9 Panduan Orangtua Tunggal Mendidik Anak Remajanya

Mencegah anak remaja untuk berperilaku negatif

1 Oktober 2019

9 Panduan Orangtua Tunggal Mendidik Anak Remajanya
Freepik/Bearfotos

Masa-masa anak remaja, bisa menjadi tantangan tersendiri bagi orangtua. Termasuk orangtua tunggal atau yang lebih dikenal dengan sebutan single parent. Ketika memasuki masa remaja, konteks budaya sangat penting diterapkan.

Jika berada dalam lingkungan yang besar dan tidak terpencil, anak remaja akan dipaparkan begitu banyak nya pengetahuan, seperti seks, narkoba, padanan musik rock n roll, media sosial. Berbagai dampak positif dan negatif dapat masuk dalam dunia anak remaja.

Agar dapat mencegah anak remaja masuk dalam kegiatan negatif, Mama dapat belajar untuk memiliki hubungan dengan anak, untuk membina hubungan lebih baik mereka dan membantu mereka menjadi orang dewasa yang baik dan benar.

Berikut Popmama.com telah memberikan 9 panduan orangtua tunggal mendidik anak remaja berdasarkan pengalaman seorang Mama yang bernama Suzanne Harrington dengan kedua anak remajanya yang berusia 16 dan 18 tahun.

1. Empati terhadap perkembangan anak remaja dengan mengingat masa remaja orangtua dulu

1. Empati terhadap perkembangan anak remaja mengingat masa remaja orangtua dulu
Freepik

Aspek yang paling penting dari mengasuh anak remaja adalah empati, karena mereka belum berkembang dengan baik. Mama dapat mengingat apa yang Mama rasakan sebelumnya ketika pada masa remaja

Rasa gelisah, manja, memberontak, takut, tanpa takut, bersemangat, mandiri, tidak mampu, tidak aman, sadar diri, mementingkan diri sendiri, mengambil risiko, putus asa untuk bereksperimen, mencoba hal baru, semakin banyak mencoba terasa semakin baik.

Dalam dunia pergaulannya, merasa ingin dihormati, dan merasa menjadi bagian dari kelompok. Tidak dapat sendirian dengan dikurung, mencampuri, bingung dalam menentukan keputusan, begitu setiap kebutuhan materi, praktis, dan kebutuhan finansial dipenuhi dengan kebutuhan anak remaja.

Jika Mama mengikat semua itu, Inilah yang sedang Mama hadapi sekarang, kecuali dari sisi lain bagaimana orangtua mendidik anak. Sekarang giliran Mama untuk memastikan bahwa cara mendidik tidak menjadi berbahaya, bahkan jika saat anak remaja menginjak-injaknya.

2. Tidak melakukan pemborosan tenaga emosional secara berlebihan namun tetap memberikan pengawasan

2. Tidak melakukan pemborosan tenaga emosional secara berlebihan namun tetap memberikan pengawasan
Freepik/Vh-studio

Ketakutan bahwa kamar tidur anak remaja berantakan dan menjijikan adalah suatu pemborosan tenaga emosional yang sangat besar bagi Mama. Seperti halnya panik jika anak melakukan tindikan terbaru atau mulai belajar bermakeup sendiri.

Pada masa-masa remaja, mereka mulai ingin melakukan hal-hal baru yang mereka mungkin lihat di teman-teman atau di media sosial media. Yang perlu Mama lakukan adalah membiarkan anak untuk melakukan apa saja yang mereka inginkan.

Tidak perlu untuk melakukan pemborosan tenaga secara berlebihan, namun jangan lupa untuk tetap memberikan pengawasan berlebih dengan mengajak komunikasi anak secara halus agar anak tidak merasa tersinggung dan terganggu.

3. Mendidik anak tentang seks secara terorganisir, terinformasi, mengandalkan dukungan rekan

3. Mendidik anak tentang seks secara terorganisir, terinformasi, mengandalkan dukungan rekan
Freepik/Vgstockstudio

Tidak seperti generasi-generasi sebelumnya, ketika seks hanya sekedar tentang biologi, pengetahuan remaja akan seks saat ini lebih mudah didapatkan dan mencakup lebih besar karena munculnya lebih banyak pornografi.

Selain itu, anak-anak remaja generasi saat ini memiliki kecerdasan emosional yang jauh lebih banyak di sekitar hubungan, batasan, dan juga kesepakatan. Beberapa remaja benar-benar proaktif dan diberdayakan di sekitar pengetahuan akan seks.

Untuk mencegah anak bertindak negatif, Mama dapat mendidik anak mengenai bahaya dari seks bebas, alat kontrasepsi, mendidik anak dengan lebih terorganisir dan terinformasi serta dapat mengandalkan dukungan rekan yang juga mengerti untuk berbicara pada anak.

Editors' Picks

4. Orangtua perlu membingkai percintaan anak sebagai hubungan yang berkomitmen dan bermanfaat baik

4. Orangtua perlu membingkai percintaan anak sebagai hubungan berkomitmen bermanfaat baik
Freepik

Ketika anak remaja Mama mulai berani untuk memperkenalkan pacar mereka pada Mama, tandanya Mama telah menciptakan lingkungan rumah yang terasa ramah dan cukup nyaman bagi mereka untuk memperkenalkan kehidupan percintaannya tanpa harus malu.

Namun, sebagai orangtua perlu membingkai percintaan dan seks dalam hubungan yang berkomitmen dan bermanfaat baik, bukan sebagai kegiatan rekreasi sehingga dapat mudah datang dan pergi sesuka hati.

