Stop Membantu Anak Setiap Saat untuk Membentuk Karakter Positif

Anak tak harus selalu dibantu kok, Ma. Coba pikirkan hal ini yuk!

4 Maret 2021

Stop Membantu Anak Setiap Saat Membentuk Karakter Positif
Freepik

Sebagai orangtua, tentunya kita ingin memberikan yang terbaik untuk buah hati. Namun, tak sedikit pula orangtua yang justru membuat anak mereka merasa ketergantungan karena terus mendapat bantuan dalam menyelesaikan berbagai masalah.

Ketika anak dihadapkan pada masalah, banyak dari orangtua yang tanpa sadar membantu semua masalah anak. Padahal, dengan begitu justru anak akan kurang inisiatif, tanggung jawab dan tak termotivasi dalam memecahkan masalah yang ada.

Tak masalah kok jika membantu anak, namun tidak semua keadaan dan setiap saat, Ma. Seperti yang dijelaskan Psikologi Anak, Saskhya Aulia Prima pada Instagram pribadinya mengenai kesalahan orangtua yang selalu membantu anak setiap saat.

Mengapa demikian? Yuk, simak jawaban yang sudah Popmama.com rangkum dari unggahan Psikolog Anak, Saskhya yang bisa dijadikan pertimbangan Mama dan Papa dalam membentuk karakter positif anak sejak dini.

1. Alasan dibalik orangtua terus membantu anak

1. Alasan dibalik orangtua terus membantu anak
Freepik

Sebagai orangtua, memang kewajiban kita untuk membantu anak. Namun, tak setiap saat anak perlu dibantu, Ma. Justru dengan membantu anak, sama saja kita membiarkan anak menjadi ketergantungan dan tidak memiliki rasa tanggung jawab akan masalah yang dihadapinya.

Umumnya para orangtua yang selalu membantu anaknya setiap saat lantaran berbagai alasan berikut ini:

  • Anak menangis karena tidak dapat mengerjakan sesuatu sehingga membuat Mama atau Papa ingin membantu menyelesaikan pekerjaan anak.
  • Anak menangis atau rewel ketika mainan yang dimainkannya tak sesuai keinginannya. Misalnya ketika bermain susun balok lalu balok-balok tersebut terjatuh. Orangtua biasanya akan langsung membantu anak menyusun kembali balok agar anak berhenti menangis.
  • Anak merasa tidak tenang karena pekerjaan sekolahnya tidak diselesaikan dengan baik. Di sini orangtua juga biasanya akan turun tangan membantu anak menyelesaikan pekerjaannya tanpa mengajarkan.
  • Anak panik ketika ada perlengkapan sekolah yang tertinggal atau tak ia bawa. Mungkin Mama atau Papa akan langsung bergegas mengambilkan perlengkapannya yang tertinggal agar anak tidak mendapat hukuman di sekolah. Bukan begitu, Ma, Pa?
  • Anak merasa ketakutan atau sedih ketika memiliki masalah dengan temannya. Tak jarang orangtua ikut turun tangan untuk menyelesaikan masalah ini, padahal seharusnya anak diajarkan bagaimana cara menyelesaikan masalah, bukan malah diselesaikan oleh orangtuanya.

Editors' Picks

2. Wajar membantu anak, namun tidak setiap saat

2. Wajar membantu anak, namun tidak setiap saat
Freepik

Sebagai orangtua wajar jika kita merasa berkewajiban dalam setiap tumbuh kembang anak. Tak jarang Mama dan Papa akan merasa geregetan karena sang anak yang terlihat tak kunjung bisa menyelesaikan masalah atau pekerjaannya.

Padahal, yang namanya kehidupan tentu akan selalu ada masalah dan kegagalan, Ma. Justru sedari kecil anak perlu dikenalkan dengan beragam masalah agar dapat bertanggung jawab dalam menyelesaikan masalah yang ada sejak dini.

Selain itu, dengan menghadapi masalahnya sendiri, anak juga akan lebih percaya diri dan kuat dalam bangkit kembali jika dirinya jatuh dalam kegagalan. Berbeda jika anak terus menerus dibantu, justru mereka akan ketergantungan dan hilang rasa percaya diri pada dirinya sendiri.

3. Mengapa anak tidak perlu dibantu setiap saat?

3. Mengapa anak tidak perlu dibantu setiap saat
Freepik

Dalam unggahannya, Saskhya juga menyebutkan bahwa orangtua tidak perlu membantu anak-anaknya setiap saat agar anak mereka dapat membangun rasa percaya diri pada dirinya sendiri.

Selain itu, anak juga akan melatih kemandirian, menumbuhkan rasa inisiatif dan tanggung jawab, serta memiliki daya tahan stres yang baik untuk menghadapi berbagai masalah lainnya di masa yang akan datang.

4. Hal-hal yang bisa orangtua bantu untuk anak setiap saat

4. Hal-hal bisa orangtua bantu anak setiap saat
Freepik/pch.vector

Meski sebaiknya berhenti membantu anak setiap saat, namun dalam beberapa hal Mama dan Papa masih bisa kok membantu anak. Hal-hal yang bisa Mama dan Papa bantu pada anak diantaranya:

  • Memberikan pemahaman bahwa masalah, konflik, kesalahan, dan kegagalan adalah hal normal yang terjadi dalam kehidupan.
  • Menerima dan memberikan ruang untuk anak mengekspresikan perasaan tidak nyamannya.
  • Berdiskusi dengan anak untuk apa yang dapat mereka lakukan dalam menyelesaikan masalah yang ada.

5. Hal penting yang perlu diperhatikan orangtua

5. Hal penting perlu diperhatikan orangtua
freepik/pressfoto

Bagi Mama dan Papa yang terbiasa membantu anak menyelesaikan masalah atau pekrejaannya, mungkin hal ini akan terdengar sulit. Namun hal ini harus dibiasakan sejak dini, Ma. Untuk itu, penting bagi Mama dan Papa dalam memperhatikan hal berikut:

  • Berlatih menahan diri untuk tidak selalu membantu menyelesaikan permasalahan anak.
  • Berlatih percaya bahwa anak mampu menyelesaikan masalah tersebut.
  • Menormalisasi kegagalan dan kesulitan sebagai bagian wajar dalam kehidupan sehari-hari anak.

Itu dia hal-hal penting yang perlu orangtua lakukan agar tidak selalu membantu anak setiap saat. Bukannya membiarkan, namun hal ini perlu dilakukan agar membentuk karakter positif anak seperti menumbuhkan rasa percaya diri dan bertanggung jawab akan permasalahan yang menimpanya.

Semoga informasinya bermanfaat dan dapat dijadikan acuan bagi Mama dan Papa dalam mengasuh anak dengan pola asuh yang positif. Selamat mencoba, Ma, Pa!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.