Jangan Asal Buang! Begini Cara Mudah Kelola Limbah Masker Bekas Pakai

Kira-kira selama ini caranya sudah benar atau belum ya?

27 Juli 2021

Jangan Asal Buang Begini Cara Mudah Kelola Limbah Masker Bekas Pakai
Freepik

Menggunakan masker merupakan salah satu protokol kesehatan yang wajib dilaksanakan pada masa pandemi Covid-19. Hal ini membuat masker menjadi barang penting yang harus dimiliki dan digunakan sehari-hari.

Tingginya tingkat penggunaan masker di masyarakat tentunya memberikan dampak pada timbunan sampah juga ya, Ma. Apalagi jika masker yang digunakan merupakan jenis disposable mask atau masker sekali pakai.

Nah, kira-kira dalam mengelola limbah masker bekas pakai selama ini, caranya sudah benar atau belum ya, Ma?

Dirangkum Popmam.com, inilah cara mudah mengelola masker bekas pakai, berdasarkan Pedoman Pengelolaan Limbah Masker, Kementerian Kesehatan RI. Yuk disimak ya, Ma!

Editors' Picks

1. Limbah masker bekas pakai banyak ditemukan pada sampah rumah tangga

1. Limbah masker bekas pakai banyak ditemukan sampah rumah tangga
vicnews.com

Sejak pandemi Covid-19, masker bekas pakai banyak ditemukan pada sampah rumah tangga. Totalnya, sudah 1,5 ton limbah masker yang terkumpul lho, Ma.

Menurut penelitian yang dipublikasikan di jurnal Frontiers of Environmental Science and Engineering, jika dalam satu bulan terdapat 31 hari, maka penggunaan rata-rata masker sekali pakai sekitar 2,8 juta masker per menit.

Kebayang ya Ma, jumlah masker bekas pakai akan menumpuk jika dibiarkan dan tidak dikelola dengan baik.

Berbeda dengan botol plastik yang sebagian limbahnya bisa didaur ulang, sampai saat ini tidak ada panduan  resmi untuk mendaur ulang limbah masker. Hal termudah yang bisa kita lakukan adalah memilah limbah masker dan sampah lainnya agar mudah dihancurkan.

2. Pentingnya mengelola limbah masker bekas pakai

2. Penting mengelola limbah masker bekas pakai
Freepik

Limbah masker bekas pakai merupakan tanggung jawab bersama. Jika tidak dilakukan pengelolaan dengan benar, limbah masker akan menimbulkan permasalahan baru di masyarakat. Dampak yang akan muncul diantaranya, pencemaran lingkungan, merusak ekosistem alam dan meningkatnya risiko penyebaran virus penyebab Covid-19.

Selain itu limbah masker yang tidak dikelola dengan baik, bisa saja disalahgunakan oleh orang yang tidak bertanggung jawab lho, Ma. Seperti kasus yang pernah terjadi, dimana limbah masker diolah kembali lalu dijual ke masyarakat.

Nah, dampak yang ditimbulkan tentunya mengancam kesehatan kita dan lingkungan. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mengetahui cara mengelola limbah masker yang baik dan benar.

Menurut Kementerian Kesehatan, masker yang digunakan oleh masyarakat bukan termasuk kategori limbah medis, karena tidak digunakan dalam pelayanan kesehatan.

Sehingga limbah masker ini termasuk ke dalam limbah domestik dimana perlakuannya sama dengan limbah domestik menurut Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Limbah.

Tapi untuk mengurangi risiko kesehatan, Kementerian Kesehatan juga memberikan anjuran pengelolaan limbah masker bekas pakai.

3. Cara mudah mengelola limbah masker bekas pakai

3. Cara mudah mengelola limbah masker bekas pakai
Freepik/pvproductions

Berikut ini cara mudah mengelola masker bekas pakai, berdasarkan Pedoman Pengelolaan Limbah Masker, Kementerian Kesehatan RI.

  • Kumpulkan limbah masker bekas pakai

Biasanya kita mengganti masker sekali pakai jika sudah lebih dari 6 jam digunakan. Mama juga dianjurkan untuk mengganti masker jika masker tersebut basah, robek, atau lembab.

Saat menggantinya, kumpulkan saja terlebih dahulu jika Mama belum sempat membuang masker dengan benar. Kumpulkan dalam wadah tertutup dan jangan mencampurnya dengan sampah lainnya ya, Ma!

  • Lakukan disinfeksi pada masker bekas pakai

Mama dianjurkan untuk melakukan disinfeksi pada masker bekas pakai. Disinfeksi dilakukan dengan merendam masker dalam cairan disinfektan atau klorin. Jangan lupa gunakan sarung tangan saat melakukanya ya.

  • Ubah bentuk limbah masker

Setelah melakukan disinfeksi, kumpulkan masker menjadi satu pada wadah atau plastik tertutup. Pastikan Mama sudah memutus kedua tali masker serta merobek bagian tengah masker agar tidak bisa digunakan kembali.

  • Buang limbah masker ke tempat sampah domestik

Setelah mengumpulkan dan membungkusnya ke dalam wadah tertutup, buang limbah masker tersebut ke tempat sampah domestik.

Menurut Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Mama bisa kok membuang limbah masker sekali pakai tersebut ke tempat sampah khusus masker di ruang publik, jika tersedia.

  • Cuci tangan menggunakan sabun dan air bersih

Setelah melakukan semua langkah tersebut, jangan lupa untuk mencuci tangan menggunakan sabun dan air bersih ya, Ma. Jika tidak ada, Mama bisa menggunakan hand sanitizer.

Nah itulah cara mudah mengelola limbah masker bekas pakai menurut Kementerian Kesehatan.

Yuk, Ma, lebih sadar lagi dalam mengelola limbah masker yang kita hasilkan. Kesadaran kita adalah bukti kepedulian terhadap kesehatan dan lingkungan sekitar.

Pengelolaan limbah masker harus dimulai dari rumah ya, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.