Sebagian besar remaja akan menemukan pelajaran tentang percintaan ketika mereka mulai merasakan putus asa dan pertengkaran dalam percintaan. Sehingga, Mama harus hadir ketika anak merasakan hal itu agar tidak terjerumus dalam tindakan yang kurang tepat.

5. Orangtua tunggal mengurangi ruang anak untuk memanipulasi dan mempermainkan orangtua

5. Orangtua tunggal mengurangi ruang anak memanipulasi mempermainkan orangtua
Freepik/Pressfoto

Dinamika remaja yang diasuh orangtua tunggal dan orangtua pada biasanya bisa sangat berbeda. Ada keuntungan untuk keduanya. Keuntungan dalam orangtua pada biasanya, Mama dapat memiliki cadangan untuk mengawasi anak.

Namun, banyak keuntungan orangtua tunggal yang mengasuh anak remaja. Seperti, tidak ada perebutan dengan pasangan, ditambah lebih sedikit perpecahan perbedaan generasi. Ada juga lebih sedikit, ruang pada anak remaja untuk memanipulasi dan mempermainkan orangtua.

Bagi orangtua tunggal, kata-kata Mama adalah suatu hukum, tetapi wewenang Mama hanya sebagus keterampilan negoisasi antara Mama dan anak remaja. Inilah sebabnya mengapa percakapan dengan anak harus bermanfaat dan terkonstruk dengan baik.

Meskipun tidak peduli seberapa teraturnya percakapan Mama dan anak, Mama mungkin dapat melakukan percakapan mendalam dengan anak dengan rutin agar anak terbiasa terbuka pada Mama.

6. Ketika anak emosi, jangan membalasnya dengan mengamuk pada anak remaja

6. Ketika anak emosi, jangan membalas mengamuk anak remaja
Freepik/Peoplecreations

Emosi anak remaja memang tidak dapat terbendung dan tidak dapat dikira-kira, namun jika Mama membalasnya dengan mengamuk kembali, itu hanya akan memperburuk situasi dan tidak menghasilkan sebuah solusi.

Pertahankan martabat Mama yang mungkin terluka dengan sikap anak, jangan berteriak balik. Jelaskan bahwa Mama tidak dapat menanggapi perkataan lebih lanjut. Pergi sejenak dan tenangkan diri, apapun yang Mama lakukan kembali lagi bersikap tenang dan jangan membuat anak lebih panik.

7. Mengingatkan anak remaja untuk menjauhi alkohol dan obat-obatan tertentu

7. Mengingatkan anak remaja menjauhi alkohol obat-obatan tertentu
Freepik/Vgstockstudio

Alkohol dan obat-obatan tertentu, mungkin sulit dan terbatas untuk didapatkan. Namun, tidak ada hal yang dapat memberhentikan Mama untuk tidak mengingatkan anak remaja tentang hal ini. Dari dua obat remaja yang utama, alkohol mungkin lebih berbahaya.

Karena dapat menimbulkan perubahan emosi, kekerasan, dan tindakan asusila lainnya dibawah pengaruh alkohol. Namun, obat-obatan tertentu juga dapat menurunkan motivasi dan memicu kesehatan mental.

Beri pemahaman pada anak remaja tentang risiko yang terkait, tetapkan batasan seperti jangan mabuk atau tinggi, karena mereka akan melakukan apa yang mereka inginkan, terlepas dari pendapat Anda.

8. Pahami anak dengan membiarkan mereka merasakan jatuh namun tetap berikan dukungan

8. Pahami anak membiarkan mereka merasakan jatuh namun tetap berikan dukungan
Freepik/Rawpixel-com

Mama tidak dapat mencegah patah hati, pengambilan keputusan bodoh, kontrol emosi yang buruk, pertikaian dengan kelompok pertemanan, kegagalan pertemanan, kekecewaan sehari-hari, pekerjaan omong kosong, atau ujian yang gagal.

Tetapi Mama bisa berada di sana menawarkan dukungan saat itu dibutuhkan. Tidak mendorong dukungan dan saran pada mereka tanpa diminta, tetapi hanya selalu ada, tidak tergoncang, tidak menghakimi, dan waras.

Tidak perlu mengasuh anak seperti halnya pembantu pribadi, biarkan mereka merasakan jatuh, tetapi tetap di sana untuk membantu mereka kembali, seperti balita di taman bermain petualangan.

Beginilah cara mereka belajar ketahanan mereka, mereka melakukan sesuatu yang bodoh yang bisa jadi hampir setiap hari. Mereka perlu merasa Mama mendukung mereka, bahkan ketika mereka membelakangi Mama.

9. Pertahankan sudut pandang tepat dengan melakukan perbincangan dengan orangtua lain

9. Pertahankan sudut pandang tepat melakukan perbincangan orangtua lain
Freepik

Merasakan kenakalan remaja secara pribadi adalah tiket satu arah ke terapi psikologis. Jangan repot-repot dengan memilih tempat pengasuhan anak, karena mereka tidak mengenal Mama atau anak-anak remaja Mama.

Alih-alih, pertahankan sudut pandang tepat dengan berbicara dengan orangtua lain yang Mama percayai dengan baik, yang terpenting, jalani hidup Mama dengan cara sendiri.

Tinggal dengan anak remaja, pastikan selalu memanjakan anak, sebaiknya lanjutkan dengan pekerjaan-pekerjaan Mama sendiri. Karena dengan memanjakan anak hingga remaja, suatu hari mereka tidak dapat berpergian jauh dan memiliki hidup sendiri.

Kini Mama telah mengetahui apa saja yang dapat orangtua tunggal lakukan saat mendidik anak remaja. Keterbukaan adalah hal yang penting, manfaatkan waktu dengan anak untuk saling bercerita satu sama lain ya Ma!

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.