Penyakit Perlemakan Hati Akut saat Hamil: Penyebab dan Risikonya

Jika tidak ditangani dengan cepat, penyakit ini sangat berisiko bagi ibu hamil dan janin

10 Januari 2022

Penyakit Perlemakan Hati Akut saat Hamil Penyebab Risikonya
Freepik/senivpetro

Penyakit perlemakan hati atau yang disebut dengan “acutefatty liver” terjadi ketika terdapat penumpukan lemak yang berlebihan pada hati. Kondisi tersebut membuat organ hati menjadi sulit bekerja.

Pada ibu hamil, ini dapat menyebabkan gagal ginjal dan kerusakan organ lainnya. Sedangkan pada janin dapat menyebabkan cacat lahir.

Apakah kondisi ini dapat dicegah? Ulasan Popmama.com kali ini akan membahas tentang penyakit perlemakan hati pada ibu hamil, penyebab, risiko, dan penanganannya. Ayo disimak, Ma!

Penyebab Penyakit Perlemakan Akut pada Ibu Hamil

Penyebab Penyakit Perlemakan Akut Ibu Hamil
Pexels/SHVETS production

Penyakit perlemakan hati akut berkembang pada ibu yang memiliki kelainan genetik yang menyebabkan kerusakan mitokondria beta-oksidasi asam lemak.

Mitokondria tidak memecah asam lemak menjadi molekul yang lebih kecil yang membantu tubuh memproses protein, karbohidrat, dan lipid (lemak).

Masalah genetik ini menyebabkan lemak menumpuk di sel hati dan mungkin di ginjal, plasenta, dan tempat lain.

Mutasi genetik G1528C mewakili mutasi ibu yang paling umum yang mengarah ke penyakit ini. Tetapi, mutasi lain juga dapat mengganggu atau mencegah penanganan asam lemak seluler yang normal.

Asam lemak ini kemudian menumpuk di jaringan, menyumbat hati dan mengganggu fungsi hati normalnya.

Hati sangat penting selama kehamilan untuk kesehatan mama dan janin. Hati yang sehat membuang racun dan zat berbahaya lainnya dari tubuh.

Editors' Picks

Gejala Penyakit Perlemakan Akut pada Ibu Hamil

Gejala Penyakit Perlemakan Akut Ibu Hamil
Freepik/frimufilms

Karena fungsi hati secara bertahap memburuk, pasien yang terkena secara halus berubah dari keadaan sehat menjadi sangat sakit. Gejala umumnya meliputi:

  • Mual atau muntah,
  • Nyeri perut atau epigastrium,
  • Kelelahan dan kantuk yang berlebihan,
  • Kehilangan selera makan,
  • Penyakit kuning (pada kasus lanjut).

Perkembangan nyeri epigastrium (nyeri di daerah kanan atas perut) dapat serupa dengan yang terlihat pada pasien dengan sindrom HELLP.

Hilangnya fungsi hati normal secara progresif dengan meningkatnya pembentukan asam juga dapat menyebabkan perubahan status mental mama dan membahayakan kesejahteraan janin.

Tragisnya, gejala terkadang tidak dikenali sampai setelah janin mengalami tanda-tanda masalah atau telah meninggal dalam kandungan.

Dalam beberapa kasus, hilangnya produksi protein normal menyebabkan dehidrasi dan penurunan volume darah yang dimanifestasikan oleh denyut nadi cepat pada ibu hamil.

Karena gejala ini biasanya dapat dikenali hanya ketika penyakit perlemakan hati sudah lanjut, diagnosis sering dibuat terlambat pada kasus pasien atau bahkan setelah melahirkan.

Risikonya bagi Ibu Hamil dan Janin

Risiko bagi Ibu Hamil Janin
Pexels/Monika Balciuniene

Jika tidak terdiagnosis atau diagnosis tertunda, Mama dapat menjadi sangat sakit dengan cedera multi-organ yang melibatkan gagal hati dan ginjal, gangguan paru-paru, dan perdarahan yang sulit ditangani yang memerlukan beberapa transfusi.

Asidosis ibu yang berkepanjangan dapat menyebabkan keseimbangan asam-basa janin jika tidak terdeteksi.

Sebagian karena kelangkaannya dan dapat menyerupai sindrom HELLP, pasien dengan penyakit perlemakan hati akut dapat menantang penyedia terbaik untuk membuat diagnosis tepat waktu.

Kondisi ini dapat berdampak janin jika penyakitnya sangat parah atau jika diagnosis dan persalinan tertunda. Efek pada janin mungkin lebih buruk jika janin adalah pembawa cacat genetik dari ibu.

Lahir mati dapat terjadi pada 10 persen kasus, atau sekitar 100-120 per 1000 kelahiran. Beberapa bayi berisiko mengalami hipoglikemia nonketotik yang mengancam jiwa.

Ini adalah kondisi bawaan di mana tubuh tidak dapat memecah dan memproses beberapa bahan penyusun protein (asam amino).

Hipoglikemia nonketotik dapat menyerupai sindrom Reye (kondisi langka namun serius pada bayi dan anak-anak yang menyebabkan pembengkakan di otak dan hati) atau cacat pada siklus urea bayi.

Bayi lain mungkin mengalami kardiomiopati dilatasi (pembengkakan di bilik jantung) atau neuropati progresif (masalah dengan saraf yang terus memburuk).

Penanganan dan Pencegahan Penyakit Perlemakan Hati Akut

Penanganan Pencegahan Penyakit Perlemakan Hati Akut
Pexels/Vidal Balielo Jr

Jika mengalami penyakit ini, Mama berisiko mengalami beberapa cedera dan kegagalan hati.

Persalinan bayi yang cepat, seringkali melalui operasi caesar, direkomendasikan setelah Mama dievaluasi dan distabilkan dengan tepat. Pelepasan plasenta dari tubuh ibu memulai pemulihannya dari penyakit.

Rujukan perawatan setelah melahirkan membutuhkan waktu beberapa hari sampai beberapa minggu.

Mama juga dapat melakukan tindakan pencegahan berikut ini:

  • Membatasi atau menghindari minuman beralkohol,
  • Menjaga kadar kolesterol dalam darah,
  • Mengurangi asupan gula dan lemak,
  • Menurunkan berat badan,
  • Mengontrol kadar gula dalam darah,
  • Berolahraga secara teratur dan meningkatkan aktivitas fisik.

Jika kondisi ini didiagnosis dengan cepat di awal kehamilan, perawatan dilakukan untuk menurunkan risiko komplikasi pada janin dan Mama.

Karena itu, jangan lewatkan jadwal pemeriksaan kandungan dan kenali gejalanya agar Mama dapat melakukan tindakan dengan cepat.

Itu tadi penjelasan tentang penyakit perlemakan hati akut pada ibu hamil. Semoga informasi ini dapat menambah wawasan, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.