana jenis gangguan menstruasi ini disebut menoragia jika merendam satu atau lebih pembalut setiap tiga jam.

Hal ini sering terjadi pada sebagian besar perempuan. Dr. Shetty mengatakan, jenis gangguan ini dikaitkan dengan fibroid, masalah kehamilan seperti keguguran atau ektopik, hingga kanker.

“Ini terlhat karena ketidakseimbangan hormon, fibroid rahim, dan penyakit radang panggul (PID),” ungkap Dr. Shetty.

3. Amenore atau tidak adanya menstruasi

3. Amenore atau tidak ada menstruasi
pexels.com/@sora-shimazaki/

Amenore merupakan jenis gangguan menstruasi. Hanya saja, gangguan ini tidak adanya menstruasi. Ada dua jenis amenore, yakni amenore prime dan amenore sekunder. Pada jenis primer, ini terlihat ketika seorang perempuan tidak menstruasi setelah berusia 16 tahun.

Sedangkan pada amenore sekunder, menstruasi yang awalnya teratur tetapi berhenti selama 3-4 bulan. Penyebabnya bisa karena obesitas, olahraga berlebihan, hingga gangguan makan.

4. Oligomenore atau jarang menstruasi

4. Oligomenore atau jarang menstruasi
pexels.com/@karolina-grabowska/

Siklus menstruasi yang dialami perempuan rata-rata berlangsung selama 28 hari. Hanya saja, pada kasus gangguan oligomenore ini, siklus menstruasi nya bisa berjangka panjang.

“Ketika seorang perempuan tidak mendapat menstruasi selama 35 hari atau lebih, sebagai akibatnya, hanya memiliki empat hingga sembilan periode setiap tahun. Itu dikenal sebagai oligomenore,” tutur Dr. Shetty.

“Ini terjadi pada perempuan usia subur, karena berat badannya yang berlebihan dan juga stres,” tambahnya.

5. Hipomenore atau menstruasi ringan

5. Hipomenore atau menstruasi ringan
pexels.com/@cottonbro/

Kebalikan dari menoragia adalah hipomenore. Hipomenore merupakan jenis gangguan menstruasi yang berlangsung kurang dari dua hari. Hal ini disebabkan karena aliran darah berkurang, di mana adanya ketidakseimbangan hormon, stres, hingga kehamilan.

Lemak tubuh yang rendah serta kegagalan ovarium premature, merupakan dua penyebab potensi gangguan menstruasi. Meski demikian, gangguan ini terjadi pada perempuan sebelum menopause atau setelah remaja.

Demikian lima jenis gangguan menstruasi yang sering dialami perempuan. Semoga informasi ini bermanfaat ya.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk