Waspada 6 Hal ini Jika Bayi Mama Mendengkur Saat Tidur

Ternyata bayi mendengkur saat tidur bukan tanda tidurnya lelap, lho!

8 Januari 2019

Waspada 6 Hal ini Jika Bayi Mama Mendengkur Saat Tidur
Freepik

Saat bayi tidur mungkin beberapa kali atau bahkan sering terdengar suara mendengkur. Apakah itu normal?

Simak ulasannya ya, Ma.

Penyebab Bayi Mendengkur

Penyebab Bayi Mendengkur
Freepik/Javier Sánchez Mingorance

Dalam banyak kasus, bayi mendengkur saat tidur adalah normal. Mendengkur terjadi ketika jalan napas di tenggorokan tersumbat atau menyempit. Hal ini menyebabkan udara yang dihirup untuk menggetarkan saluran tenggorokan.

Dilansir dari laman sleepfoundation.org, satu dari sepuluh bayi mendengkur hampir setiap malam dan hal ini dianggap normal.

Bagaimana dengan suara ‘grok-grok’ saat tidur? Laman IDAI menjelaskan bahwa dalam keadaan normal, dinding saluran napas kita menghasilkan cairan lendir yang banyak fungsinya. Salah satu fungsi utama adalah untuk pertahanan saluran napas. Lendir ini kemudian akan dibawa keluar oleh suatu mekanisme seperti ban berjalan yang disebut bersihan mukosilier.

Pada bayi yang baru lahir, bersihan mukosilier ini belum sempurna melaksanakan tugasnya sehingga masih ada sisa lendir dalam saluran pernapasannya. Suara udara napas yang melewati cairan lendir itulah yang menimbulkan suara grok-grok.

Seiring dengan bertambahnya umur bayi, saluran pernapasannya akan semakin sempurna sehingga suara ‘grok-grok’ ini akan berkurang atau menghilang.

Editors' Picks

Tanda Kritis Mendengkur

Tanda Kritis Mendengkur
Freepik/User850788

Mendengkur bisa menjadi gejala dari 6 hal ini:

  • Obstructive sleep apnea (OSA)

Suatu sindrom klinis atau kumpulan gejala akibat adanya sumbatan parsial atau sumbatan komplet pada saluran napas bagian atas yang menyebabkan henti napas bagian atas atau berkurangnya aliran napas saat tidur.

Pada bayi, jalan napas bayi sebagian atau seluruhnya terhambat karena bagian anterior (depan) jalan napas menekan bagian posterior. Udara yang melewati jalan napas kemudian menggetarkan jaringan leher yang menyebabkan dengkuran.

OSA sering disebabkan oleh akumulasi lendir di saluran udara bayi atau karena masalah lain seperti pembesaran kelenjar gondok atau amandel.

Gejala OSA adalah setiap hari mendengkur, terbangun sesekali saat tidur di malam hari, napas terengah-engah, pada siang hari bayi seringkali mengantuk.

Bayi memiliki otak yang berkembang, yang tidak dapat tanpa oksigen bahkan untuk beberapa detik.

  • Lubang hidung tersumbat

Lubang hidung tersumbat karena bayi belum memiliki kemampuan untuk mengeluarkan lendir dari hidung mereka.

Selain itu juga dapat terjadi karena masalah yang lebih serius seperti choanal atresia. Ini adalah kondisi bawaan di mana bagian belakang lubang hidung tersumbat oleh struktur tulang atau tulang rawan.

Ini dapat menyebabkan aliran udara yang jarang melalui hidung, membuat bayi mendengkur saat tidur. Ada juga kondisi yang disebut deviated nasal septum, di mana satu saluran hidung lurus sedangkan yang lain bengkok. Ini mempersempit jalan keluar satu lubang hidung dan dapat menyebabkan mendengkur dan mendengus.

Gejala: Bayi mungkin menunjukkan ketidaknyamanan dalam bernapas dan pilek sepanjang waktu. Saluran hidung yang menyempit dapat membuat bayi bernapas dari mulut.

  • Amandel membesar

Infeksi kelenjar gondok dan amandel dapat menyebabkan tekanan konstriksi pada saluran udara. Seperti disebutkan sebelumnya, ini dapat menyebabkan adenoid dan amandel adalah bagian dari sistem limfatik, yang memainkan peran utama dalam melindungi sistem pernapasan dari infeksi tetapi mereka sendiri rentan terhadap infeksi.

Adenoid atau amandel yang terinfeksi akan membesar dan menyumbat jalan napas bayi, menyebabkan dia mendengkur.

Gejala: Amandel yang membesar dapat dengan mudah terlihat di dekat sisi lateral tenggorokan di dalam mulut bayi. Adenoid tidak terlihat melalui mulut dan pembesaran dapat didiagnosis melalui gejala seperti pernapasan mulut kronis, rahang terbuka, dan kesulitan bernapas melalui hidung.

  • Gangguan genetik dan neuromuskuler

Bayi dapat mendengkur karena tonus otot yang lemah dan fitur wajah yang disebabkan oleh kelainan genetik seperti down syndrome. Kondisi ini menyebabkan lidah membesar, hidung rata dan rahang lebih kecil . Semua itu dapat menyempitkan saluran udara. Beberapa kelainan neuromuskuler seperti cerebral palsy atau distrofi otot melonggarkan otot-otot lidah yang menyebabkannya lidah jatuh dan menyumbat jalan napas

Gejala: Seorang bayi akan menunjukkan gejala klasik lain dari kelainan genetik dan neuromuskuler ini. Mendengkur sendiri bukanlah gejala utama kelainan ini.

  • Asma dan alergi

Asma dan alergi juga dapat memicu mendengkur dan mendengus. Asma sering memiliki hubungan langsung dengan alergi pernafasan, dan karenanya asma yang diinduksi oleh alergi dapat menyebabkan mendengkur.

Gejala: Bayi akan menunjukkan semua gejala utama asma lainnya seperti sesak napas dan cepat lelah saat bermain.

  • Kedinginan dan mengiler

Pilek juga dapat menyebabkan bayi mendengkur karena akumulasi lendir di lubang hidung. Hal ini menyebabkan hidung tersumbat, yang dapat menyebabkan penyempitan saluran napas, sehingga membuat bayi mendengkur saat tidur. Pada saat yang sama, ketika bayi tumbuh gigi ia dapat mengeluarkan banyak air liur dan air liur ini dapat menetes ke rongga hidungnya ketika ia berbaring terlentang.

Gejala: Jika bayi pilek maka akan menunjukkan gejala pilek lainnya seperti hidung berair dan mungkin demam ringan. Jika tumbuh gigi, maka bayi akan banyak mengeluarkan air liur

Tips Mengurangi Dengkuran Bayi

Tips Mengurangi Dengkuran Bayi
youtube.com/boystownhospital

Ini cara Mama bisa mengurangi dengkuran bayi:

  • Bersihkan hidung dari kelebihan lendir,
  • gunakan uap,
  • hilangkan benda-benda yang menyebabkan alergi,
  • gunakan humidifier jika udara terasa kering,
  • ubah posisi tidur bayi.

Jangan lupa konsultasikan dengan dokter anak apabila bayi sering mendengkur sehingga bisa diberi perawatan yang tepat. Semoga bermanfaat!

Baca juga:

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!