Cara Mengatasi Jerawat Saat Kehamilan

Jerawat membandel setelah pertengahan kehamilan, ini dia cara mengatasi dan pengobatannya Ma

10 Agustus 2018

Cara Mengatasi Jerawat Saat Kehamilan
Unsplash/Joe Gardner

Jerawat saat hamil dapat diobati dengan merawat diri dan pengobatan. Seperti apa ya pengobatannya? Bagi sebagian perempuan, kadang sebelum hamil berjerawat namun setelah hamil malah mulus wajahnya. Tapi sebagian lainnya, tidak pernah jerawatan, pas hamil malah jadi jerawatan. 

Kenapa ya?

Kehamilan jerawat bukanlah bentuk khusus jerawat. Beberapa ibu hamil mengalami masalah jerawat selama kehamilan. Penyebab jerawat kehamilan paling utama adalah kelebihan produksi minyak (sebum) yang terjadi ketika hormon tertentu masuk ke sel-sel kulit.

Mau tau caranya, yuk baca selengkapnya Ma.

Cara mengatasi jerawat saat hamil

Untuk mengobati jerawat kehamilan, mulailah dengan perawatan diri:

1. Cuci area yang bermasalah dengan pembersih yang lembut

1. Cuci area bermasalah pembersih lembut
bustle.com

Dua kali sehari, gunakan tangan kamu untuk mencuci muka dengan sabun lembut dan air hangat.

Hindari produk-produk tertentu, seperti scrub wajah, astringen dan masker, karena mereka cenderung mengiritasi kulit, yang dapat memperparah jerawat.

Mencuci dan menggosok secara berlebihan juga dapat mengiritasi kulit. Gosok dengan perlahan saat mengeringkan wajah atau cukup tepuk-tepuk menggunakan handuk berbulu lembut.

Baca juga: 5 Kebiasaan Dalam Makeup yang Bisa Bikin Kulit Wajah Jadi Berminyak

2. Shampoo secara teratur

2. Shampoo secara teratur
Unsplash/Yoann Boyer

Jika kamu cenderung memiliki jerawat di sekitar garis rambut kamu, keramas rambut kamu setiap hari.

Misalkan moder rambut kamu menggunakan poni dan jerawat kamu ada banyak di jidad, mungkin ini karena rambut kamu yang kotor.

3. Jangan pencet jerawat karena bisa meninggalkan noda di kulit

3. Jangan pencet jerawat karena bisa meninggalkan noda kulit
Freepik/bearfotos

Memencet jerawat dapat menyebabkan infeksi atau jaringan parut. Yang lebih parah, bisa menyisakan noda di kulit dalam jangka waktu yang lama. 

Baca juga: Hilangkan Jerawat dengan Rutinitas Kecantikan dari Korea Selatan

Editors' Picks

4. Cegah iritasi

4. Cegah iritasi
Unsplash/Pete Bellis

Jangan gunakan kosmetik berminyak atau berminyak, tabir surya, produk penata rambut atau concealer jerawat. Gunakan produk berlabel berbasis air atau non comedogenic, yang berarti mereka cenderung tidak menyebabkan jerawat karena tidak menyumbat pori-pori di kulit wajah.

5. Perhatikan apa yang menyentuh kulit kamu

5. Perhatikan apa menyentuh kulit kamu
Unsplash/Joe Gardner

Jaga rambut kamu bersih dan bersih dari wajah kamu. Juga hindari meletakkan tangan atau benda di wajah kamu. Pakaian atau topi yang ketat juga dapat menimbulkan masalah, terutama jika kamu berkeringat. Keringat dan minyak dapat menyebabkan jerawat.

Baca juga: 7 Cara Membuat Wajah Bebas Jerawat, Penting Nih!

Cara mengobati jerawat kehamilan

Cara mengobati jerawat kehamilan
Unsplash/Eric Ward

Obat juga dapat digunakan untuk mengobati jerawat kehamilan tetapi setiap obat yang diterapkan pada kulit kamu atau tertelan selama kehamilan dapat masuk ke aliran darah kamu dan mempengaruhi bayi kamu.

Sementara sebagian besar bahan dalam perawatan jerawat topikal yang dijual bebas belum diteliti pada kehamilan, biasanya hanya sejumlah kecil yang terserap ke dalam kulit. Hal ini tidak memungkinkan perawatan akan menimbulkan risiko bagi bayi yang sedang berkembang di dalam kandungan mama.

Umumnya, perawatan kulit yang mengandung eritromisin (Erygel) dan klindamisin (Cleocin T, Clindagel, lainnya) dianggap aman. Keamanan menggunakan benzoil peroksida untuk mengobati jerawat kehamilan belum ditetapkan.

Perawatan ini hanya boleh digunakan jika jelas diperlukan dan jika ibu hamil sudah konsultasi dengan dokter kandungan terlebih dulu.

Obat jerawat yang diketahui menyebabkan cacat lahir antara lain, termasuk isotretinoin oral (Amnesteem, Claravis) dan retinoid topikal. 

Ini harus dihindari selama kehamilan!

Jika kamu khawatir tentang jerawat kehamilan, konsultasikan dengan dokter kulit atau penyedia perawatan kesehatan kamu. Setelah membaca penjelasan di atas, kamu dapat mempertimbangkan manfaat dan risiko berbagai opsi perawatan wajah untuk mengatasi jerawat selama kehamilan.