Kenali 5 Penyebab Menopause Dini dari Sekarang!

Menopause dini bisa dialami siapa saja karena ada beragam hal yang bisa menyebabkan menopause dini

8 Mei 2019

Kenali 5 Penyebab Menopause Dini dari Sekarang
Freepik

Menopause adalah terjadinya kondisi berhentinya produksi hormon reproduksi perempuan yang menyebabkan siklus menstruasi terhenti. Menopause umum terjadi saat perempuan memasuki usia 45-55 tahun, namun ada pula perempuan yang mengalami menopause lebih awal, atau disebut dengan menopause dini.

Menopause dini terjadi saat seorang perempuan di bawah usia 40 tahun sudah tidak lagi mengalami menstruasi.

Gejala dari menopause dini juga hampir sama dengan menopause normal yaitu menstruasi yang tidak teratur, darah menstruasi lebih banyak atau lebih sedikit dari biasanya, vagina kering, tidak bisa mengontrol buang air kecil, perubahan emosi, kulit, mata dan mulut kering, mudah mengantuk dan menurunnya hasrat seksual.

Kamu yang mengalami gejala tersebut di bawah usia 40 tahun harus waspada karena bisa jadi itu pertanda dari menopause dini.

Lalu kira-kira apa saja penyebab dari menopause dini? Dilansir dari Healthlinesite dan Bustle, berikut beberapa penyebab menopause dini:

1. Faktor keturunan

1. Faktor keturunan
Freepik

Salah satu penyebab menopause dini adalah genetik atau faktor keturunan. Jika Mama kamu mengalami menopause dini, maka risiko kamu mengalami hal yang sama cenderung akan lebih besar dibanding perempuan lainnya.

Selain faktor keturunan, cacat kromosom juga bisa menjadi penyebabnya. Dilansir dari Healthline, cacat tertentu seperti sindrom Turner dimana lahir dengan kondisi romosom yang tidak lengkap, dapat membuat seorang perempuan lebih berisiko untuk mengalami menopause dini. Ini karena mereka memiliki ovarium yang tidak berfungsi dengan baik.

Editors' Picks

2. Menderita penyakit tertentu

2. Menderita penyakit tertentu
Freepik/Rawpixel.com

Bagi kamu yang menderita penyakit seperti kanker dan menjalani pengobatan kemoterapi secara berulang lebih berisiko untuk mengalami menopause dini.

Hal ini karena radiasi dapat merusak jaringan ovarium, sehingga risiko untuk mengalami menopause dini menjadi lebih besar. Selain itu, kemoterapi dan bentuk terapi radiasi lainnya juga dapat memngaruhi produksi hormon progesteron dan estrogen, yang turut memengaruhi terjadinya menopause.

3. Merokok

3. Merokok
Unsplash/Andrew Leu

Penyebab menopause dini berikutnya adalah kebiasaan merokok. Seseorang yang merokok, berisiko untuk mengalami menopause 4-5 tahun lebih cepat.

Selain merokok, obesitas dan konsumsi makanan tidak sehat juga dapat meningkatkan risiko kamu mengalami menopause dini. Hal ini karena gaya hidup tersebut dapat memengaruhi fungsi ovarium dan hormon yang berpengaruh terhadap terjadinya menopause.

4. Menderita epilepsi

4. Menderita epilepsi
Freepik/Sirinarth

Kamu yang menderita epilepsi berisiko lebih tinggi mengalami menopause dini karena risiko untuk megnalami kegagalan ovarium prematur lebih besar. Sebuah studi menunjukkan bahwa perempuan yang menderita epilepsi memiliki risiko tinggi untuk mengalami menopause dini.

5. Menderita penyakit tiroid

5. Menderita penyakit tiroid
Freepik/Javier Sánchez Mingorance

Dilansir dari Healthline, selain epilepsi, perempuan yang menderita penyakit tiroid lebih berisiko untuk mengalami menopause dini.

Penyakit tiroid dapat menyebabkan menopause dini karena adanya ketidakstabilan kadar hormon dalam tubuh atau fluktuasi hormon yang tidak wajar sehingga siklus menstruasinya pun juga dapat terganggu. Inilah mengapa perempuan yang menderita penyakit tiroid lebih rentan untuk mengalami menopause dini.

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.