Negara di Dunia Memberlakukan Larangan Penggunaan Popok dan Plastik

Semua habitat hancur oleh polusi dari pencemaran limbah plastik

16 Juli 2019

Negara Dunia Memberlakukan Larangan Penggunaan Popok Plastik
Pixabay/ReadyElements

Akhir-akhir ini aktivis lingkungan sedang gencar mengkampanyekan pembatasan penggunaan plastik. Dari mulai membatasi penggunaan sedotan, kantong plastik, dan produk-produk berbahan plastik. Banyak isu sampah plastik menganggu ekosistem laut.

Ditemukan dalam perut belasan rusa yang mati di Nara, Jepang. Di Indonesia pun, sejumlah sampah plastik berupa pembungkus permen hingga sendok plastik juga ditemukan di perut seekor ikan yang dibeli warga dari nelayan.

Sampai plastik membutuhkan waktu ratusan tahun untuk bisa terurai.

Untuk mengurangi masalah polusi plastik, negara-negara di dunia sepakat mulai menerapkan kebijakan larangan akan produk-produk tertentu dari popok hingga korek kuping. Larangan tersebut dilakukan guna membantu mencegah kehancuran ekosistem laut dan menyelamatkan kehidupan manusia di bumi.

Berikut popmama.com rangkum informasinya, dibaca yuk!

1. Larangan penggunaan popok pertama kali di Vanuatu

1. Larangan penggunaan popok pertama kali Vanuatu
Google.com/Bambino Diapers

Vanuatu adalah negara kepulauan Samudra Pasifik yang sudah mulai merasakan dampak krisis iklim yang diakibatkan naiknya air laut. Vanuatu juga merasa terbebani dengan masalah limbah plastik.

Pada Juli 2018 Vanuatu telah memberlakukan larangan keras terhadap kantong plastik, sedotan, dan kemasan polyestrene. Tahun 2019 mereka memperluas cakupan larangan tersebut, yakni termasuk piring plastik, gelas, stirrer dan kemasan makanan.

Negara berpenduduk sekitar 250.000 orang, menjadi negara pertama di dunia yang melakukan kebijakan larangan penggunaan popok sekali pakai.

Dari The Guardian diketahui bahwa sebuah studi yang dilakukan Commonwealth Litter Programme menunjukkan, hampir 75 persen dari semua sampah plastik di negara ini berasal dari limbah kompos dan popok sekali pakai. 

Popok sekali pakai juga bagian dari kombinasi plastik dan bubur kayu yang kemudian butuh waktu untuk bisa terurai selama beberapa ratus tahun.

“Vanuatu menjaga masa depannya. Cepat atau lambat plastik akan berujung di perairan dan berakhir juga di rantai makanan,” ujar Mike Mauvakalo, anggota Departemen Luar Negeri setelah pengumuman mengenai larangan tersebut dikemukakan pada Juni lalu.

Nah, jika kamu juga masih menggunakan popok sekali pakai untuk si Kecil, mungkin Mama bisa memerhatikan popok yang telah dipakai. Kira-kira berapa lama bentuknya masih utuh dan butuh berapa lama hingga bentuknya hancur setelah dipakai.

Terkadang setelah kegerus atau kelindas kendaraan pun masih menyisakan bentuk yang utuh.

Editors' Picks

2. Uni Eropa melakukan larangan plastik sekali pakai

2. Uni Eropa melakukan larangan plastik sekali pakai
Pixabay/RitaE

Hasil suara di parlemen Eropa pada Maret 2019, peralatan makan, gelas, piring plastik dan korek kuping termasuk ke dalam kategori produk-produk plastik sekali pakai yang dilarang.

Larangan itu dilandasi peraturan Uni Eropa mengenai plastik sekali pakai dan tujuan untuk mengatasi masalah limbah laut yang diakibatkan 10 produk plastik yang sering ditemukan di pantai Eropa.

Uni Eropa mengatakan, mereka akan mengatasi isu botol plastik secara terpisah dan bemaksud untuk mengumpulkan dan mendaur ulang 90% botol plastik selama 10 tahun ke depan.

Berdasarkan data World Wide Fund for Nature (WWF) ada 570,000 ton sampah plastik yang mendarat di Laut Tengah setiap tahun. Hal itu juga setara dengan membuang 33.800 botol plastik ke dalam laut setiap menitnya.

3. Kanada menolak keras kantong belanja dan botol air

3. Kanada menolak keras kantong belanja botol air
Pixabay/Stux

Kanada juga akan menetapkan "target" untuk perusahaan yang memproduksi atau menjual plastik agar bertanggung jawab atas limbah plastik mereka. Saat ini, kurang dari 10% plastik yang digunakan di Kanada akan didaur ulang.

Trudeau menyebut masalah pencemaran plastik sebagai "tantangan global".

Pada bulan Mei, PBB menyatakan 180 negara mencapai kesepakatan bersama untuk mengurangi jumlah plastik yang berakhir di lautan dunia, keberdaan plastik di laut dapat membahayakan ikan, penyu, paus dan satwa lainnya.

Perdana menteri Kanada, Justin Trudeau mengatakan, keputusannya mengenai larangan penggunaan plastik sekali pakai mulai juli ini terinspirasi langsung oleh parlemen Uni Eropa. Larangan tersebut akan berlaku mulai tahun 2021 dan memiliki cakupan yang lebih luas dibandingkan dengan larangan Uni Eropa, yaitu termasuk larangan atas kantong belanja dan botol air.

Pemerintah Kanada belum memutuskan produk plastik sekali pakai mana yang akan dimasukkan dalam daftar tetapi menargetkan kantong plastik, sedotan, alat pemotong, piring. Sekitar 3 juta ton sampah plastik dibuang setiap tahun di negara ini.

"Sebagai orang tua, kita berada pada titik ketika kita mengajak anak-anak kita ke pantai dan kita harus mencari pasir bersih tanpa dipenuhi dengan sedotan, styrofoam atau botol. Itu masalah, sesuatu yang harus kita lakukan sesuatu," kata Trudeau.

Kebijakan ini diharapkan mampu diterapkan oleh semua lapisan masyarakat agar tercipta lingkungan yang sehat dan bebas dari segala ancaman polusi, dari limbah yang dapat membahayakan keseimbangan ekosisten dan kesehatan kita semua, dimulai dari kita sendiri untuk saling mengingatkan pembatasan penggunaan plastik ya!

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!

;