5 Mitos Unik tentang Kehamilan yang Banyak Dipercaya di Korea

Mitos-mitos ini bahkan dapat menentukan jenis kelamin bayi, Ma

21 November 2020

5 Mitos Unik tentang Kehamilan Banyak Dipercaya Korea
Freepik/skawee

Banyak mitos beredar di masyakat. Ada yang dapat dipercaya, ada juga yang tidak. Mempercayai mitos yang belum dicek kebenarannya bisa berbahaya, Ma. Misalnya ibu hamil tidak boleh menjahit atau mengonsumsi makanan tertentu.

Bukan cuma di Indonesia, ternyata, Korea juga memiliki beberapa mitos seputar kehamilan yang banyak diikuti oleh ibu hamil di sana.

Apa saja mitos kehamilan di Korea tersebut? Cek jawabannya pada ulasan Popmama.com berikut ini, Ma.

1. Tae Mong, mimpi konsepsi

1. Tae Mong, mimpi konsepsi
Freepik/Nnudoo

Tae Mong adalah kata dalam bahasa Korea yang berarti mimpi tentang konsepsi yang akan datang. “Tae” artinya hamil dan “Mong” artinya mimpi.

Orang Korea mempercayai hal ini dan sebelum mereka akan mendapatkan bayi, mereka meramalkannya dengan mimpi.

Terkadang hal ini dimimpikan oleh calon ibu atau kerabat. Tae Mong berbeda dari mimpi biasa.

Jenis kelamin janin yang akan dikandung juga dapat diketahui dari mimpi tersebut. Jika bayi laki-laki, calon ibu akan memimpikan harimau, babi, naga, beruang, lembu jantan, kuda, bangau, kerang, atau sisir yang terbuat dari emas.

Jika bayi perempuan, maka akan bermimpi tentang ikan, buah persik, rusa, bunga teratai, perhiasan, ikan mas, kura-kura, ular kecil berwarna-warni, bulan, atau beberapa buah-buahan.

Simbol-simbol dalam mimpi tersebut dikaitkan dengan jenis kelamin.

Sementara itu, apa yang dilakukan si Pemimpi dan simbol-simbolnya dapat memberikan tanda-tanda untuk menilai nasib bayi yang belum lahir tersebut. Misalnya, mencekik atau membuang ular atau naga yang bergegas masuk dianggap tidak menguntungkan bagi nasib bayi tersebut. Menangkap dan mengikat ayam atau melihat ikan di tempat yang kering juga dianggap mimpi yang buruk bagi calon bayi.

Editors' Picks

2. Taekyo, ritual kehamilan

2. Taekyo, ritual kehamilan
commisceo-global.com

Begitu seorang perempuan Korea hamil, dia harus mengikuti Taekyo, memasukkan berbagai ritual perawatan prenatal dan menghindari hal-hal yang dianggap tabu.

Taekyo adalah seperangkat perawatan diri prenatal tradisional yang awalnya dimulai dari persiapan sebagai orangtua bahkan sebelum terjadi pembuahan.

Taekyo menciptakan lingkungan terbaik untuk perkembangan fisik dan emosional janin serta pertumbuhan yang sehat. Oleh karena itu, banyak orangtua Korea berkeinginan untuk tetap mempertahankan taekyo di zaman modern ini.

3. Menyiapkan kebutuhan bayi saat hamil dapat membawa musibah

3. Menyiapkan kebutuhan bayi saat hamil dapat membawa musibah
Freepik

Baby shower tidak umum di Korea. Secara tradisional, tidak banyak persiapan yang dilakukan untuk bayi yang belum lahir karena dapat membawa musibah atau nasib buruk. Selain itu, mereka merasa bahwa persiapan terlalu cepat.

Orang Korea tidak akan merayakan kehadiran bayi tersebut secara besar-besaran sampai bayi mencapai usia 100 hari atau 1 tahun.

Wah, agak memberikan ya Ma mitos kehamilan di Korea yang satu ini.

4. Berhenti berolahraga dan mengurangi aktivitas fisik

4. Berhenti berolahraga mengurangi aktivitas fisik
freepik.com/yanalya

Di Korea, banyak ibu hamil menghindari aktivitas fisik karena gagasan tradisional dalam budaya Korea. Mereka mengurangi aktivitas sebanyak mungkin dan mencari stabilitas serta istirahat, yang secara signifikan justru menurunkan kebugaran fisik di antara masa selama kehamilan dan melahirkan.

Ibu hamil di Korea secara tradisional menekankan kehati-hatian terhadap latihan fisik dan gerakan selama kehamilan. Oleh karena itu, ibu hamil di Korea jarang melakukan aktivitas dengan intensitas yang kuat. Namun mitos ini mulai tidak dipercaya lagi karena mereka menyadari pentingnya kebugaran saat hamil.

5. Menggantung cabe merah untuk menghalau roh jahat

5. Menggantung cabe merah menghalau roh jahat
Unsplash

Gochu, atau cabe merah, digunakan untuk membersihkan hal-hal yang dianggap tidak suci serta mengusir roh jahat jika terjadi penyakit atau kelahiran bayi laki-laki.

Warna merah diyakini melambangkan matahari dan rasa pedasnya efektif mengusir kekuatan jahat, sedangkan bentuknya dikaitkan dengan kelahiran bayi laki-laki.

Nah, itu dia mitos kehamilan di Korea. Menarik, bukan? Apa saja mitos seputar kehamilan yang sering Mama dengar?

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.