TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Penyebab Cacar Air pada Bayi dan Cara Mengatasinya

Apakah kondisi ini membahayakan bayi?

9 Agustus 2022

Penyebab Cacar Air Bayi Cara Mengatasinya
littlebossworld.com

Cacar air merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus. Gejala yang paling jelas adalah munculnya ruam kemerahan berisi cairan. Ruam ini bisa menyebabkan rasa gatal setelah pecah dan kering.

Meski umum di masyarakat, cacar air dapat menyebabkan komplikasi serius, Ma. Terutama bagi bayi, ibu hamil, dan orang dengan daya tahan tubuh lemah. Dengan pengobatan dan istirahat yang cukup, seseorang akan sembuh dalam waktu 7-10 hari. Namun pastikan untuk menghindari berdekatan dengan orang lain agar tidak menulari ya!

Cacar air dapat menulari siapa saja, termasuk bayi. Bagaimana bayi bisa mengalami cacar air? Apa saja gejalanya?

Nah, untuk mengetahui jawabannya, penjelasan tentang penyebab cacar air pada bayi dan cara mengatasinya bisa disimak pada ulasan Popmama.com berikut ini.

Penyebab Cacar Air pada Bayi

Penyebab Cacar Air Bayi
Pexels/CDC

Cacar air adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus varicella-zoster.

Bayi bisa terkena cacar air jika terpapar. Selain itu, si Kecil juga bisa mendapatkan cacar air dari mama selama atau setelah kehamilan. Karena kekebalan pasif tidak langsung muncul, cacar air yang ditularkan selama kehamilan bisa semakin parah. Kekebalan pasif diperoleh lewat ASI.

Bayi juga dapat tertular cacar air dari seseorang yang menderita herpes zoster jika mereka bersentuhan langsung dengan cairan yang keluar dari lepuh ruam. Virus yang sama yang menyebabkan cacar air menyebabkan herpes zoster.

Editors' Picks

Gejala Cacar Air pada Bayi

Gejala Cacar Air Bayi
Freepik/Comzeal

Tanda-tanda pertama cacar air pada bayi termasuk:

  • demam dengan suhu sekitar 38,3°C hingga 38,9°C,
  • kehilangan selera makan,
  • batuk,
  • rewel,
  • kelelahan,
  • tidur lebih banyak dari biasanya,
  • munculnya ruam.

Gejala-gejala ini mungkin dimulai satu atau dua hari sebelum ruam cacar air mulai muncul. Ruam merah yang sangat gatal sering mulai terlihat di badan, perut, kulit kepala, atau wajah. Ruam menyeluruh kemudian mengikuti. Ruam mungkin ringan atau parah. Itu terjadi selama dua hingga empat hari.

Ruam cacar air memiliki beberapa tahap. Ini dimulai sebagai benjolan merah kecil. Selama beberapa hari, benjolan menjadi lepuh berisi cairan. Ketika lepuh pecah, bentuknya menyerupai luka terbuka. Lepuh kemudian mulai berkeropeng dan sembuh.

Cacar air dapat berlangsung dari 5 hingga 10 hari. Karena ruam muncul secara bergelombang, biasanya muncul benjolan, lepuh, luka terbuka, dan koreng pada saat yang bersamaan.

Bayi, anak kecil atau orang dewasa menjadi menulari kira-kira dua hari sebelum ruam mulai muncul. Mereka akan tetap menulari sampai setiap lecet menjadi keropeng dan kering. Ini mungkin memakan waktu sekitar lima hari atau lebih lama.

Itu artinya, bayi harus terus berada di rumah dan menghindari berada di sekitar orang lain selama 7 sampai 10 hari.

Mengatasi Cacar Air pada Bayi

Mengatasi Cacar Air Bayi
Freepik/v.ivash

Karena virus menyebabkan cacar air, itu tidak diobati dengan antibiotik. Namun, jika infeksi bakteri terjadi di sekitar lepuh, dokter bayi mungkin akan meresepkan antibiotik untuk membantu membersihkannya. Menggaruk atau menggosok dapat menyebabkan infeksi jenis ini.

Mama dapat mencegah infeksi bakteri berkembang dengan mengenakan sarung tangan pada bayi dan menjaga agar kukunya pendek dan bersih. Juga pastikan untuk tidak menggosok kulit bayi setelah mandi. Tepuk-tepuk hingga kering, yang dapat mengurangi iritasi pada ruam.

Jika bayi berisiko mengalami komplikasi, dokter mungkin akan meresepkan obat antivirus. Ini mungkin diperlukan jika bayi lahir prematur atau memiliki sistem kekebalan yang terganggu.

Perawatan lain untuk cacar air diarahkan untuk menjaga bayi tetap nyaman, seperti yang Mama lakukan pada anak yang lebih besar:

  • membantu mengurangi gatal dengan lotion kalamin dan mandi oatmeal,
  • biarkan bayi banyak istirahat,
  • pastikan agar bayi tetap terhidrasi.

Kapan Bayi Harus Dibawa ke Dokter?

Kapan Bayi Harus Dibawa ke Dokter
Freepik.com/rawpixel.com

Jika Mama mencurigai bayi menderita cacar air, Mama harus menghubungi dokter anak, meskipun ruam dan gejalanya ringan.

Pastikan untuk memberi tahu dokter anak jika bayi memiliki gejala berikut:

  • demam 38.9°C atau lebih tinggi,
  • ruam di satu atau kedua mata,
  • ruam yang terasa hangat saat disentuh,
  • kantuk yang ekstrem atau ketidakmampuan untuk bangun,
  • leher kaku,
  • batuk parah,
  • muntah,
  • detak jantung cepat,
  • kesulitan bernapas,
  • tremor otot.

Kemungkinan Komplikasi

Kemungkinan Komplikasi
Pexels/RODNAE Productions

Cacar air sering hilang dengan sendirinya tanpa komplikasi. Baik itu ringan atau berat, kebanyakan orang menjadi kebal terhadap cacar air setelah terkena penyakit atau bahkan setelah menerima satu dosis vaksin.

Namun, jika bayi memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, ia mungkin dapat terkena cacar lagi kelak.

Jika ibu hamil menderita cacar air, ini dapat menyebabkan komplikasi parah bagi bayinya. Cacar air yang tertular pada awal kehamilan dapat menyebabkan kelainan bentuk anggota badan atau berat badan lahir rendah.

Cacar air yang tertular sesaat sebelum atau setelah melahirkan dapat menyebabkan infeksi serius yang mengancam jiwa. Maka penting untuk diingat, hindari bepergian saat cacar agar tidak menulari orang lain, terutama ibu hamil.

Bayi yang lahir tanpa kekebalan pasif terhadap cacar air juga berisiko lebih tinggi mengalami komplikasi. Ini termasuk:

  • sepsis,
  • infeksi bakteri, termasuk radang tenggorokan,
  • radang otak,
  • dehidrasi,
  • radang paru-paru.

Meski cacar air itu dialami oleh siapa saja, Mama harus berhati-hati dengan kemungkinan komplikasinya. Segera bawa bayi ke dokter jika Mama menemukan gejala-gejala cacar air pada si Kecil. Dan pastikan untuk tetap berada di rumah agar tidak menulari orang lain yang memiliki daya tahan tubuh yang lemah.

Nah, itu penjelasan tentang penyebab cacar air pada bayi dan cara mengatasinya. Semoga informasi ini bermanfaat, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk